Advertisement

Main Ad

Berdebar-Debar Sambil menunggu



Sudah tahu resikonya kalau ikut Lomba penulisan Cerpen. Sudah pasti ada yang Menang dan yang kalah. 
Dari jauh hari sudah dikuatkan hati ini, untuk berani menerima kekalahan, kalau naskah cerpen yang dikirim tidak masuk
Belajar bersyukur.

Ternyata pelajaran jauh hari itu, tidak sama dengan keadaan Hari H nya.
 Rasanya jantung memompa lebih cepat. Wajah serasa panas. Berdebar-debar lebih kencang. Tarik nafas ....
Otak memerintah untuk lebih tenang, Dari mulai subuh, pagi, siang, sore.dan malam hari terus memantau perkembangan yang ada.
Iihh... pengumuman baru muncul malam hari, mulai dengan nomer yg besar menuju ke nomer kecil.
"Yah ... nomer 50 sampai nomer 30 enggak ada Judul Naskahku. Yah sudah, tarik nafas... bersyukur... ayo coba ... tarik nafas ... coba lihat nanti nomer 30 sampai 20.
"Yah ... nggak ada juga. Gimana ini.
" Sudahlah, Ma. Hayoo tidur ....
Suamiku sudah mulai menasihati ku.



Akhirnya dengan sedikit kecewa pergi tidur juga. Masih dengan harapan ada nama naskah yang masuk.

Jam 12 tengah malam, tiba-tiba suamiku bangun. "Ada nyamuk!" Rupanya mengganggu tidurnya. Hihihi kesempatan.buka telepon genggam.
Yahhh.... ga ada juga. Pasrah deh. Tidur lagi saja.

Jam 3 subuh terbangun lagi.
Lihat nggak ya? Atau.nggak... bimbang melanda.
 
Ambil keputusan, ga usah dilihat. Seperti biasa jadwal.pagi berdoa, baca firman. Setelah itu share ayat firman dibuat dengan cantik memakai aplikasi gambar yang bagus.

Sambil scroll setiap postingan tiba-tiba ....
Wah pengumuman muncul lagi 10 besar, mulai dengan Juara harapan 1, 2 , 3 ... lihat enggak yaa? Geser slidenya,atau nggak usah yaa? Dilema
Tarik nafas dulu, pasrah saja kalau nggak masuk
 ,Waouuu..  akhirnya naskahku tercantum.

Yess ... Juara Harapan 2, Gowes Pedal.
Akhh! Akhirnya.
Nafas normal lagi ....





Love, Audy

audyjo.blogspot.com

.

Post a Comment

0 Comments