Freak Out



Ketakutan menghadapi sesuatu rasanya hal yang lumrah ada di diri manusia.

Tuhan memberikan berbagai macam rasa tentu ada tujuannya

Menghadapi masa depan kadang seperti menebak apa yang akan terjadi di "depan". 

Takut?

Yang harus dilakukan hanya bersyukur, dan nikmati saja hari ini.

Kalimat yang sering terngiang, 

"Sebab itu janganlah kamu kuatir akan hari besok, karena hari besok mempunyai kesusahannya sendiri. Kesusahan sehari cukuplah untuk sehari."

Hari ini ikut zoom, dan mendengar sharing dari teman nulis. Jangan menunda semua mimpi, karena kita tidak tahu apa yang terjadi di depan. 

Cari seorang Mentor yang pas kalau memang tujuannya mau belajar. Mentor harus sesuai dengan ilmu yang mau dipelajari. 

Selagi masih sehat dan bisa melakukan sesuatu, lakukan saja. Semua tidak akan dibawa ke surga. Kira-kira begitu yang kalau saya ambil intisari dari sharing pagi ini.

Kalau ditilik dari kehidupan saya, memang semua sudah saya lakukan. Kadang keluarga kecil saya berkata, "Mama, berpikirannya sempit, karena memikirkan yang belum terjadi!" Memang sih! Tetapi memang semua "jurusan" harus menuju kesana, betul enggak?

Walaupun, "persiapan" masih belang bonteng, dari sekarang saya sudah meninggalkan nama di bidang penulisan. 

Dari sekarang juga sudah mengajarkan anak-anak tentang apa yang Mamanya sedang lakukan. Semoga ucapan saya bisa dicerna mereka dan mulai "masuk" ke dalam dunia saya. Tujuannya, mereka bisa menggantikan saya.

Iish, jadi melow!


Semangat pagi,

Lobe, Audy

Share:

Kura-kura Pakai Sepatu Jet

 



Ceritadiri.com ~ Di tengah hutan ada kota bernama, Segala Ada, dan di dekatnya  ada danau yang besar. 

Share:

Memori Terus Berlanjut



Tiba-tiba teringat dengan projector lama yang diputar dengan tangan. Gegara keingat satu scene film.

Disangkut dengan cerita yang mau dibuat, seperti memutar memori yang sudah dikumpulkan.

Perlahan memutar ke depan ... slide demi slide kembali muncul. Ada rasa senang, sedih, banyak yang sudah terjadi tidak sesuai dengan harapan. Mau mengulang kembali tidak bisa lagi.

Beruntung saya sudah punya wadah untuk menulis. Setiap hal yang menurut saya penting, ditulis semua. Sesekali saya kembali membaca momen yang sudah lewat. 

Sebetulnya kalau dari sisi kejiwaan suka menimbulkan kekecewaan kalau mendapat memori yang jelek. Menyalahkan diri sendiri sudah pasti. Seperti kertas yang berisi tulisan bisa dihapus ditulis ulang. 

Memang kalau sudah melalui masalah dan mendapatkan hasilnya, kita tidak bisa mengulang kecuali meminimalisir keadaan yang kurang baik.

Sebentar lagi memasuki Hari Raya Lebaran buat teman Muslim. 
Menulis yuk! 
Jangan sampai terlewatkan momen yang ada. Diabadikan dengan kamera. 

Memang sih, setiap tahun ada Hari Raya Lebaran. 

Tetapi tahun ini dan tahun depan tentu berbeda suasananya.

"Semoga bisa menginjak tahun depan yaa."


LoVe, Audy

 

Share:

Happy World Book Day



Setiap tanggal 23 April diperingati sebagai hari buku Sedunia. 
Biasanya kalau ada peringatan acara dunia Google cepat share info. Cuma entah hari ini Google diam aja. Enggak ada info.

Beruntung karena bergabung sama grup penulisan, jadi tahu ada hari khusus tentang buku.

Walaupun enggak ada info dari Google, akhirnya searching. Eh, benar! Baru deh buat flyer buat share tentang hari buku.

Bacaan bertebaran di mana -mana, mulai dari buku atau Ebook, semua gampang dicari. 
Masalahnya kembali ke individu masing-masing. Mau beli buku enggak hari ini?

Harga buku mulai dari yang murah sampai mahal juga ada. Hehehe kebanyakan sih mau yang murah yaa! 

Paling gampang zaman sekarang tinggal download aja buku versi digital, alias Ebook; buku E. Dengan telepon genggam semua buku dunia ada. Tinggal telunjuknya mau klik yang mana. 

Sebagai penulis pengen deh semua jualan saya di klik. Cek di Google Play Store-Book. Cari nama Audy Jo, tulisan semua keluar. Khusus di platform Google, semua Ebook bisa didownload versi E nya. Bisa dibayar dengan rupiah via aplikasi ramah seperti Gopay. Murah lagi ga mahal.




Sedangkan platform jual buku yang Internasional saya masukkan ke Kindle, Amazon https://www.amazon.com/author/audyjo walaupun sudah di tawarkan harga buku murah,  tetap masih tetap mahal juga kalau mau dikalikan kurs rupiah. 

Setiap pengiriman ke Indonesia dikenakan biaya kirim dari luar negeri, karena kantor perwakilan belum ada untuk pencetakan buku. Tetapi, ya sudahlah kan mengejar pasar Internasional.





Bagaimana para penulis? Sudah buat rencana apa nih? Ada agenda yang mau dibuat untuk menyambut hari buku sedunia?

Kalau saya sih, tetap saja dalam penulisan. Menulis diusahakan setiap hari. Jangan sampai berhenti. Walaupun kata yang diungkapkan tidak sampai 10.000, tetap ada kalimat yang tersusun untuk dibaca para pencinta Blog Cuap-cuap Akoe, Ceritadiri.com. 
Berharap ada pelajaran yang bisa diambil dari setiap cuapan akoe.

Selamat hari buku, Teman literasi. Tetap semangat menulis!


Love, Audy


 

Share:

Langka dan Menakjubkan



Ceritadiri.com ~ Kalau sudah sampai Ausie  enggak seru kalau belum bawa oleh-oleh batu.
Share:

Insecure Dalam Diri





"Kartini Day", selalu dirayakan oleh setiap perempuan Indonesia. Kenapa sih selalu dirayakan?

Kartini, seorang perempuan  dari keluarga bangsawan Jawa di masa Hindia Belanda. Lahir di tanggal 21 April 1879. Setelah mengenyam pendidikan sekolah dasar berbahasa Belanda, Ia ingin melanjutkan ke sekolah yang lebih tinggi, tetapi sayangnya untuk perempuan jawa dilarang. 

Setelah lulus sekolah harus dipingit. Dipersiapkan untuk menikah dini. Sebagai perempuan harus menurut adat yang ada dan bersiap juga untuk dimadu dalam pernikahan. 

Walaupun dipingit, Kartini sangat gigih untuk merubah keadaan. 

Karena bisa berbahasa Belanda, Kartini sering bersurat dengan kenalan dan sahabatnya di Belanda, menuangkan berbagai ide untuk perubahan masyarakat yang melampau zamannya. Di dalam suratnya Kartini berupaya untuk bisa membebaskan para perempuan, sehingga bisa bersekolah lebih tinggi dan lepas dari  poligami. 

Nah, dari surat-surat yang diterbitkan, Kartini menjadi terkenal untuk ide pembaharuannya. Karena hal itu, setiap tanggal 21 April dicatat sebagai peringatan  mengingat gerakan yang dilakukan Kartini untuk membawa perempuan menjadi "lebih baik".

Bagaimana dengan perempuan di zaman sekarang?

Walaupun tersamar, tetap saja ada rasa "terpingit' di antara perempuan modern. Entah terpingit karena memang tidak mau ada perubahan. Ataupun karena keadaan kondisi  keluarga.

Sebagai perempuan dengan berbagai hormonal yang ada, kadang bisa membuat perempuan itu merasa minder.

 "Siapakah aku ini? "

Membandingkan diri dengan lainnya. Merasa rendah diri.

Situasi seperti ini mulai terlihat ketika anak perempuan masuk akil balik dengan tumbuhnya buah dada dan menstruasi setiap bulan.  Apalagi disertai bau badan yang mulai timbul. Hormonal yang muncul di wajah membuat perempuan kadang lebih "mengkerut masuk ke dalam cangkang".

Hari ini mendapat kiriman link You Tube yang keren, tentang seorang perempuan yang tiba-tiba mau mengikuti audisi menyanyi karena merasa lagu yang dia nyanyikan dirasa memang khusus untuk dia.

Dalam perjalanan kariernya, dia seorang penyanyi latar yang tidak terkenal. Suaranya dipakai mengganti suara artis film yang berlakon sebagai penyanyi panggung dalam film "The Greates showman". Terbersit sih dalam hati, apakah karena suara di lagu itu sudah lebih terkenal, baru si penyanyi  asli muncul? Entahlah! Apa yang dia dipikirkan.

Di dalam kitab suci yang saya baca, perempuan itu penolong yang sepadan untuk seorang lelaki. Dengan bahasa lain perempuan itu bisa menolong lelaki. Bukan mau memperbandingkan kekuatan yaaa! Tetapi kalau dipikirkan, kalimat "sebagai penolong" berarti dia lebih kuat dari yang ditolong.

Bisa sih, ditilik dari perjalanan hidup para perempuan di sekeliling kita. Janda yang ditinggal para suami, kadang tidak pernah menikah lagi. Berani mengambil keputusan mau hidup sendiri mengurus anak-anak,  karena sudah terbiasa mempesiapkan semua sendiri sewaktu masih ada pendamping. Sedangkan para lelaki yang ditinggal isteri, kadang belum setahun sudah menikah lagi. Tidak tahan hidup sendiri. Apakah karena sudah terbiasa semua dipersiapkan oleh almarhumah? 

Bersyukur dengan kegigihan para pejuang perempuan dulu, para perempuan sekarang bisa menikmati kemandirian. Bisa melanjutkan pendidikan yang lebih tinggi. Bekerja dimanapun yang diinginkan. Bisa menolak poligami di dalam pernikahan. Semua bisa mengeluarkan pendapat tanpa ada yang melarang.

Jadi untuk perempuan yang masih merasa diri tidak bisa apa-apa ayoo, rubah diri jangan kembali ke masa masih dipingit. Kasihan, Kartini akan merasa sia-sia perjuangannya untuk memajukan para perempuan.


Love, Audy

Ditulis juga di Kompasiana


Reff:

Wikipedia

Share:

Benarkan Posisi

 




Tidak terasa sudah melewati setengah bulan saja di bulan ini. Apakah karena banyak waktu yang dipakai di rumah saja? Jadi tanpa terasa melewati hari demi hari?

Beberapa hari ini, masih mengatur posisi duduk, tegak lurus, berbaring.

Ditemani bantalan panas yang bisa dipeluk atau disandarkan ke punggung atau perut.  Panas, jadi harus dilapisi kain lagi supaya hawa yang ada tidak terlalu panas.

Bersyukur masih bisa olah raga jalan pagi sebentar, walaupun di pertengahan kembali pulang karena panggilan alam.

Beruntung, kalau Sist masih muda dan senang berolah raga. Di umur senja pasti tidak akan ada banyak masalah.

Selamat menikmati berkat kesehatan yaa, selalu bersyukur.


Love, Audy

Share:

Mustinya Sejarahwati



Mendengarkan cerita zaman dulu asyik banget. Seperti masuk ke zaman yang sepertinya tidak ada kesusahan. Semua masih simpel enggak banyak yang dipikirkan. Benar enggak?

Sekarang tinggal di Bandung bersama Ibunda yang sudah sepuh. Beliau banyak bercerita tentang berbagai hal. Misalnya masa saya kecil. Juga masa beliau kecil. Masalah cuma satu, karena pendengaran beliau berkurang, jadi harus sedikit berteriak hehehe. Semoga yang mendengar tidak menganggap saya sedang marahan dengan Ibunda.

Kalau sudah kumpul beliau bercerita tentang kota asal Beliau. Cileduk, kota kecil yang terletak di daerah Cirebon.  

Sepertinya sudah beberapa tahun berlalu sejak saya pergi ke kota tersebut.  Biasanya keluarga dari Ibunda mengadakan pertemuan keluarga. Sekalian pertemuan arisan keluarga, sebagai daya tarik untuk berkumpul. Yang mau dapat arisan biasanya menyediakan tempat untuk didatangi.

Yang masih tinggal di Ciledug, adik Ibunda. Saya panggil Tante Nyai. 

Banyak sih, perbedaan yang ada di keluarga Ibunda. Baik dengan adik kandung ataupun keluarga besar dari klan sunda. Tetapi, kami tidak mempermasalahkan itu. Entahlah kalau di belakang "punggung".

Ibunda juga bercerita mengenai Alm. Ayahandanya yang dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Indramayu. Jabatan petugas polisi yang berkedudukan tinggi memungkinkan untuk di makamkan di tempat yang spesial. Sayang juga saya tidak mengenal beliau. Walaupun masa kecil pernah digendong. 

Saya membiasakan diri memanggil Opa. Mustinya Kakek yaaa. Kebiasaan dari Ayahanda saya yang orang Ambon memanggil Opa dan Oma. Jadi yang lebih tua panggilannya seperti itu.

Anak-anak saya juga diajarkan seperti itu. Sayangnya, saya tidak begitu pintar berbahasa sunda. Karena dari kecil berpindah tempat mengikuti Orang tua saya yang bekerja di perusahaan Minyak BUMN. Rasanya lebih mendekat ke bahasa Melayu- Malaysia.

Senangnya kalau bertemu dengan teman baru. Karena saya orangnya termasuk yang suka kepo. Apalagi daerah yang teman baru tinggal.

Kebiasaan dari kecil suka berpindah tempat. Jadi senang kalau bisa pindah-pindah daerah.

Berbagai makanan yang berbeda. Cara berbicara yang berbeda.

Beruntung, sekarang pasangan saya asli sunda, jadi mengerti bahasa sunda. Kalau anak-anak ada PR, tinggal tanya Papanya saja, karena Mamanya menyerah hahaha.

Seru yaa kalau sudah menceritakan latar belakang keluarga. Mustinya saya dulu ambil kuliah tentang sejarah yaa. Jadi Sejarahwati hehehe.


Love, Audy

Share:

Senang Menerima

 




Kamseu!
Hohoho, biarin!
Share:

Syarat Yang Tersamar

 





Memasuki bulan Ramadhan, awal puasa seperti tahun sebelumnya biasanya lebih tenang. 

Hari pertama beberapa kantor ada yang memberi ijin libur satu hari. Kalau pertokoan yang saya perhatikan masuk lebih siang. Pola yang dirubah hanya untuk hari pertama mulai puasa. Bagaimana di tempat Sist?

Kalau sudah masuk bulan Ramadhan sama dengan persiapan Hari Raya Lebaran. Benar enggak? Catatan pengeluaran belanja kalau enggak dirapihin atau dikontrol bisa berantakan. 

Beruntung buat umat muslim yang bekerja,  biasanya dapat gajian double. Sama juga yang Natalan. Biasanya memang uang Tunjangan Hari Raya (THR) diperuntukan buat belanja. Kapan lagi bisa beli baju baru atau lainnya. 

Saya juga begitu, THR Natal dapatnya pas Hari Raya Lebaran. Kadang bingung juga THR nya berbeda. Ada baiknya juga sih. Biasanya gaji pembantu double, jadi THR berguna juga untuk dipakai di saat ini. 

Denger cerita adik yang baru datang dari Jakarta. Orang tua murid yang dia ajar minta ijin untuk tidak sekolah karena mau liburan, ada yang mau ke Australia, Bali, Amerika. Memang beda ya kalau yang punya uang banyak!

Sebelum lebaran para orang tua murid sudah mengambil ancang-ancang berangkat sebelum hari H. Tahu sendiri kan, Sist!  Hari H yang dimaksud biasanya 7 hari sebelum hari raya, semua jalur transportasi penuh. 

Saya kalau pergi ke luar kota biasanya pas hari H nya. Berangkat subuh. Biasanya kosong. 

Persiapan lebaran apa saja yang sudah dipersiapkan untuk mudik tahun ini? Yang pasti persiapan Boster vaksin sudah dilakukan yaaa! Harus dilaksanakan dulu deh syarat mudik!

Kebiasaan buruk pas hari raya biasanya lebih besar pasak daripada tiang. Rasanya sudah biasa. Entahlah apa ada syarat yang tidak tertulis, kalau pulang kampung tuh harus begini atau harus begitu. Maksudnya supaya terlihat terpandang atau bisa dilihat orang "nih aku sudah berhasil loh!" Apa betul begitu!

Semoga tahun ini tidak yaaa!

Baca tulisan di Kompasiana, dikatakan bahwa sewa mobil meningkat tajam. Seperti di Malaysia, sewa mobil dengan merk Alphard dan Vellfire sangat digemari. Apakah karena kemewahan atau kebutuhan?

Saya mau berkomentar? Ah, siapakah saya. Yang punya uang mereka, apa urusannya dengan saya. Yang bisa mengkritik mereka. Biarkan sajalah!

Menuliskan cerminan diri saja setiap tahun. Hanya untuk mengingatkan saja di awal, sebelum melangkah lebih jauh untuk mengambil keputusan yang salah. 

Lol jadi geli sendiri. Ngapain susah-susah urusin mudik lebaran, wong diri ini enggak lebaran. Dan lagian sudah enggak dapat THR lagi alias pensiunan. Ngapain dipikirin. Ya, sudah nikmati saja beritanya di Televisi.



Love, Audy

Share:

Anak vs Pornografi

 



TUHAN memandang ke bawah dari sorga kepada anak-anak manusia untuk melihat, apakah ada yang berakal budi dan yang mencari Allah. 



Hemmm, desahan panjang mau menulis yang rasanya tabu buat saya. Dan sampai sekarang masih menduga-duga, apakah formula yang saya terapkan sudah tepat.

***

   Baca juga

Enggak usah terlalu jauh deh, lihat diri sendiri aja dulu. Zaman sekarang dan dulu enggak jauh beda. Bedanya hanya kecepatan bertemu saja.

Pornografi sudah ada dari dulu, zaman saya memang banyak kaset video yang tersedia dan musti dicari di toko kaset video dengan diam-diam. Walaupun ada juga "berbau sedikit" di pajangan. Zaman sekarang  sekelip mata sudah terbuka.

   Baca juga

Terus mau 24 jam sebagai "anjing penjaga". Saya menyerah! Bukan "que sera-sera, it will be, will be" yaaa. Hehehe kok malah jadi nyanyi!

Tetap ada peraturan yang dikeluarkan untuk anak-anak. 

Kembali lagi penekanan kepada dosa yang akan terjadi jika melakukan perbuatan yang tidak sesuai dengan firman Tuhan.

"Mama tidak bisa melihat apa yang kalian lakukan, tetapi ada Allah di atas yang akan melihat!"

Ancaman?

Sedikitlah!

Mengeluarkan nasehat terlalu banyak, anak sekarang mendengarnya masuk kuping kiri, keluar kuping kanan. 

Masih beruntung ananda kecil, emailnya nebeng sama saya, jadi kalau ada perubahan atau histori bisa dicek. 

Tetap penjagaan ketat ala mamak dilakukan. Saya sebut "Kontrol mata-mata".  Berpura pandangan ke depan, tetapi tangan bergerak secepat kilat. Kadang berpura pinjam sebentar, cek histori. Ataupun sambil ngobrol sewaktu mereka bermain gadget, mata melirik. Begitulah hebatnya, kalau perempuan sudah jadi penyidik, Lol.

   Baca juga

Sampai saat ini semua baik-baik saja. Karena Mama sambil ngobrol sama anak-anak, lirik kiri-kanan tetap dilakukan.



Love, Audy

Share:

Terus Buat Konten

 


Menitikan air mata, ya sudah biasa. Apalagi, kalau intensitas kesakitan lebih tinggi.

Beruntung, Hubby sigap juga. Langsung mengambil krem gosok. Menggosok secara cepat,. Panas krem sekarang sudah tidak ada rasa panasnya di kaki. Sedangkan di tempat lain masih kerasa panas banget. Keseringan memakai krem gosok di kaki jadi rasa kulit sudah kebal. Menggosok lebih cepat biar terasa enak.Walaupun perasaan intensitas gosokkan sekarang melemah. LOL. Kecapean deh!



Dari tadi ngomongin kesakitan. Apaan tuh!

Syaraf kejepit di Lumbar 5, sering kumat kalau kecapean pagi dan siangnya. Hari ini masak kelamaan, lihat handphone juga berdiri. Lupa, biasanya ada bangku untuk melihat handphone ngurus grup.

Namanya juga kerja Online, sambil masak, ngonline. Kadang, ibunda ngomel, "masak kok lihat handphone!" Deg, rasanyaaa. "Tetap masakan kan! Walaupun pegang handphone." Judesnya keluar hehehe, Ampun!

Naik, turun tangga kebanyakan juga bisa memicu kejang di subuh. Padahal sudah pakai celana panjang dan kaos kaki.

Baca Juga

Sebetulnya setiap subuh sudah merasa kalau kaki mau kejang, tapi tidak diikuti maunya ditarik. Bisa berabe bisa keterusan kejangnya.

Subuh ini kok rasanya lebih lama sakitnya. Dua kali serangan, mulai betis kanan dan betis bawah dekat tumit. 

Menggosok dengan kencang mulai dari ujung kaki, sampai pantat tempat pusat syaraf kejepitnya. Bolak-balik, kecapean juga. 

Baca Juga

Mulai turunkan kaki, naikkin ke atas tempat tidur. Hubby juga bantu ketika kelelahan terjadi.

Akhirnya, pukul 04.45 reda. Mau tidur kembali, Tetapi Pukul 05.00 Waktunya dengan Firman.

Ketiduran dengerin suara yang kotbah, halah! Terlelap 30 menit. Buru-buru nyapa grup Tele dan WA. 

Sambil berbaring tetap ikut zoom, walupun kaki rasa lemah dan cenat cenut seperti syarafnya bergerak sendiri. Iih!

Kalau masih tinggal di BSD,  enaknya deket sama RS tempat fisioterapi, jadi bisa datang langsung. Sekarang di Bandung lumayan. Rumah di bukit harus buat janji dulu. Apalagi dimasa puasa begini, belum tahu jadwalnya.

Jadi, dengan alat yang ada saja di rumah.

Pemanas Listrik


Pemanas listrik taruh di Lumbar 

Bola karet untuk senam

Latihan syaraf kaki


Semangat, tetap ngontent.



Love, Audy



Share:

Usap Berhadiah, Semoga







Perlu enggak sih belajar photography?
Tergantung juga, kalau senang ya perlu.

Banyak les online yang bisa diikuti.
Belajar basic saja dulu.

Kadang sebagai perempuan ada saja yang dipikirkan. Enggak mungkin larinya ke nonton drakor terus kan?

Pernah seperti itu, akhirnya seperti full capacity rasanya mau muntah, malah jadi lebih jengkel karena ikutan marah sama pemain utamanya hahaha.

Jadi, akhirnya ikutan deh les online.

Melatih kesabaran juga loh! 

Sambil berlatih kesabaran siapa tahu dapat cuan hehehe.

"Yuk ikutan Challenge photo di Instagram!" Begitu kira-kira pengumuman di grup photo. 

Pakai saja pelajaran di kelas photo edisi satu dan dua, saran dari coach photo mengingatkan kalau mau dibuat dramatic.

Beberapa hari sudah lewat. Rasanya hati ini berat. Photo jagoan malah sudah dipakai buat latihan. Mencari photo yang pas ga ketemu. Akhirnya nyerah. 

Males ah!

Sambil melihat photo stock ketemu photo ciri khas kota Bandung. Flyover  Pasopati, dikutak-katik malah jadi jelek. Ampun rasanya nyerah deh.

Maju mundur ambil keputusan. Coba lagi cari. Ketemu akhirnya, Bisnis Loof, gedung perkantoran distrik BSD. 

Dicoba lagi!

Yes, bisa! Entahlah berapa kali mengusap photo. Hampir putus asa juga rasanya mau begini malah jadinya begitu. 

Kalau sudah mepet waktunya, malah suka jadi konsentrasi mau cepat selesai dan juga bagus.

Ngapain sih seperti ga ada kerjaan? Namanya juga suka, apa saja mau dilakukan, benar enggak?

Semoga edit dramatic photo sesuai dengan kriteria hehehe.






Hobi Sist Apa? Cobain yuk, siapa tahu ada yang beli Photonya.

Sudah ikut les online apa bulan ini?


Love, Audy

Share:

Godaan Flyer Promo




"Kenapa ya kalau belanja di Supermarket rasanya lebih banyak uang keluar? Harganya dihitung duakali barangkali."

Membeli kenyamanan, kalau saya bilang. Semua sudah diatur rapih, tinggal mencari produk yang diinginkan.

Pemilihan ayam juga musti berhati-hati, karena tergantung timbangan. 

Kalau dari jauh kadang harga promo bikin magnet banget. Bisa langsung pesan ayam yang di promokan. Ternyata ... harga promo itu, dengan timbangan misalnya kurang dari satu kilogram. Kadang 900 gram. Nah, kalau ibu rumah tangga yang kalap sudah pasti ga perhatikan.

Ini pernah terjadi juga pada saya. 

Ketika masuk supermarket, kaget melihat flyer besar tulisan promo buru-buru mendatangi stand ayam. 

Untungnya dibaca ulang promo itu. Ternyata harga ayam dengan timbangan tidak sampai satu kilogram. 

"Pernah enggak kejebak seperti itu?"

... akhirnya, ya sudah beli juga hehehe.

Sambil pergi meninggalkan stand ayam, ada beberapa ibu-ibu yang berbisik harga ayam murah. 

Saya kasihan juga.

"Coba deh perhatikan gramnya, Bu!" 

Akhirnya, enggak tahan memberitahukan kesalahan yang saya alami tadi.

Merusak pasaran kalau begini hehehe. Untung, enggak kedengaran sama petugas di bagian stand ayam.

Belanja di bulan puasa begini, saya pikir tidak terlalu ramai. Ternyata, dugaan saya salah. 

OMG penuh sesak di waktu mau berbuka puasa. 

Saya pikir, oh mau berbuka yaa. Tetapi, salah lagi. Semua sudah pada berbuka sebelum waktunya.

Jadi? Dimana yang berpuasa. 

Semoga pemandangan yang saya lihat hanya satu saat itu saja yaaa.

Entahlah, kadang jadi takjub!

"Bagaimana, masih kuat menahan lapar dan haus?"


Love, Audy

Share:

Memoar Three About Me


Share:

Semua Ada di Ujung Jari



Teman Yang Kepo

"Mama, ini temen tahu tentang Kakak!" seruan Ananda. Mama kaget juga, jadi kepo deh nyamperin.

"Apa, Kak? tanya saya. Kok temennya tahu? Darimana? Coba tanya?" Bertubi-tubi pertanyaan saya.

"Cari nama Timmy di Google langsung keluar, ada di Web Mama katanya." 

Pas saya lihat screenshot dari temannya,  memang langsung keluar di google. Ihh keren juga hahaha.

Buat teman ananda Attila Timothy Nataprawira, terima kasih yaa sudah baca ceritadiri.com. jangan lupa dikasih ulasan di komen. Biar tante tahu ulasannya bagaimana. 

... Hehehehe, cie tante nich! 


Remaja dan Dewasa

Seru kalau punya anak remaja eh kayaknya sudah dewasa yaa. Kan sudah punya KTP hehehe.

Jadi ngobrolin ananda yang paling besar. 

Dari kecil, sama mamanya sudah dicekokin kalau mau kuliah masuk jurusan Dokter atau Arsitektur yaa. 

Akhirnya, masuk juga Arsitektur Maranatha. 

Jadi Dokter lumayan juga biayanya. 

Lagian Papanya lulusan Arsitektur, ya gampang dong ditanya kalau ada PR. 

Bener juga, tuh! Setiap ada tugas pasti tanya Papanya. Hehehe.

Banyak deh cerita perjalanan kuliah diceritakan ke Papa dan Mama. Sampai teman ga bisa buat PR pun ada. 

Mama yang suka lihat ada kesempatan langsung saja kasih ide. 

"Buka les saja, Pa! Buat teman Timmy." Ayoo teman Attila kalau mau less hubungi yaaa.


Cuap-cuap Akoe, Sesuai Standar?

Setelah tahu temannya bisa masuk ke Web Blog, saya jadi berpikir ulang. 

Apakah yang saya tulis tidak menjelekkan anak saya ya? Perasaan sih tidak. Hanya seorang ibu bercerita tentang a kesayangannya saja. 

Semua yang ditulis tidak pernah menjelekkan keluarga. Prinsip saya hanya satu. Menceritakan kejelekkan keluarga, sama saja menjelekkan diri sendiri.

Musti dicek ulang semua tulisan saya di ceritadiri.com, takut ada yang kurang berkenan.


Pic. Audy Jo Kelas KaLBOO


Rasanya jadi semangat buat konten cerita. Tetapi dengan pilihan cerita yang tidak menjelekkan nama ananda. 

Hati-hati Dengan Digital Zaman Ini

Ternyata yaaa, anak sekarang cepat banget mencari seseorang, hanya tinggal tulis nama di "om" Google.

Hemmm nyari mantan bisa juga. Halah! Ga ada kerjaan. Sudah dapat paling best dah!

Eh, kecuali apa dia korek-korek cerita lama dia. Ish! Awas ya!


Love, Audy



Share:

Ke Depan





Seperti halnya orang yang berjalan. 


Wajah atau muka harus menghadap ke depan. Enggak mungkin berjalan ke depan wajah melihat kebelakang.


Begitupun saat kita merencanakan sesuatu, semuanya untuk target ke masa depan benar?


Sudah buat Target?


Yang penting buat dahulu setelah itu banyak berdoa. Percuma buat target tetapi enggak minta bantuan sama yang punya hasil akhir.

Share:

Samar-samar Tingkatan Tetap Ada






Arogansi Tetap Ada

Enggak waktu masih jaya saja, sudah pensiun arogansi itu kadang masih terlihat.

Apakah aku juga seperti itu?

Entahlah, tergantung siapa yang melihat.

Enggak munafik sih, yang namanya tingkatan di masyarakat itu tetap ada, walaupun terlihat secara samar-samar. Kecuali memang masih dinas dalam pekerjaan.  Struktur tingkatan masih berlaku. 

Karena sudah menjadi kebiasaan yang sudah biasa. Apalagi cara penghormatan terhadap yang lebih tua. Kepala harus selalu menunduk sedikit ke bawah. Enggak bisa tengadah kalau berbicara, entar dikira mau ngajak berantem.

Kebiasaan  Baik Harus Dimulai  

Kebiasaan menghormati sudah menjadi kebiasaan yang biasa di Jepang. 

Setiap anak-anak harus berbicara dengan menundukkan kepala, sedangkan di Indonesia berjabat tangan saja sudah cukup

Ojigi merupakan salah satu budaya masyarakat Jepang untuk memberikan salam sekaligus rasa hormat kepada orang lain. 
Biasanya masyarakat Jepang melakukan Ojigi dengan cara membungkukkan badan yang menandakan rasa hormat terhadap orang lain atau lawan bicara.

Walaupun, dengan perbedaan masing-masing, tetapi dengan satu tujuan untuk menghormati orang lain.

Setiap negara memang berbeda cara memberikan rasa hormat. 

Tetapi memang tidak salah juga kita bisa memperaktekkan kesopanan dari negara lain di dalam masyarakat. 

Apalagi di masa Pandemi seperti ini, cara sopan santun ala Jepang lebih banyak dipakai. 

Yang biasanya bertemu kerabat yang lebih tua mencium tangan, sekarang dengan jarak satu meter hanya menundukkan kepala kadangkala sambil menempelkan tangan di dada.

Susah juga kalau tanpa kesadaran bersama masih tetap memeluk dan mencium, karena sudah menjadi kebiasaan bertemu antar keluarga seperti itu. 

Eits,  sebetulnya itu kebiasaan budaya barat ya cipika cipiki. Selama, yang di cipika cipiki mau menerima ga masalah. Ya iyalah ... yang muda pasti takut menolak. Jadi, yang lebih tua haruslah bijaksana juga.

Pembelajaran yang didapat setiap adat istiadat, atau kebiasaan tidak bisa semuanya diikuti. Disesuaikan seja dengan diri sendiri, dan juga lihat lingkunganapakah bisa menerima kebiasaan lain. Apalagi "rasa kebarat-baratan."





Love, Audy 


Reff

Share:

Perempuan Berdaya





Akhirnya, dari perbincangan gambar produk bisa ditempel ke Blog masakan.

Takjub loh, melihat sesama perempuan yang hebat dan bisa menghidupi keluarganya.
Share:

Tuaian Baik



Perempuan yang berhasil tidak dilihat dari jagonya dia berjualan atau dari berapa banyak uang yang dapat dihasilkan.

Tetapi Perempuan yang bisa disebut berhasil kala seluruh keluarganya bisa diurus dengan baik. Anak-anak berhasil di dalam perjalanan kehidupan mereka.

Tetapkan langkah untuk masa depan, mulai dari sekarang untuk tuaian nanti.

~ Audy Jo




 

Share:

Acara Perdana dan Gangguan




Akhirnya, acara yang sudah dibuat dari Februari kemaren, berhasil dilaksanakan tanggal 3 April. 

Sedikit deg degkan karena ini baru pertamakali.

"Yang buat siapa acaranya, Ma?" tanya Hubby. 

"Mama yang buat untuk grup KaLBOO," sahut saya.

"Oh, berarti nanti ada kata sambutan dari Mama ya?" tanyanya lagi.

"Ha!" Seperti tersambar ... Maksudnya?"

"Loh! Yang buat acara kan harus pembukaan dulu memperkenalkan yang diundang."

Masih dengan gaya yang tidak menerima, saya mengajukan alasan lain.

'Kan mereka yang kasih link zoom," sahut saya.

"Yang buat acara siapa kan, Mama!"

Waduh, saya baru tersadar sore itu sebelum acara di mulai. 

Yang tadinya perasaan bisa di kontrol malah tiba-tiba jadi deg-deg kan. Rasanya mau event ini cepat berlalu. Lol.

Masuk di zoom, memberanikan diri, ala penyelenggara hahaha. Berani juga akhirnya. Walaupun rasanya sedikit "berlepotan"

Acara lumayan juga untuk yang perdana. 

Ehhh ditengah lagi serunya belajar ada gangguan yang menurut saya kurang ajar banget. Pengen yang mengganggu itu saya ... finish di kepala penuh dengan hal kejam.

Ada Eksibisionis!

Cari artinya dulu nih di Google; Eksibisionis berasal dari kata eksibisionisme, yaitu kondisi yang ditandai oleh dorongan, fantasi, dan tindakan untuk memperlihatkan alat kelamin kepada orang asing tanpa persetujuan orang tersebut. Pelaku eksibisionis memiliki keinginan yang kuat untuk diamati oleh orang lain ketika melakukan aktivitas seksual.

Ampun!

Minta host keluarkan dan standby supaya tidak masuk lagi. 
Susah juga, yang masuk pakai nama perempuan.

Patah semangatkah mau buat acara lagi? Enggaklah.

Sepertinya, rencana akan datang link zoom share di grup saja. 

Tetapi kalau mau dipikir, kalau mau buat jahat darimana juga bisa ya. Easy going aja deh!

Akhirnya, selesai juga acara perdana. Walaupun ada yang terlambat tahu info acara. 

Memang share sudah jauh hari tetap ada yang tidak sampai juga infonya. 

Ini sebagai bahan pelajaran aja, supaya next bisa lebih baik lagi


Love, Audy


Share:

Me and U 29 Tahun


Share:

Kebiasaan Jelek

 




"Ya, subscribe yaa!"

"Sudah, Bu."

"Ibu ngajar penulisan." Kata Hubby. Tiba-tiba nyeletuk.

Wah, surprise, tiba-tiba bisa bantu jawab pertanyaan tiga orang gadis di konter casing Handphone.

Entahlah, gimana caranya dari beli casing jadi pada subscribe  You Tube.

Coba gimana ya tadi? Sepertinya, pertanyaan pertama yang suka dilontarkan, "sudah punya aplikasi Telegram? Ikut yuk, ada grup perempuan belajar." 

... Seperti biasa, memperkenalkan KaLBOO.

Tadinya, ga ada niatan sampai ke obrolan ini. 

Datang ke Bandung Elektronik Center (BEC), cuma mau cek Handphone yang lama. Ada beberapa yang perlu diperbaiki biar si kecil bisa pakai. Ehh, malah harga service mahal, sama dengan harga handphone baru.

Ya, sudah enggak jadi. Bisa sih diakalin yang rusak cuma tombolnya. Jadi ditutup casing saja sudah cantik lagi.

Nah, ketemu toko ketiga, jual casing, harganya lebih murah dan cukup masuk akal. Jadi cerita bersambung ke mereka yang mau subscribe.

Untung, anak-anak enggak ikut. Biasanya mereka lihat mamanya suka pada jerit kecil. 

"Mama, ngapain sih ajak orang lain ngobrol!" Seperti itu pernyataan yang mereka lontarkan. 

Kebiasaan jualan kosmetik secara offline menjadi kebiasaan menyapa orang lain. 

Iya, sudah keluar dari zona nyaman kalau soal sapa menyapa. Sebelum itu, mau mandang orang lain aja serem.

Pernah ditolak? Pernahlah. Sakit di "sini", nyess .... Tetapi lanjut saja, 

... kan cari uang secara halal. 

Beruntung setiap ada yang nawarin barang enggak pernah ngomong kasar. Takut hukum karma hehehe. Jadi setiap nawarin barang ga pernah ketemu yang kasar nolak.

Yang pastinya semua berkat atau rejeki sudah ada porsinya masing-masing. 

Berserah saja kepada Tuhan, biar DIA yang mengatur.

Baca Juga

Semangat terus, pantang menyerah.


Love, Audy

Share:

Buletin My World

Indonesia Website Awards

Cuap-cuap Akoe - Cerita Diri

Cuap-cuap Akoe - Cerita Diri
Kehidupan pribadi yang penuh cerita, baik suka maupun duka. Rasa marah atau senang yang perlu ditulis. Ada banyak pelajaran yang dapat diambil hikmahnya. Berbenah diri selalu.

Isi Email - Untuk Cerita Terbaru via Email

Klik Ikuti - Untuk Cerita Terbaru

Audy Jo

Audy Jo
Moms like to write, all about life, family and others related to life. Mentor Online Class for Women.

Ebook Audy Jo


Klik Gambar Buku untuk Beli
Pembayaran via : CC, Alfamart, GoPay, OVO

AJPena Jasa

AJPena Jasa
Buat Ebook Dan Blog