Mulai Menulis

 



"Ada yang hubungi mama, Dek! Tanya kelas anak. Mamakan enggak tahu karena belum daftarin. Adek maukan ikut nulis!"

Tangan putri kecilku tetap saja mengusap layar tab.

"Main apa ya, Dek? Seru sepertinya. Mama enggak bisa main kayak gitu. Adek jagoan yaa!"

Kembali lagi ke subyek yang utama.

"Mau pilih judul yang mana, Dek? Mau dua-duanya? Tenang aja kan ada mama. Nanti sama mama diajarin. Maukan!"

"Yaaa ...!"
Secepat kilat mama daftar.

"Sudah daftar ya, Dek. Tinggal masuk grup."

Pembicaraan pagi ini selesai. Wush step pertama selesai.

Tinggal gimana caranya suruh masuk Telegram.

Sudah makan siang, sepertinya cukup kenyang.
"Telegramnya sudah masuk belum, Dek? Sini mama ajarin caranya. Nah, ini ada linknya. Masuk deh! Sambil mengajarkan cara masuknya. Biar gampang Adek bikin folder."

Kebiasaan mama jadi mentor tiba-tiba kambuh hwhwhw. Ngajarin deh bikin folder.

"Mama di grup ada apa ini!" Hihihi ada nama tante Diah Octivita muncul.

"Enggak apa-apa, lagi ngobrol saja. Coba sapa, Dek. Bilang halo nama saya Abigail Thalia Nataprawira dipanggil Gyle aja  (pake nama pena yang mendadak dibuat, biar sama seperti mama ada nama pena)

"Ga mauuuu ... sambil masuk kamar kunci pintu!"

"Halah ... Ronde kedua selesai. Nunggu Ronde ketiga."

Bersambung ...๐Ÿคช


Love, Audy

Share:

Kilas Balik Renungan Diri



Seperti embun gunung Hermon yang turun ke atas gunung-gunung Sion. Sebab ke sanalah TUHAN memerintahkan berkat, kehidupan untuk selama-lamanya. 




Sedikit keluhan di pagi akhir tahun karena terlambat bangun.

 "Ya ampun!"

Kalimat "kesiangan" sudah pernah dengar hehehe

Sudah bangun, tapi tarikkan selimut lebih kuat.

Mata masih mengantuk karena tidur larut. 

Ada yang dikejar tadi malam. Ternyata episode terahirnya tidak ada. Belum muncul. Uaaa sedikit jemgkel. Karena sudah bela-belain " melotot sampai jam 12 hanya mengejar episode terahir.

Kebiasaan jelek di diri ini kalau mengejar Drama film itu harus tahu episode terahirnya. Apakah happy ending atau sad ending. 

Yang biasanya mengecek  berapa episode yang muncul tetapi tidak dilakukan. Sehingga merasa kesal dan jadinya memble ga ada bagian akhir.

Nah, kira-kira begitulah moment perasaan yang timbul  di tanggal 30 Kemaren. 

Sekarang ini memasuki tanggal terahir di hari jumat ini, kok merasa proyektor film seperti bermain di pelupuk mata. Slide demi slide tiba-tiba berjejer di depan mata. Apa yang sudah terjadi dan pencapaian apa yang belum didapat. 

Ada rasa perih dalam hati, ketika slide perjalanan kesedihan muncul. Rasanya berkecamuk. Yang sudah terjadi, ya sudah! Biarkan berlalu.

Kehidupan itu kalau diumpamakan sebuah  puzzle. Harus berpikir keras untuk menyatukan potongan yang ada. Sehingga menjadi sebuah gambaran kehidupan yang sempurna.


Baca Juga 


Apakah puzzel kehidupan kita semua sudah tersusun  rapih? 

Terima kasih  Tuhan, bisa menjejakkan kehidupan di akhir tahun ini. Berharap belas kasihan-Mu untuk kehidupan baru dan lebih baik di Tahun depan. 

Doa dipanjatkan selalu untuk kesehatan diri dan keluarga.

Tentu saja dengan slide yang ada ternyata hanya kesehatan yang prima di dalam kehidupan ini yang terpenting.


Love, Audy

Memory





Share:

Our Moment in December 2021

 



Rasa sayang kepada anak, kadang ditunjukkan dengan mengajak mereka jalan-jalan.
Share:

Belajar Soft Selling

 



Jualan lama yang masih berjalan, sekarang nongol lagi hehehe.

Berjualan secara soft selling, harus banyak bercerita. Masalahnya sudah bercerita pada baca aja ga ada yang beli hehehe. Apalagi kalau lihat harganya. Ihh! Dimana-mana juga harga berbicara. Ada sparkling emasnya nih!

Belajar memperkenalkan produk dengan poster di Canva seru juga. Jadi tambah pelajaran deh cara menjual produk dengan cantik.

Semoga jualan tambah laris manis yaa.
Pakai parfum biar wangi untuk menyenangkan keluarga, khususnya buat yang tercinta❤





Love, Audy 

Kelas Canva ABCD Batch 22
Tugas ke 7
Desain poster produk dengan Reflections Effect

Share:

Bersyukur Selalu






Kaget sedikit sih hehehe.
Gayanya ... merasa karya diri bagus hehehe. Eits, masa enggak percaya diri?

Percaya diri itu penting. Yang tidak pernah terpikirkan cuma ada pemilihan desain terbaik.

Mencari ide di kelas yang diikuti kadang suka blank. Mau mendesign apa. 

Cara mencari ide, pertama hanya mencoret di Canva kosong. Apa saja. Setelah itu tiba-tiba datang ide itu tanpa disadari. Akhirnya jadi seperti design Canva yang terbaik.

Senang banget. Rasanya mau ikut lagi kelas ini. Masalahnya harus satu persatu ikut kelas. Kebanyakkan ikut jam pribadi menjadi ga karuan. Yang ada Hubby mulai melotot karena diri ini ga hisa bagi waktu sesuai dengan jadwal yang dibikin sendiri.

Ah, nikmat banget hidup yang diberi Tuhan Yesus untuk diriku.
Bersyukur ....

Love Audy


 

Share:

Karya Diri



Selamat Natal 2021
Untuk diriku.

Sampai juga di tanggal merah di Bulan Desember.

Semoga umur panjang untuk diriku.


Lihat photo diri di atas dengan frame cantik, suatu kebanggaan karena bisa menjadi Canva Contributor.

Iya, frame yang dimaksud dijual ke Canva dan di apresiasi. Seperti hal yang ini :



Mengikuti kelas Canva salah satunya untuk lebih membuka wawasan. Sekalian menambah skill tentang Canva. Karena sebagai penulis Ebook memerlukan Canva sebagai pembuat Cover. Juga kontent untuk yang lainnya.

Kalau sudah buat kontent suka lupa. Tapi yah begitulah kalau sudah senang.

Berharap bisa selalu sehat dan tetap semangat, dimasa sekarang menjelang 55 tahun. Enggak muluk-muluk hanya kesehatan yang diminta.

Semoga di tahun depan bisa berkarya lebih lagi.

Selamat Natal 2021 dan Tahun Baru 2022


Love, Audy



 

Share:

Momen Berdua bersama Abigail




Ceritadiri.com ~ Jadi deh buat malam Natal.
Share:

Nyeri Yang Bikin Curhat

 



Pagi-pagi benar, waktu hari masih gelap, Ia bangun dan pergi ke luar. Ia pergi ke tempat yang sunyi dan berdoa di sana.

Share:

Dibalik Kelemahan ada Ketangguhan



Perempuan diciptakan lemah gemulai.

Kadang meneteskan air mata kesedihan. 

Kadang tangguh.

Berhenti sejenak, merenung.

Mengapa Tuhan menciptakan perempuan?

Ternyata perempuan adalah manusia yang kuat. Karena air mata yang diteteskan sanggup menghapus kelemahan di dalam hati.

Baca Juga 



Love, Audy


Share:

Belajar Menikmati

 



Hormatilah ayahmu dan ibumu — ini adalah suatu perintah yang penting, seperti yang nyata dari janji ini:

 

"Mulai besok pagi, jadwal bangun dirubah ya!"

 

Wah, mama mulai keluar taringnya. Kalimat yang biasanya rendah sekarang mulai meninggi.
Pernah enggak mom seperti ini?
Dulu sih terus terang aku tuh "galak" dalam artian harus pas gitu kalau melakukan sesuatu. Masalahnya biasalah ... takaran kasih sayang berbeda dalam pengertian di actionnya antara mama dan papa.
Sekarang sih mengikuti irama saja, sesuaikan dengan umur para remaja.
Beberapa kali ikutin acara live di Telegram di grup IIDB ibu-ibu doyan bisnis kayaknya kok belum tembus juga cara pengasuhan dan mendidik sesuai umur.
Nah, yang punya anak umur remaja gimana nih. Ada saran enggak?



Saran yang ada biasanya selalu berpikiran positif saja. Nikmati saja begitu saran dari seorang teman. Betul sih! Jadi keinget kalimat ini sewaktu anak masih bayi. Nanti ada masalah yang berbeda waktu anak-anak mulai besar. Ada masalah di masa sekolah, mulai dari TK, SD, SMP, SMA dan juga Waktu Kuliah. Jadi ... nikmati saja.

Bisa gitu menikmati? Jadi kebablasan deh kalau gitu!

Tetap saja ada perbedaan pola asuh antara suami dan istri. Semua dikarenakan pola asuh sewaktu masih anak-anak. Jadi Pola bawaan yang menempel pada orang tua biasanya diterapkan ke anak sendiri.

Apalagi ditambah karena keadaan yang ada. Seperti mendapatkan keturunan yang terlambat. Hal ini menjadi pemicu pola yang lebih condong ke arah lebih memanjakan. Kalau sudah begini siapa yang mau disalahkan? Mau menyalahkan orang tuanya orang tua? Hahaha bahasa apa itu!

Betul juga kalau udah baca tulisan ini. Nikmatilah cara mengasuh anakmu! Lihat perkembangan yang terjadi sambil tetap mempraktekkan pembelajaran yang didapat dari setiap sesi konseling parenting yang ada. Trial and Error

Semangat untuk diri ini.


Love, Audy

Share:

Mulai Dari Dasar di Tingkat Sepuluh








Awal bulan sudah berjalan seperti biasa. Layaknya bulan lalu. 

Seperti keadaan manusia. Selalu berubah setiap waktu. Rasanya sih tidak berubah kalau diperhatikan. 

Diibaratkan grafik kadang terlihat seperti tidak berubah. Masih di titik 0 tapii ... titik 0 yang terlihat itu di tingkat berapa? Enggak mungkin masih di tingkat dasar, bisa -bisa di tingkat sepuluh.

Kadang merasa stuck, tidak bergerak masih jalan di tempat. Kita tidak bisa melihat diri kita sendiri. Hanya orang lain yang bisa menilai diri kita bagaimana.

Selagi masih diberi nafas,  teruslah bergerak memberikan sikap yang terbaik. Lakukan semua hal hanya untuk kemuliaan Tuhan. Jangan tanggung-tanggung.

Apa yang kita lakukan hari ini, akan kita tuai dimasa depan. Jadi jangan berputus asa kalau masuk dalam masalah berat. Anggap saja ketika masalah itu datanberarti Tuhan sedang mengunjungi kita.


Love, Audy

Share:

Tidak Bergantung Dengan Jam Terbang Semua Bisa

 



Membuat suatu tulisan kadang membutuhkan waktu juga. Kecuali memang ada moment yang akan ditulis. Seperti yang sering diucapkan para miss di kelas atau Channel Kenal Ebook.

"Enggak bisa nulis. Bingung mau nulis apa! Enggak ada semangat." Begitu kira-kira tanggapan dari semua kalau diajak menulis.

Kalaulah mereka tahu. Menulis sama saja dengan berbicara hanya dituliskan saja di sebuah kertas. Gampangkan!

Setiap hari kan ngobrol. Nah, itu yang dicatat di kertas.

Kalau sudah mengetahui cara menulis sudah pasti nanti tidak akan berhenti menulis. Cari waktu yang dijadwalkan untuk menulis di sebuah blog. harus menepati janji dengan diri sendiri untuk membuat sebuah tulisan. Tidak usah indah, seadanya saja. Karena cara menulis akan berubah seiringnya waktu. Penulis yang sudah lama atau jam terbangnya sudah tinggi masih juga ada kesalahan. Jadi tidak ada yang sempurna.

Setiap waktu yang sudah dijadwalkan, siapkan diri di depan laptop atau handphone dan membuka blog. Mulai dengan menulis apa yang ada dipikiran. Apa saja boleh! Nanti dari situ akan muncul kalimat bersambungnya. Atau lihat photo yang pernah diambil, nanti dari melihat photo itu akan keluar kata-kata untuk mulai dituliskan.


Love, Audy

Share:

Belajar Menjadi Mentor Yang Baik




Tetap yaa isinya nulis. Nulis ga usah bagus kok! Nanti.diajarin nulis standar aja. 

Enggak bisa dibilang nulis itu jelek yaa ... karena semua harus berlatih terus.

Di kelas Ebook atau buku digital enaknya kalau nulis salah bisa dihapus. Walaupun sudah terbit bukunya. 

Namanya juga digital gampang hapusnya.

Mulai tahun 2022 ada tambahan ilmu baru dalam bidang Photography yaa,  biar berani ikutan Challenge Photography yang banyak di Instagram.

Sudah daftar buat tgl. 1 - 3 Januari?

Begitulah kira-kira iklan dari kelas Ebook yang dibuat untuk jadwal bulan Januari 2022. Lebih banyak ke penulisan, khususnya menulis di Blog.

Ada juga tambahan belajar photo. Bersyukur banyak mengikuti kelas online dari tahun kemaren. Terpaksa enggak juga sih. Karena pandemi yang terjadi jadi banyak di rumah.

Mengisi waktu dengan yang berguna daripada banyak menonton drakor. Walaupun masih menonton tetapi presentasinya tidak besar. Menonton juga perlu karena menambah referansi untuk penulisan cerita menjadi Ebook.

Senang saja menulis untuk dijadikan warisan.

Sebagai Mentor kelas menulis berharap semoga semua murid menjadi pandai membuat Ebook dan bisa menjadi Ebook yang bermanfaat juga. Semoga yaa.


Love, Audy

Share:

Lebih mengenal lagi Sedikit






Lalu berkatalah manusia itu: "Inilah dia, tulang dari tulangku dan daging dari dagingku. Ia akan dinamai perempuan, sebab ia diambil dari laki-laki."
Share:

Tambah Pelajaran Baru








PR kedua yang baru selesai hampir pkl. 22.00 ngulik dari siang dengan banyaknya distraction.

Sepertinya gampang kalau lihat gambar. Ternyata sulit juga. Apa karena baru pertama kali jadi belum tahu tricknya. 

Kadang mencapai satu tujuan atau melakukan sesuatu suka menduga-duga. Belum apa-apa sudah menyerah. Ternyata kalau sudah melakukan cuma bilang "oh, begitu saja!"

Nah, semua harus dilakukan dulu yaa!

Mengikuti pelajaran Canva begitu menyenangkan. Sepertinya sudah tahu standard di Canva tetapi rupanya masih banya element yang belum diketahui.
Kalau dipikirkan sebetulnya Canva ini khusus untuk orng-orang yang mengerti tentang art, karena diperlukan sense of art.

Bisa saja sih seperti saya yang tidak pintar menggambar, berusaha saja.

Untuk spesial gambar rumah, rasanya lumayan pegel juga menumpukkan layer garis, satu demi satu. Rasanya enggak sabar. Tetapi berusaha saja.

Yang di rumah tertawa saja melihat gambar ibundanya hehehe. Apalagi suami yang arsitek senym-senyum saja melihat proses menumpuk garis di Canva.



Love, Audy❤️

Share:

Mengenal Kebiasaan Baru

 




Pindah ke tempat yang baru selalu harus mempersiapkan kebutuhan apa yang harus dihapalkan.

Yang pertama tentu tentang informasi kesehatan. Mulai dari tempat beli obat, vitamin. Kalau tidak ada informasi bisa beli obat lebih mahal di apotik yang satu. Ternyata ada apotik yang lebih murah. Nah, sepertinya sepele tapi penting ya.

Lihat sekitar rumah, apa yang terpenting? Ada Koperasi, juga dibuat minimarket yang ada fotokopiny. Catat!

Ada Minimarket Indomaret, dengan berjalan kaki lebkur 7 menit. Lebih lengkap, walaupun tidak seperti Supermarket.

Tempat berobat ada juga seperti puskesmas. Nah, ngobrolin tentang ini, apakah memakai BPJS atau Umum. 


BPJS harus daftar dulu. Cek kelebiham puskesmas ini. Kadang kalau tidak cocok bisa pindah ke tempat lain.yang penting ada pilihan Faskes.

Kalau sudah begini install Aplikasi BPJS yaa ... namanya JKN mobile. Lumayan fiturnya.

Bisa cek ketersediaan tempat tidur di  rumah sakit.

Kalau sudah beres semua urusan kebutuhan. Nah dicoba!

Seperti  beberapa hari ini lagi Batuk pilek plus lumbar 5 sedang nyeri dicoba dong pergi ke BPJS yang ada di Klinik Sumirat dekat Rs. Borromeus.

Kembali dulu deh ceritanya, karena belum mengetahui posisi Klink BPJS jadi saya searching via Google. Hanya karena nama yang terkenal jadi pilih tempat itu. Ternyata waktu di datangi sepi sih lumayan bersih masalahnya ga ada Klinik gigi. Padahal klinik ini penting banget buat anak-anak yang masih dalam pertumbuhan. Akhirnya ... nah itulah enaknya kalau punya aplikasi mobile jadi hanya kutak-katik di handphone memindahkan Klink Pratama Faskes ke tempat yang lain ... walaupun menunggu tiga bulan untuk alamat Faskes baru. Its worthed


Mencoba Klinik Pratama Surya Sumirat. Diperkirakan ramai! Ternyata tidak. Menurut saya sepi hanya beberapa saja pasien yang ada. Barangkali sekalian jumlah pengantar. Mau dibilang sesuai dengan selera, yaa relatiflah namanya juga Klinik gratisan yang disediakan pemerintah. Eits Bayar dong! hehehe bulanan maksud saya. TST lah! 

Dokter wanita yang tersedia dan masih muda. Cukup baik dalam pelayanan dan komunikatif sih menurut saya.  Bersyukur pilih klinik ini karena ada pilihan Klinik giginya. Masalahnya kalau berobat ke klinik BPJS tidak bisa langsung masuk ke Klinik Umum atau Klinik Gigi, harus pilih salah satu.  Jadi kalau pilih Klinik umum baru bisa keesokkan harinya pilih Klinik Gigi.

Begitupun juga dalam pengobatan. Misalnya sekarang sakit apa? Nah, itu saja yang di obati. Kalau minta rujukkan misalnya untuk fisioterapi harus bertanya esok hari ke dokter. Hihihi aneh yaa.

Informasi dari dokter,  BPJS hanya akan menerima satu keluhan saja satu hari. Ahhh! Sesuai uang yang keluar yaa!

Begitu pun dengan Klinik gigi sama. Ada kriteria untuk pengobatan gigi, kalau tidak sesuai akau dirujuk ke tempat lain. Seperti yang dialami suami saya, beliau di rujuk ke Rs. Bungsu karena penanganan tidak bisa di klinik Pratama. Ada pilihan lain bisa ke Rs. Halmahera tapi menunggu bisa bulanan karena semua GRATIS.

 Sedangkan.RS. Bungsu yang ditunjuk bayar setengah. Sakit gigi sekarang nunggu berbulan-bulan untuk dipanggil.gimana itu ceritanya. Menyedihkan.

Akhirnya, ambil keputusan ya sudah berbayar yang setengah saja. Sedih deh hati ini ....

Ceritanya mau minta rujukkan Fisioterapi, tapi harus bertanya keesokkan harinya. Mencoba langsung ke rs borromeus ternyata ada prosedurnya harus ke dokter dulu untuk minta surat rujukkan. Yah sama saja. Kalau begini harus ke dokter bpjs saja gratis daripada harus ke dokter spesiali syaraf berapa tuh duitnya. Kalau suami masih kerja dan dibayar bulanan its ok. Tapikan sekarang sudah pensiun dan sebagai arsitek freelance sayang duitnya hehehe walaupun bisa bayar jugaa. 

Sakit di lumbar sudah beberapa hari ditahan. Nyerah deh. Cari klinik yang cepat aja ga usah rujuk2.  Browsing klinik swasta yang ga usah nanya riwayat kesehatan akhirnya dapat juga.

Seperti biasa di urut dan di sinar

Leher yang kaku juga dirawat. Suami yang tadinya enggak mau akhirnya mau juga di rawat bagian lehernya. 

"Ibu dan bapak harus rajin ya berolah raga. Semua pada kaku ototnya!"  Jadi geli sendiri dengan pernyataan sang Fisioterapis.

Ahh, speechless!

Hari ini hampir setengah hari main ke luar rumah. PR menunggu, grup belum diperhatikan secara benar.

Semangat belajar lagi!


Love, Audy




Share:

Teman Satu Visi Belum Didapat

 



Mencari teman yang satu visi ternyata tidak mudah.

Sudah membuat Flyer ngajakkin yang mau bantu "tidak ada suara" kecuali di kelas ebook yang berbayar.

Pertanyaan dalam hati apakah sesulit itu?

Ah, semoga bukan yaa hanya pada belum tertarik.

Trus! Apakah berputus asa? Ehee nope!

Masih bisa dihandle sendiri dong! Sebetulnya gampang mengurus seperti ini. Beruntung background dari Sekretaris jadi sudah biasa underpressure heemmm tulisan disambung enggak yaa?

Kadang menulis suka menduga duga bemar enggak ini cara penulisannya. Tapi sampai sekarang belum ada yang koment alias silent Hihihi kayak silent in the Lamb. Apalagi itu!

Ah, cari terjemahannya sendiri. Peace ...

Oot deh!

Sampai saat ini tgl. 30 Desember belum ada info jelas yang mau membantu. Kecuali ada dua orang yang sudah menulis di GForm. Masalah yang ada mereka belum selesai buat Ebooknya.

Semoga teman yang satu visi bisa didapat yaa ... berharap.



Love, Audy

Share:

Srot Srot dan Jeritan

 





Sudah beberapa hari hubby batuk pilek. Bertahan enggak ke dokter ngobatin sendiri pakai obat yang ada di rumah.

Mulai dari obat dokter yang masih ada stok sampai obat herbal semua dicoba.

Belum sembuh sih.

Sekarang, saya yang kena! Gimana enggak, tidur bareng srot ... srot ... di samping.

Sudah beberapa hari tulang ekor nyeri. Syaraf kejepitnya kumat uhuuu mau nangis rasanya. Eh, sudah menangis kok!

Padahal sudah lama enggak kambuh, kecuali syaraf di betis kanan saja yang kadang suka "narik" kedalam dagingnya. 

Seperti kalau kita lagi minum juice alpukat pakai sedotan. Kadang si juice agak susah sedotnya. Nah, gitu deh rasanya daging di betis masuk ke dalam.

Nangis sedikit meraung dengan suara kecil. LOL. Coba deh ngebayangin hihihi. Enggak berani nangis jerit, entar di marahin ama hubby karena ada anak di kamar sebelah masih tidur.

Kalau gitu hubby langsung turun tangan, ambil minyak balsem khusus buat syaraf kaki, dan gosok-gosok seluruh betis sampe reda nyerinya.

Duh! Paling ga suka momen ini. Jadi suka kelelahan.

Ceritanya balik lagi ke syaraf kejepit tadi. Ini gara-gara ambil sabun jongkok di kamar mandi. Enggak jongkok sih cuma menunduk langsung.

Nasehat buat yang muda, jangan suka langsung menunduk lebih baik tekuk kaki dulu baru ambil barangnya.

Nah, udah nyeri sekarang kena pilek dan gatal sedikit di tenggorokan. Setiap bersin seperti ketarik tulang ekor mau nangis rasanya.

Serba salah duduk juga, apalagi di tempat tidur yang lembek tambah nyeri. Jadi harus di tempat yang lebih keras.

Tetapi show must go on. Banyak les online yang diambil. Bertahan saja sambil mengoles  yang nyeri, dan srot ... srot ...

Semoga semua pada sehat yaa.



Love, Audy

Share:

Bom Waktu Setahun Sekali



Baca Juga di Kompasiana

Mendekati hari lebaran suka bikin deg-degan, karena seperti tahun sebelumnya ART pasti sudah berganti. 
 
Kadang sudah dibaikin malah enggak kena sepertinya.  
 
Kok rasanya lebih banyak keluar uang kalau tiap lebaran. Mulai dari membeli bahan kain, kue-kue dan lain sebagainya alias mempersiapkan sogokkan supaya ART bisa balik lagi kerja di rumah. 
 
Kenapa sih ngomong begini, kayaknya suka enggak rela. 
 
Udah dari baru datang sebagai ART , diajarin, diarahkan segala macam keahlian supaya bisa sesuai selera dengan keinginan keluarga. 
 
Entahlah apa karena aku punya indera ke enam, jadi kadang tahu ART mana yang cocok dengan keluarga. 
 
Biasanya bulu kuduk suka berdiri melihat cara kerjanya. 
 
Maksudnya kalau cari pacar sepertinya nyambung kalau lagi bicara. 
 
Kalau ada  ART, kerjaan sebagai ibu rumah tangga menjadi lebih mudah. Olah raga pagi bisa dilakukan tanpa ada gangguan. apalagi rumah cepat bersih dan pekerjaan rumah tangga lainnya beres. sehabis olah raga bisa bersantai sejenak dan setelah itu bekerja secara online, ahh hidup menjadi lebih mudahhh 
 
pengennya memilih ART tuh yang umur enggak usah muda banget dan ga tua juga. tapi pada prakteknya gak bisa seperti itu.  
 
Mencari dengan berkeliling di komplek perumahan sudah biasa, bertanya-tanya. Mulai dengan obrolan basa basi sampai akhirnya tujuan utama dipertanyakan. 
 
Biasanya menunggu beberapa hari untuk mendapatkan info ART yang mau bekerja. Karena kelamaan menunggu akhirnya pelerkaan rumah tangga sudah bisa di urus sendiri walaupun dengan tenaga seadanya. 
 
Kalau sudah begitu, keinginan punya ART lagi pupus sudah. Malas menambah orang baru dalam rumah. 
 
 
Love, Audy
Share:

Jadi Mentor Harus Galak?




Kata Teteh,
"Nih yang udah nyaman ga usah mikirin apa-apa! Ngapain mau ngajar ebook!"

Ah teteh enggak tahu, aku tuh kalau enggak ngajar kayak ga ada tujuan hidup. Kadang mual kalau enggak ada yg dikerjakan. Emang siih banyakan nonton Drakor. Cuma kalau udah semingguan rasanya blank. Cobain deh pakai sepatu aku!

Akhirnya, enggak tahu gimana caranya sekarang jadi mentor Ebook. 

Barangkali darah keturunan sekarang berbicara. Kalau ditilik kebelakang keluarga dari Ambon kebanyakan guru.

Hahaha geli sendiri. Orang Ambon kalau ngajar galak katanya!

Buat kelas untuk para perempuan sampai sekarang belum ketemu selahnya.

Dituruti enggak bergerak juga ambil keputusan baru. Share materi hanya tiga hari setelah itu praktek sebulan.

Apa boleh buat karena masuk Google nunggu verifikasi dua belas hari.  Kalau sampai akhir bulan ga ada hasil, yaa ditinggal ๐Ÿ›ต๐ŸŒฌ  

Nahhh galakkan!

Cuma prakteknya jam bicara bisa tuh 24jam. Hubby udah mulai kasih warning. 
"Atur jam bicaranya!" Hihihi kayak dokter aja.
"Ok ok, Pa!"

Kayaknya kalau diterapkan kelas yang udah berjalan enggak mungkin. Mulai aja dengan kelas yabg baru.

Setiap kelas rasanya momennya berbeda. 
Banyak pelajaran yang di dapat dari setiap individu.

Ah, para perempuan pintar.


Love, Audy







Share:

OMicron





Baca juga di Kompas

Waspada Omicron

Rasanya sudah berdamai dengan keadaan. Tidak lagi takut dengan pandemi Covid 19.  Berusaha untuk hidup damai dengan bung Covid. 

Protokol yang dianjurkan semua tetap dilaksanakan. Memakai masker, Cuci Tangan dan jaga jarak masih tetap dilakukan.

Terlalu nyaman hidup dengan bang Covid sekarang irama kehirupan mulai berbeda lagi. Barangkali terlalu nyaman sehingga semua aturan protokol kesehatan sudah mulai ditnggalkan. Haha hihi sudah kelhatan giginya dimana-mana. Lupaaa ...

Mau protes? Urusan loe apa! Takut juga jadi mau negur. Bagian Satgas kalau pas diperlukan enggak ada. Cari dimana yaa?

Sampai sekarang anak-anak masih dijaga ketat untuk tidak pergi ke luar rumah. Tetapi ternyata anak-anak malah jadi anti keluar rumah, walaupun hanya ke depan rumah untuk berjemur matahari. PPKM yang dilakukan sekolah untuk si kecil malah tidak berjalan. Hanya satu kali pergi ke sekolah setelah itu macet enggak mau pergi sekolah. "Lebih enak di rumah, Ma!" OMG

Ada sisi positip dan negatif dari masa pandemi ini. dilihat dari segi positif, anak-anak terlihat ada di rumah kekuatiran dalam pergaulan hilang karena semua dalam kendali orang tua. Sisi negatif yang terjadi mereka hanya memegang gadget dari pagi sampai malam dan terlalu tidak peduli dengan keadaan sekelilingnya, apalagi disuruh bergaul dengan teman lainnya. "Malas, Ma!"

Sebagai Orang tua kadang miris juga, gimana kalau sudah kembali normal? Sekarang pun sudah bisa dibilang setengah normal, karena sudah bisa keluar rumah dengan protokol yang ketat. Bertemu dengan sahabat pun memakai masker. Tetapi anak-anak tidak bergeming untuk bertemu dengan teman sekolah atau teman kuliahnya. walaupun sudah dibilang "pakai masker boleh kok bertemu dengan teman-teman!"

Ini baru cerita dari hasil pandemi Covid 19. Sekarang keluar lagi varian baru yang namanya keren Omicron. Sekilas lihat berita di TV.  Sudah enggak terlalu memperhatikan sih soal bung Covid, anggap saja seperti lagi nonton gosipnya para artis.

Sudah enggak bisa apa-apa menghadapi "gosip" ini. Tunggu informasi akurat saja dari pemerintah. Peraturan apalagi yang akan keluar. 

Yang dilakukan sekarang hanya tetap melaksanakan protokol kesehatan standar pandemi.

Isu gelombang ketiga mulai terdengar. Sedikit ketakutan mulai terasa. Duh jangan lagi deh!

Berharap pemerintah cepat mengambil keputusan. Karena hampir semua tempat liburan sudah bisa di datangi. 

Sebagai perempuan berbisnis secara online sedikit ah bukan lagi sedikit, tetapi sudah menutup keuntungan penjualan kosmetik. Yang biasanya bisa menjual lipstik sekarang terkendala walaupun di sisi lain penjualan pensil alis dan kosmetik area mata masih boleh diharapkan.

Sekarang hanya bisa berbicara dengan sorot mata. Perlu juga nih dipikirkan ide membuat bahasa isyarat mata. Ternyata enggak usah berpikir terlalu jauh kan sudah ada bahasa isyarat untuk orang bisu tuli.

Semoga yang dipikirkan tidak terjadi. Bawa dalam doa supaya bung Omicron enggak mau mampir ke tanah air kita. 


Love, Audy



Share:

Yang Penting Semangat





Kukatakan ini bukanlah karena kekurangan, sebab aku telah belajar mencukupkan diri dalam segala keadaan.




Mengajar dan Belajar

Apalagi pelajaran yang diikuti mengasyikkan. Terkadang sampai lupa waktu karena terlalu asyik.

Sesuatu yang seru itu susah mau diberhentikan.




Seperti minggu ini, full pembelajaran dari Canva. Dua kelas diikuti. Kelas Poster film dan kontributor Canva. 

Berhasil menyelesaikan kelas poster film. Sekarang sedang mengikuti kelas Canva Contributor. Ada bonus Canva Affiliate belum dikerjakan. Kok malah mandek.








Ikut kelas Canva Contributor, sudah berhasil upload foto dan diterima. 




Enggak bisa gambar ga kehilangan akal. Kan sudah pernah ikut kelas belajar Photography  jadi bisa upload foto cantik yang sudah ada.

Flashback dikit ... upload photo ternyata tidak sama dengan waktu ikut Challenge Photography

Biasanya untuk satu photo suka di rapihkan alias di editing jadi kekurangannya hilang. 

Ehh, ternyata di Canva Contributor enggak diterima. Mencoba lagi dengan yang asli, malah diterima omg. Rupanya ...!




Yang tadinya udah malas jadi semangat lagi.

Di keluarga semua pintar gambar, aku juga bisa sih cuma enggak passion banget. 

Diminta tolong buat gambar malah ga pada mau. Memble deh. 

Yah sudahlah. 

Akhirnya photo hasil jepretan sendiri di coba. Wahh diterima senangnya.

Kalau nanti ada waktu santai ... ps banyak sih waktu santainya cuma ada malesnya hihihi. Mau dicoba lagi daftar Canva Affiliate biar tambah apet gitu.

Semangat buat yang tidak muda lagi. Semua bisa kok dilakukan asal ... mauuuu.


Love, Audy


Share:

Jika Aku Jadi Kupu-Kupu

 



Kalau disamakan dengan kupu-kupu "it's Ok-lah." Cantik rupanya, coba deh perhatikan.

Bisa terbang kesana kemari dengan indahnya.

Membayangkan diri ini melayang di udara melihat ke bawah, "hei kamu yang ada di sana! Apa yang sedang kamu lakukan?" Kayaknya seperti itu bertanya kepada yang ada di bawah sana.

Melihat setiap pergerakan para manusia. Ada yang berjalan, ada yang berlari, ada yang melakukan kegiatan bekerja di kantor, di pasar dan dimana saja.

Bersyukur bisa terbang, tidak merasakan kesusahan manusia di bawah. 

Ah, Tuhan menyesuaikan masalah dengan masing-masing kehidupan.

Iih hujan ... terpaksa mencari tempat berteduh. 

Rasa tidak puas mulai terasa. 

Ternyata masih enak menjadi manusia. Tidak usah terbang ke sana kemari

Aku hanya bisa dipandang saja untuk kecantikkanku bukan dari cara hidupku.



Love, Audy


Share:

Lakukanlah!

 



Tambah umur tambah lemes.

Benar enggak ya?

Dalam artian "lemes" di sini bukan arti sebenarnya yaaa.

Merasa sudah tidak punya kemampuan kalau bisa dibilang sih!

Apalagi yang sudah punya anak-anak dewasa, rasanya ya sudahlah nikmati saja nunggu dari anak-anak saja.

Enggak salah juga sih! 

Sudah cape ya, Moms? 

Mulai dari anak-anak baru lahir. Sepertinya ilmu yang ada di para mama-mama diturunkan ke anak-anak. Rasanya pengen semuanya diturunkan ke mereka. Sehingga ilmu yang ada di mama semua selesai.

Di umur sekarang terus disuruh belajar, duh waktu santai untukku kapan? Kalau bisa menjerit, udah dari tadi jeritan kencang terdengar hahaha ....

Beruntunglah ketemu tempat belajar yang sesuai. Harus terus menambah ilmu biar otak kecil di kepala masih bisa berfungsi.

Bersyukur yaaa. Tuhan kasih otak untuk berpikir.

Semoga apa yang kita pelajari dapat kita wariskan untuk anak-anak.


Semangat.


Love, Audy


Share:

Idola Yang Selalu Ditunggu oleh Para Perempuan






 "Wanita diciptakan istimewa. Tetap tegar meski nyaris menyerah, 

tetap sabar meski ingin mengeluh, tetap kuat meski hampir terjatuh."




Enggak berlebihan judul yang ditulis di atas. Beliau salah satu orang di dalam kehidupan perjalanan diri ini. 

Ketika rasanya diri ini sudah sampai pada level, "bisa apa aku? Apa yang harus aku lakukan? Bagaimana masa depanku? Apa yang bisa aku lakukan sebagai seorang perempuan, apalagi sebagai ibu?

Banyak pikiran yang berkecamuk di kepala kecilku ini. Ketakutan sebagai perempuan yang tidak bekerja. Ada perasaan ketakutan tersendiri.

Diwaktu muda bekerja dan kemudian berhenti menjadi ibu rumah tangga biasa. 

Semua pekerjaan yang kata orang identik dengan ibu rumah tangga hampir semua aku ikutin.

Kebiasaan jatuh bangun, dan gagal sepertinya sudah biasa. Hanya satu kata yang selalu mengganggu di hati, "malu!" karena belum pernah berhasil.

 Malu karena hanya menghabiskan uang suami. Walaupun suami tidak pernah hitung-hitungan dengan diri ini. Suami tetap berprinsip "uangku adalah uangmu".

Beruntung di usaha online  mempunyai leader yang dekat, sudah seperti saudara saja. Walaupun hanya bertemu di dunia maya, dan dua kali bertemu langsung.

Selain berbisnis di dunia kosmetik ternyata teman leader ini juga bergabung dengan grup ibu-ibu doyan bisnis dari Indscript Creative. 

Dari teman bisnis online ini akhirnya bertemu dengan idola para perempuan pendiri Indscript Creative.

Walaupun ikutan masuk grup Ibu-ibu doyan bisnis. Belum tergerak untuk ikut menulis buku.  

Waktu itu grup masih ada di Whatsapp, dan menjual Handsock. 

Sebelum bergabung minta ijin dulu dengan idola para perempuan yaitu Ibu Indari Mastuti alias Teteh Indari sebagai owner perusahaan. Apakah boleh sebagai perempuan beragama bukan muslim ikut bergabung. Dan jawaban Beliau boleh asalkan perempuan.

Teman Leader yang sudah duluan di grup ini ternyata ikut juga di grup Bukuin Aja sebuah grup bisnis penulisan di bawah Indscript Creative.  Melihat perjalanannya membuat buku. Satu buku terbit, eh bukunya yang lain terbit juga, buku solo. Keren! Penasaran deh!

Akhirnya, setelah masuk dunia penulisan menjadi lebih fokus di bidang tulis menulis. Seperti mendapat jalan atau mendapat inspirasi "aku bisa melakukan sesuatu". 

Mendapat ilmu baru yang disharingkan Te Indari terus diaplikasikan di diri. Yang tadinya hanya menulis di blog dengan sembarangan sekarang sudah mulai mengerti arah tujuan penulisan. Walaupun saat itu hanya dua Antologi yang dihasilkan, tapi dampak dari pembelajaraan yang didapat sungguh dasyat.

Kalimat yang sering diucapkan Teteh Indari "Belajar dan terus belajar" menjadi cambuk untuk mengenal bidang lain selain penulisan.

Mulai dari membuat website yang dikhususkan untuk teman perempuan lain, mengembangkan penulisan dengan genre fiksi.

Dari pembelajaran penulisan solo bisa berkembang menjadi penulisan Ebook.

Jadi kalau mau dibilang siapa yang berjasa untuk pencapaian diri saat ini sudah pasti aku akan menunjuk idola para perempuan, Ibu Indari Mastuti.

Apalagi saat ini, diberikan kesempatan untuk menjadi mentor kelas membuat Ebook di Indscript Businesswomen University dan Indscript Creative sungguh pencapaian diri yang luar biasa.

Tidak mudah memang untuk bisa menyamakan irama dengan beliau yang mempunyai energi kuat dan berkharisma. Setiap hari sering ditunggu oleh para ibu pebisnis hanya untuk mendengarkan suaranya. Seperti "charging" untuk yang tidak bersemangat, begitu kata para ibu pebisnis.

Hanya doa dan selalu melakukan yang terbaik untuk membalas kebaikan beliau. Semoga perusahaan selalu sukses dan bisa melewati segala rintangan. Apalagi di masa pandemi sekarang ini. 

Namun demikian yang paling penting di atas segalanya adalah doa untuk kesehatan Teteh Indari Mastuti dan Keluarga.




Sukses Selalu ya Teteh.

Love, Audy Jo



Share:

Sudah Berani Kembali

 



Baca di Kompasiana:

Semua Akan (Kembali) WFO Pada Waktunya

Sudah Berani Kembali?

Sudah mau dua tahun apa belum ya?

Rasanya seperti liburan panjang yang enggak pernah habisnya. Mumet juga. 

Kalau dilihat dari sisi sebagai ibu rumah tangga ya mumet. Kerjaan ibu rumah tangga basicnya di rumah. Mulai dari bangun pagi sampai kembali ke peraduan. Setiap hari terus menerus.

Masuk masa pandemi rasanya tambah menjerit. Semua berkumpul di rumah. Me time yang dimiliki hilang sudah. Semua menjadi our time.

Tugas ibu rumah tangga rasanya menjadi double. Bukan mengeluh sih cuma berbicara kenyataan.

Sekarang ada kemungkinan mau kembali normal. Yang kerja kembali ke kantor. Yang belajar kembali ke sekolah.

Yeayy bersorak bolehkan! Kembali normal maksudnya. Tapi ada rasa sedih juga, karena sudah menjadi our time sekarang menjadi me time kembali.

Masalah baru mulai timbul.

Kebiasaan belajar secara online atau PJJ pembelajaran Jarak Jauh sudah menjadi kebiasaan yang tidak mau dilepas.

Percobaan masuk sekolah alias PTMT,  pelajaran tatap muka terbatas mulai dilakukan dan hasilnya untuk sang buah hati malas kembali ke sekolah, "mau di rumah saja". jawabnya.

Sebagai orang tua ada rasa kecewa, karena anak-anak tidak mau kembali ke "lingkungan pergaulan", berkomunikasi secara langsung.

Baca juga : Mendobrak Ketakutan

Maju mundur untuk mengambil keputusan. Apa anak-anak diikutkan PTMT atau tidak. Enggak bisa juga memaksakan. 

"Tuh kan, suspek Covid bertambah lagi!" Beberapa sekolah disinyalir kurang berhasil dalam menjalankan protokol kesehatan sehingga menambah jumlah pasien covid.

Kembali masuk kantor suatu kabar yang menggembirakan, khususnya buat para istri yang tiap bulan menerima gaji. 

Perasaan ketar-ketir sedikit banyak berkurang. 

Akhirnya, asap dapur akan kembali normal. 

Rasanya seperti tidak pada tempatnya, bekerja di rumah. Setiap hari seperti berpacu dengan waktu. Waktu pemecatan maksudnya. Was-was "waktuku bukan?"

Enggak usah munafiklah, kalau sudah dibilang "kerja dari rumah ya!" Alias masuk kotak dan di kobok-kobok seperti mengambil lintingan nama untuk dipungut menjadi pemenang.

Kalau performa selama ini ok masih bisa berharap sih. Tetapi kalau perusahaan masuk di ambang kebangkrutan percuma juga ngumpulin performa yang ok.

Kepengennya perusahaan sukses, karyawan terurus. Kalau sudah begini banyak berdoa saja.

Semoga saja dengan adanya rencana kembali ke "normal" bisa dipikirkan secara matang.

Yang terutama untuk setiap individu  belum mengerti dan harus mulai membiasakan melakukan protokol kesehatan yang ketat.


Love, Audy

Share:

Idola Yang Ditunggu














Akhirnya, hari yang ditunggu datang juga.

Persiapan sih sudah sejak daftar. Masalahnya udah tahu diri itu cantik kalau rambut panjang. Ehh dipotong malah ga pas wajahnya. Hehehe maklum yang potong bukan ahli lulusan salon. Tetapi guru bahasa inggris. Namanya juga gratis.

Persiapan pakai baju, sepatu dan lainnya. 

Pas harinya terlambat juga. Nunggu grab musti 11 menit sampai ke rumah. Diperhatikan di aplikasi "kok, dari 11 menit malah jadi 16menit. Kenapa gitu. Terpaksa di batalin. Naik gojek motor aja. Lima menit datang.

"Pelan aja ya, Pak! Ga pernah naik motor!"

Omelan dari hubbypun mulai terdengar. "Mustinya pakai baju yang sudah dipilih pertama, Ma! Jadi gampang naik motornya!"

Hehehe begitulah namanya perempuan. Persiapan baju sudah dipilih. Tetapi pada akhirnya pilihan berbeda. Memakai sackdress tipis berwarna biru.

Rambut sudah megar, naik motorkan harus pakai helm. Uhuhu jadi lepek deh. Jelekkk!

Ya, sudahlah!

Sampai juga akhirnya di tempat kopdar. Sambil meluruskan pinggang. Pegel ga pernah naik motor dengan duduk miring. Hehehe lebayy umur sudah tidak muda lagi banyak ngeluhnya!

Setelah cuci tangan masuk dalam ruangan pertemuan. Kirain sudah mulai ga tahunya yang ditunggu belum datang. 

Kalau tahu gitu santai saja sih. Benar juga kata hubby. "Santai saja, Ma!"

Akhirnya, idola datang biasa dengan ada sharing dari tamu. Berfoto ria. Minta tanda tangan dan foto. Lebay.

Biar saja. Kalau mau di tilik ke belakang. Hasil pertemanan dengan Indari Mastuti berawal dari penjualan handsock. Dan entah bisa sampai ke penulisan. Kayaknya karena lihat teman oriflame berhasil membuat buku antologi pertama. Kalau dilihat kayaknya seru deh!

Setelah dapat foto, dan makan siang. Berpamitan.  Jadwal sembahyang. Sekalian pamit pulang.

Pesen gocar mahal juga. Jadi ambil keputusan jalan kaki sedikit di jalan Lombok. Dapat juga harga empat puluh ribu. Pesan deh biar cepat sampai rumah.

Lelah juga!

Ealah, ada pesan. "Jangan lupa ya mba ada sharing pukul 3sore. Lihat waktu sekarang sudah pukul 2.30 ya ampun!

Memberikan sharing tanpa persiapan matang jadi enggak karuan. Ampun. Mau buat video screen malah logonya ga kebaca. 

Panikkk!

Menenangkan diri. Meyelesaikan masalah. Akhirnya, Berhasil juga.

Ah Sabtu yang melelahkan tapi puas.

Love, Audy



 

Share:

Buletin My World

Indonesia Website Awards

Cuap-cuap Akoe - Cerita Diri

Cuap-cuap Akoe - Cerita Diri
Kehidupan pribadi yang penuh cerita, baik suka maupun duka. Rasa marah atau senang yang perlu ditulis. Ada banyak pelajaran yang dapat diambil hikmahnya. Berbenah diri selalu.

Cerita Lain di Blog

Isi Email - Untuk Cerita Terbaru via Email

Klik Ikuti - Untuk Cerita Terbaru

Audy Jo

Audy Jo
Moms like to write, all about life, family and others related to life. Mentor Online Class for Women.

Ebook Audy Jo


Klik Gambar Buku untuk Beli
Pembayaran via : CC, Alfamart, GoPay, OVO

AJPena Jasa

AJPena Jasa
Buat Ebook Dan Blog