Mengupgrade Diri Menerima Tanggung Jawab

 


Serahkanlah segala kekuatiranmu kepada-Nya, sebab Ia yang memelihara kamu. 



Masa Pandemi belum berakhir, PPKM masih diperpanjang sampai 6 September. Duh! Lama banget.

Belum dapat info level PPKM kota Bandung  berapa ya?

Perasaan bosan ... hari ini sudah mulai bisa diatasi. Sudah beberapa hari rasanya mau melakukan sesuatu  malas. Hanya mau berbaring nonton saja. 

Ada kekuatan baru hari ini. Mulai menata kembali talenta yang sudah Tuhan berikan. 

Menghubungi kembali tempat awal  belajar menulis grup yang penuh dengan perempuan yang strugle. Meyampaikan keluhan dan bagaimana jalan keluarnya.

Wow PTL sangat cepat jawaban yang diberikan dan jalan keluarnya. Aih keren. Jadi sedikit malu juga karena kalau dibandingkan sang mentor,  beliau lebih strugle menghadapi persoalan.

Bermula dari sakit dan masuk rumah sakit di awal tahun. Semua perjalanan mentoring menjadi menurun. Apalagi masalah yang datang bertubi-tubi datang. Rasanya keinginan untuk berkarya menurun 50%. 

Enggak ada yang memberikan kekuatan karena semua masalah dipendam sendiri tidak dikonsumsi untuk orang lain.

Bawaan diri melankolis terus. Menyedihkan. Tanpa kekuatan untuk melawan keadaan yang ada.

Sedikit demi sedikit mulai "berdiri" walaupun masih sedikit goyah. Terpaan datang lagi. Setelah masalah hubby sekarang masalah anak dalam mengatasi adaptasi di lingkungan barunya. 

Dengan ramainya pemberitahuan semua harus vaksinasi menjadi masalah tersendiri juga bagi kami sekeluarga khususnya untuk diri ini.

Dengan kondisi yang belum "pas" rasanya sudah mulai beradptasi dengan cuaca yang dingin. Hampir 12 tahun  hidup di daerah panas sekarang di daerah dingin. Rasanya ingin "menjentikkan ibu jari" dan mengucapkan sim salabim semua berubah. Kalau kedinginan ingin sedikit kehangatan. 

Sudah hampir 5 bulan, rasanya badan sudah mulai bersahabat dengan udara yang dingin. Dari baju 4 rangkap plus celana panjang, sekarang sudah mulai berani hanya satu rangkap. Walaupun demikian celana panjang masih sering dipakai karena setiap subuh kaki suka kejang sendiri kalau kedinginan.

Oohh ....

PTL kondisi Hubby dan sulung tidak ada masalah sewaktu vaksinasi pertama, semoga vaksinasi kedua semua lancar.

Untuk diriku karena banyak "PR" merahnya, sudah mendapat lampu hijau dengan surat sakti dari dokter kalau boleh di vaksinasi. Tetapi sampai saat ini belum dapat tempat untuk vaksinasi karena si kecil mau bersama-sama ikut di vaksin.

Mencari informasi kesana kemari belum menemukan tempat vaksinasi yang pas dengan umur mulai 12 tahun. Kalaupun ada harus isi link. Ada yang on the spot tapi pas di datangi antrian sudah panjang. Ah untuk kekuatan diri sudah tidak bisa antri panjang lagi karena asupan makan yang dibatasi dengan waktu. Jadi semua takaran harus dibatasi sesuai anjuran ahli gizi.

Kalaupun mau pergi dilihat waktu yang paling sesuai dengan pola makan supaya tidak kelaparan membabi buta.

Akhirnya ... label sebagai mentorpun di cap sah! Dimasukkan ke grup  Mentor Hebat, sedikit merasa ada tekanan di diri. Tapi semua dilawan, "aku bisa!" gumamku.

Surprise ... sebagai mentor yang sah ada fee yang bisa diterima. PTL. Akhirnya dapat merasakan hasil kerja sendiri. Exciting!

Semoga tanggung jawab yang diterima bisa berjalan dengan lancar. Di dalam grup mentor juga welcome untuk teman baru.

Semoga kelas E-book lancar dan sesuai dengan ekspektasi.



Love, Audy

Cuap-cuap Akoe 

All about me


Share:

"Beranak Cuculah, Penuhi Bumi"



BACA JUGA DI KOMPASIANA


 

Allah memberkati mereka, lalu Allah berfirman kepada mereka: "Beranakcuculah dan bertambah banyak; penuhilah bumi dan taklukkanlah itu, berkuasalah atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas segala binatang yang merayap di bumi." 


"Child free" versus "Beranakcuculah"

Kalau mau dibilang salah atau benar tergantung dari sudut pandang mana. Dilihat dari agama yang aku anut ada tertulis "beranak cuculah dan penuhi bumi".  Tetapi kalau dilihat dari kenyataan yang ada jaman sekarang, menurut aku yaa ..., kebanyakan pasangan muda prioritasnya berbeda. Lebih "getol" mencari uang ga mau ribet mengurus "keluarga". 

Mencoba melihat "kebelakang" pernikahan indentik dengan menghasilkan keturunan. Kadangkala pasangan yang baru menikah pasti ditanya "kapan punya anak?"

Ah ... seperti pengalaman diri saja. 

Bukan karena pasangan angkatan lama yaa hehehe. Keadaan yang memang terjadi karena kondisi untuk saat itu belum, bukan tidak mau memiliki anak. 

Awalnya hanya ingin menikmati berdua saja. Maksudnya santai saja. Tetapi karena masih dalam lingkungan keluarga yang tradisional mau enggak mau setiap bertemu keluarga inti ataupun keluarga besar ucapan pertama saat bertemu "kapan punya anak?" Satu kali, dua kali, tiga kali ucapan itu seperti angin lalu. Tetapi kalau pertanyaan itu sering datang, namanya "angin badai" di dalam hati.

Akhirnya ..., berusaha untuk mendapatkan. Di dalam perjalanan tidak mudah juga.

Sampai diambil keputusan ya sudah! Hidup berdua saja banyak keponakkan dianggap anak yang bisa diurus. Hidup berdua lebih asyik, bisa jalan kemanapun tanpa bingung dengan adanya "buntut" serasa "bulan madu" terus. Mau pulang malam juga ga masalah.  Kalaupun dimasa tua ga ada yang mengurus masuk saja panti jompo, beres ..., yang penting ada uang bisa bayar.

Jadi ... garis besarnya punya anak itu memerlukan biaya dan waktu yang dicurahkan. Membuat kebebasan secara pribadi hilang. 

Enggak bisa menyalahkan juga untuk anak-anak jaman sekarang yang memilih untuk tidak memiliki keturunan. Apalagi keputusan diambil bersama bukan salah satu pihak saja. Enggak masalah buat mereka berdua. Masalah besar biasanya ada di dalam keluarga besar kedua belah pihak. Kerinduan "Oma dan Opa" untuk melihat keturunannya berlanjut, melihat rupa "sang cucu" idaman. Walaupun kadang di mulut mengiyakan keputusan yang diambil anak menantu tetapi di dalam hati siapa tahu.

Tetapi rencana manusia berbeda dengan rencana Tuhan. Bagaimanapun caranya penolakkan itu tidak bisa membendung apa yang akan diberikan Tuhan.

Tidak bisa ditolak,  mengucap syukur untuk pemberian dua buah hati yang ganteng dan cantik.



Love, Audy

Ceritadiri.com



Share:

Nah AKU Kasih Jendela





Karena ketika suatu waktu aku melihat-lihat, dari kisi-kisiku, dari jendela rumahku, 



"Hati-hati dengan setiap ucapanmu"

Begitu kira-kira nasehat dari orang tua atau pembimbing rohanimu alias Gembala pembina di gereja.

Namun dalam prakteknya kadang semua terlupakan, karena begitu cepatnya pola berpikir untuk menjawab pertanyaan yang dilontarkan.

Seperti tersentak ... ketika pagi ini duduk di depan jendela besar kamar tidur. Menghadap pemandangan Kota Bandung yang penuh sesak. Gedung tinggi terlihat seperti berantakkan dimana-mana.

Seperti ada yang mengingatkan 

"Nah! Sekarang Aku kasih jendela untukmu!"

Woww ... suara itu jelas terngiang di telinga dan juga mengingatkan doa yang sering aku naikkan. "Ah coba ada jendela ya buat lihat pemandangan dari kamar."


***

Duh lagi nulis tiba-tiba emosi datang. Ada suara yang menjelekkan anak lelakiku. Mengeluarkan emosi, ngomel sebentar sambil mewek. Ah tarik nafas dulu ... lanjut.


 ***

Memang kondisi kamar yang lama di rumah BSD tidak ada jendela dengan pemandangan. Adanya jendela dengan nakas bukaan menghadap dinding yang menghirup udara dari asap dapur di bawahnya.

Walaupun begitu masih bersyukur karena bisa mengalihkan perhatian dari meja kerja memandang keluar melihat barang yang ada di lantai bawah.

Kondisi seperti ini yang suka bikin berandai-andai sambil mengadu kepada Yang Di Atas.

Akhirnya ....

Sekarang duduk di jendela yang diinginkan. Tetap saja sebagai manusia masih ada kondisi dirasa kurang. 

Bersyukurlah ....



Love, Audy

Cuap-Cuap Akoe 




 

Share:

Akhirnya ... Vaksinasi pertama.

 




"Untung saja ... cuek aja kita turun ke bawah." Begitu kira-kira sepotong cerita seru yang dilontarkan sang suami ketika mau di vaksinasi.

Sudah beberapa bulan di tempat yang baru, daerah yang udaranya beda banyak persiapan yang perlu dibenahi. Mulai dari adaptasi kondisi badan, makan, pola tidur, kebiasaan baru semua harus disesuaikan dan running well. 

Apalagi mulai dari awal dalam hal kesehatan. Berkas-berkas riwayat kesehatan tidak ada di Rumah Sakit manapun. Memindahkan BPJS membutuhkan waktu. Daftar Rumah Sakit untuk pegangan, sekalian dokter yang menangani harus hapal dengan kondisi badan. Capek mengulang dari awal ... bercerita lagi ... terus menerus. Rasanya berat tapi apa boleh buat harus dilakukan. Dari hasil raport merah sampai akhirnya dapat surat boleh vaksinasi.

Setelah semua berjalan baru mulai melihat keperluan yang lain, seperti vaksinasi ini.

Ikut daftar di dekat rumah, tidak ada quota. Sampai diajak saudara tidak dapat juga. Mau daftar yang tanpa antri minta KTP kota ih kok! 

Ternyata tidak mudah mau di vaksinasi.  Dapat link pertama. Sejak mulai daftar ditolak karena quota penuh. 

Masuk link kedua di tempat yang sama dan berhasil.

Dapat di tanggal 24 kemaren pukul 16 persiapan sudah dilakukan. Info dari yg pernah vaksinasi di tempat ini harus persiapan minum dan makan.

"Coba cek dulu kok ada info suruh datang!" Suami minta di cek WA nya karena ada info terbaru.

WA tempat daftar dengan link pertama ternyata ... tiba-tiba nyuruh datang karena bisa vaksinasi. Pertama bingung kok bisa mendadak. Ternyata ya .... Ada dapat info dari IG tentang "vaksinasi dimana" kalau ada pak menteri yang datang kesana dan sepi, jadi tiba-tiba mengundang yang sudah ditolak weleh ... weleh... memangnya semua orang pada santai pas dapat undangan mendadak.

Yang bingung tuh ... kan sudah dapat jadwal di link yg kedua, dan dapat jadwal tanggal dan waktu kok bisa suruh datang. Sampai sekarang ga habis pikir.

Jadi dari link pertama diundang dan dijadwalkan tgl. 26 untuk Vaksinasi yang mana tanggal 24 sudah terdaftar melalui link kedua untuk vaksin. Hihihi bingung engga bahasaku .... Aku juga bingung  hehehe.

Jadi diabaikan saja info dari link pertama yang awalnya sudah menolak karena quota ga ada.

Ajaibnya pada tanggal 24 sesuai daftar di link kedua hampir saja ditolak. 

Dimana-mana kalau diundang sudah harus siap dan datang sebelum acar dimulai benar enggak? Dapat jadwal pukul 16 otomatis dari rumah pukul 15 karena tidak terlalu jauh tempatnya dari rumah.

Di gerbang pintu masuk dicegat sama sekuriti, "Pak vaksin sudah habis jadi datang besok lagi!" Bengonglah terkaget dong! Wong jadwal pukul 16 kok jam 15:30 ditolak buat vaksinasi. Untung  ... masih ada untungnya. Suami ambil inisiatif " saya coba cek dulu ya pak kebawah!" Gedung Ganesha memang terletak seperti dilembah kalau dilihat. 

Sambil bertanya di sekitar gedung dimana tempat vaksinasi. Sepi ....

Akhirnya ketemu tempat vaksinasi itu. Enggak ada orang tambah bingung deh. Bertanya kepada petugas yang sudah pada santai. "Saya mau Vaksinasi dapat pukul 16 bagimana?" Begitu kira-kira pertanyaan suami. "Bapak dari komunitas atau umum?"

Dijawab dari "umum"

"Sebentar di cek dulu!"

Info yang didapat dari suami kok panitia seperti sudah tidak ada. Dan rata-rata seperti tidak siap, karena sewaktu pencatatan saling bertanya "ini nyatatnya bagaimana, terus gimana bla ... bla ...

"Silahkan bisa, Pak!" Tiba-tiba dari petugas mempersilahkan suami dan anak yang besar boleh vaksinasi bersama empat orang lainnya yang memang jadwal pukul 16.




Akhirnya selesai juga vaksinasi dengan tidak ada kendala setelah di observasi 15 menit.

Hanya ada sedikit tidak berkenan dengan cara pelayanan panitia yang ada mulai dari penjaga pintu di awal kedatangan sampai petugas yang memeriksa. 

Kenapa bisa dibilang begitu? Setahuku sewaktu cek tensi harus mengulang beberapa kali. Ini hanya satu kali dan tensi suami 160/100 mereka mengasumsikan "capek ya habis jalan, Pak?" So ... mustinya suruh istirahat dulu sebentar biasanya untuk diambil tekanan darah lagi beberapa menit kemudian. Nah di sini yang tidak. 

Bersyukur kedua yang terkasih tidak ada masalah. 

Semoga kita selalu sehat.

Giliran sang cewek-cewek jadwal vaksinasi. Lihat faskes yang bisa menerima Ibu dan anak.



Love, Audy

Cuap-cuap Akoe 

Share:

Wadah Masker Bolak Balik Tanpa Tali




Akhirnya ...

Model masker kain warna biru jadi juga. Walaupun tangan ini suka nakal hehehe maksudnya suka kebanyakkan ide yang mau dilakukan. Padahal sudah ada cara buatnya, tinggal ngikutin aja. 

Di "kepala" suka bertanya kalau "jalan" begini gimana? Jadinya bagaimana. Sudah mau selesai ternyata harus dibongkar lagi karena "jalan" baru salah. Iihh!

Kalau sudah ketemu selahnya cepat 20menit juga sudah beres. Pertama buat butuh beberapa menit karena belum tahu. Perlu beberapa kali setrika yang ternyata tidak perlu disterika, kecuali kain kusut banget yaa.

Ada kendala sedikit sewaktu sudah jadi. Masker kain tidak menempel dengan kencang di wajah. Tapi ah pengen gaya modis hehehe ....

Yuk buat :

1. Ambil masker yang cocok sama kita.



2. Lipat dua

3. Lebarkan 

4. Jiplak di kertas gambar bagian mukanya.



5. Untuk sisi tinggal diberi titik saja.



6. Hubungkan titik tersebut.




7. Gunting

8. Taruh di pola. Perlu 2 pola untuk depan belakang.

9. Tambah nat 1cm untuk jahit



10. Tindas pakai karbon di bagian jelek kain. Supaya rapih jahitannya. (Kalau aku ga suka mengulang dua kali kerja)



11. Jahit pinggiran

12. Jahit celah terus dibalik

13. Sisipkan di bagian yg bagus.


Untuk bagian celah :

1. Jiplak bagian sisi belakang masker. Lebih kurang 3cm nanti taruh dilipatan kain.

2. Butuh 2 lipatan untuk kiri dan kanan.








Ah susah jelasinnya ๐Ÿ˜†

Lihat u tubenya yuk!





Selamat mencoba


Love,  Audy

Ceritadiri.com

Note:

Dapat ide nih sebelum di balik, utk pinggiran dikasih karet elastis. Jadi pas dibalik pinggiran agak berkerut.



Share:

Vaksinasi atau Enggak Vaksinasi?



"Enggak jadi lagi!"

Teriakan menggema di ruangan sepi ketika dapat kabar kalau adikku tidak bisa divaksinasi.

Kalimat yang sudah beberapa minggu jadi pembahasan kenapa bisa terjadi. Banyak jawaban dari alasan kenapa tidak bisa divaksinasi.

Begitu juga dengan keluarga kecilku. Mulai dari anak yang paling kecil. Dua hari sebelum di vaksinasi muntah. Dengan riwayat kondisi seperti itu dilarang vaksinasi.  Dalam lima hari atau seminggu sebelum vaksinasi harus sehat tidak ada gejala sakit. Akhirnya batal ikut vaksinasi.

Di keluarga besar yang sudah vaksinasi terus menerus mendorong harus cepat vaksinasi. "Concern about our mother" begitu alasan mereka. Ya sudah kalau begitu yang belum vaksinasi ga usah ketemu dulu dengan yang sudah vaksinasi. Untung rumah berlanti dua. Ambil waktu untuk tidak bertemu dengan yang sudah di vaksinasi. Wey ... ada kalimat ga enak lagi didengar "itu tuh diam terus di kamar enggak turun-turun!" Kalau udah gini mau jawab gimana? Cape deh! Hehehe untung ada tempat curhat ya di sini.

Mengurus mau vaksinasi bikin emosi juga. Suami yang ga biasanya komentar jadi ikutan.

"Katanya" semua penduduk harus vaksinasi, tapi ya kok susah ya. Mau masuk mal harus tunjukan data diri kalau sudah divaksinasi.  Jangan sampai mau beli keperluan sayur mayur di pasar harus tunjukkan data diri sudah di vaksinasi. Ih jadi menyedihkan! 




Dapat dari saudara "ada nih di BRI. "Di daftarin yaa." Ditunggu-tunggu enggak ada kabar. Alhasil habis quota. Weh!

Mau daftar puskesmas terdekat, habis quota juga. Setiap jumat jadwal vaksinasi, ampun ... penuh sampai kejalan. 

Putus asa? Enggaklah.

"Sebelum vaksin yang komorbid cek dulu!" Ketemu hasil lab semua merah. "Belum boleh divaksin ya, Bu!" Ah "memble".

Rasanya semua badan di guncang dengan pola yang baru. Memperbaiki "raport merah" dari laboratorium. Kok diri ini merasa "tersiksa" hanya karena sebuah vaksin.

Sesak di dada, tetap saja harus diterima untuk mencapai tujuan utama. Walaupun saat penulisan ini masih belum daftar lagi karena menunggu giliran.

Dari sisi cerita di keluarga yang merasa sehat badannya ada kendala tersendiri. 

Mendaftar vaksinasi di kampus yg keren bingit pas daftar ulang malah tidak masuk. Ceritanya quota habis begitu. Infonya juga system bermasalah. Sebagai orang awam "diiyain" ajalah. Dalam kenyataannya ketemu keanehan sewaktu dapat link terbaru untuk daftar lagi bagi yang waiting list.

Di Daftar link yang baru ternyata quota untuk tanggal 20 Agstus masih bisa dipilih. Sedangkan pada link awal quota sudah tidak ada untuk tanggal 20 Agustus. Tetap sebagai warga negara yang baik enggak mau berpikir negatif.



Adik yang dapat jatah untuk vaksinasi pukul 16:00 sepertinya sudah siap. Berangkat tanpa berpikir apa yang akan terjadi di tempat vaksinasi. Ternyata ....




Pilihan jam vaksinasi tidak ada pengaruhnya. Yang dipikir dapat jadwal pukul 16:00 sudah pasti vaksinasi dapat jadwal segitu eh ternyata ... nama besar tidak menjadi jaminan. 
Kalau mau disandingkan dengan nama besar, mustinya system canggih bekerja ini kembali ke model jaman "batu".
Antri menunggu 2 jam dengan rasa lapar dan jengkel. 

Fungsinya barcode buat apa?

Sampai pada gilirannya ditensi 200/102 sampai 3x dicek ulang. "Tidak bisa vaksin, Bu!" Jadi ditunda dan bisa datang tanpa antri lagi untuk vaksinasi. Akhirnya kembali kerumah untuk memperbaiki kondisi yang ada. 

***

Kalau diingat sewaktu keponakkan vaksinasi dari sekolah, yang diselenggarakan Kosdam Siliwangi III jalan Halmahera Bandung sangat cepat pelayanannya walaupun dibedakan per grup tapi cepat banget mulai dari awal sampai obeservasinya, untuk semua grup bukan satu grup saja. Hem ... apa karena dari tentara yaa?

Kalau dilihat dari proses mau vaksinasi kok bikin jadi baper. Barangkali dari umur pengaruh juga. Beda dengan yang masih muda dan kuat. Terus kalau udah gini pengen juga tuh vaksinasi di Kimia farma yang berbayar, enggak pusing mikiran jadwal kedatangan yang diatur dan antrian yang panjang. Suka-suka saja datang kesatu tempat untuk langsung divaksinasi.
Ah dimana tempat vaksinasi seperti  itu? 




Love, Audy 
Ceritadiri.com

Pic. Pixabay
Geralt-Korona injeksi
Pixundfertig-Vaksin






Share:

Apa Saja Bisa Dilakukan Sebagai Ibu Rumah Tangga

 




Isteri yang cakap siapakah akan mendapatkannya? Ia lebih berharga dari pada permata. 

 


Dapat kiriman buku dari mentor Blogger ceritanya seru juga. Dengan cover berwarna pink lucu banget.

Dibuka dan dibaca bikin mewek juga. Ternyata yaa ... cerita kehidupanku tidak lebih berat dari cerita di buku itu. 

Buku dengan judul "Ibu Rumah Tangga, Bisa Apa?" Karya Malica Ahmad, dkk. Berisi tentang para ibu yang dengan kesadaran sendiri berganti profesi menjadi ibu rumah tangga biasa. Punya jabatan tinggi di kantor dengan  gaji yang lumayan. Sudah punya "pegangan" kalau kata ibundaku.

Sama dengan yang aku alami. Sudah kuliah sekretaris dan punya posisi eh ... ditinggalkan karena ingin punya momongan.

Ternyata setelah lepaskan pekerjaan momongan belum juga hadir. Sepuluh tahun berlalu. Pengangguran .... 

Di masa "pengangguran" mencari uang dengan menerima jahitan. Di masa itu termasuk cukup buat diri sendiri.

Apalagi ibunda sering kasih nasehat "kalau jadi anak perempuan itu harus ada 'pegangan', jadi kalau ada apa-apa bisa hidup mandiri."

Walaupun dalam kenyataannya sekarang ini masih jadi ibu rumah tangga dengan segudang aktifitas melalui gadget, bersyukur menikmati saja keadaan yang ada.

Setiap perempuan ada masalahnya sendiri. Tidak bisa disamakan. Kadang melihat perempuan lain suka berkomentar "ih kenapa sudah dapat kerja enak ditinggalkan. Padahal banyak yang susah cari kerja." 

Bersyukur untuk suami yang mau mengerti keadaan pasangannya. Tetap mensuport keinginan para istri untuk tinggal di rumah mengurus keluarga.

Jadi teringat janji sewaktu menikah. "Dalam saat sakit, susah, senang akan kita lewati bersama."

Semangat Mama.




Love, Audy

Ceritadiri.com

All about me

Share:

Kamera Action ... Yuk Petak Umpet!

 



Apa lomba lari karung atau lomba kelereng? Semua juga bisa karena lahan buat lomba bisa dipakai di parkiran mobil depan rumah.

Kalau anak-anak masih kecil mau diajak lomba apa saja. Yabg paling seru lomba makan kerupuk hahaha lucu. Anak yang paling kecil enggak ngerti peraturan jadi kalau kerupuk belum habis enggak berhenti. Entahlah bertambahnya umur lebih sulit mengajak mereka berlomba.




Untuk umur sekarang biasanya diajak main catur  dan hadiahnya sudah bukan berbentuk barang tapi lembaran si "merah" yang bisa bikin semangat. 

Kepikiran sih ngadain lomba main bulutangkis kan masih kerasa keramaiannya. Kayaknya seru juga. Keluar keringat sambil tertawa keras. Kegelian terjadi kalau cock yang tidak bisa dipukul alias melenceng. Lol.





Kalau enggak main petak umpet seperti ini seru kayaknya. 

Caranya gini nih:

1. Nyalain kamera di Handphone pakai standing
2. Set timernya 5 detik
3. Push button
4. Berlari sembunyi.
5. Nah yang kelihatan di kamera dapat hukuman.

Seru yaa. Hehehe boleh dicoba nih gaya tik toknya Lee Si-Young.

Cari tempat yang bisa untuk sembunyi tapi jangan terlalu banyak barang juga. Biar bisa berebutan untuk mencari tempat sembunyi.

Belum main udah ketawa sendiri. Sudah ngebayangin kelucuannya kalau main petak umpet ini.

Yuk coba!



Love, Audy
Ceritadiri.com




Share:

Rasanya Ingin Berteriak Keras





sehingga kamu sebaliknya harus mengampuni dan menghibur dia, supaya ia jangan binasa oleh kesedihan yang terlampau berat.



Sedu sedan tak tertahankan. Kala masuk hari kedua setelah minum obat. Masalahnya karena dokter baru yang belum mengenal diri ini. Jadi seperti bahan percobaan awal.

"Jangan begitu, Ma!" Teguran dari sang suami. "Ayo bisa!"

"Iya bisa cuma rasanya jengkel saja. Harus begini. Berbeda penanganan. Tidak seperti biasa."

Muntah mual pagi sudah masuk hari kedua. Belum pernah dialami seperti ini. Beruntung ada persediaan obat untuk lambung dan muntah punya anak bungsu. 

Kalau dilihat "kebelakang" hal ini sudah biasa kalau memang mau menurunkan gula darah dan kolestrol. Tetapi tidak pernah ke Ahli Gizi. Sekarang kebalikkannya jadi ada aturan makan yang harus diikuti. Ketemu ahli gizi yang sudah bisa ditebak darimana beliau hehehe dari medan bah! Baik sih orangnya, kasih no.WA. Senang juga sayang tidak sesuai ekspektasi kalau seseorang kasih nomer HP itu bagaimana. Ya sudahlah.

Rasanya setiap makan ga bisa masuk. Karena menunya bikin setup saja. Semua ditimbang huhuhu ....




Sore ini rasanya aga lumayan jadi bisa menulis curahan hati. Menguatkan hati untuk mencoba melanjutkan pengobatan. 

Masih beruntung punya nomer Whatsapp dokter dari BPJS di BSD yang begitu baik, mau ditanya dan memberikan resep obat tentang kondisi badan. Karena dokter yang baru tidak ada WA nya. Telpon ke RS. Tempat dokter yang bertugas susah masuknya dicoba beberapa kali enggak bisa masuk duh gimana? Apa karena hari minggu? Jadi enggak bertugas. Ah sedikit kecewa. Apa ganti rumah sakit saja?

Menata hati di tempat baru, menguatkan hati melangkah menyongsong masa depan. Membesarkan anak-anak. 

Menulis sedikit tersendat rasanya berat di hati. Rasanya tidak mau melakukan apa-apa.

***

Bertemu teman Cool, Community dalam Tuhan sungguh menguatkan. Harus kembali ke fokus awal. Jangan teralihkan. Seperti tertampar rasanya Tuhan menegur. 

Memang sejak pindah ke Bandung seperti ada yang menahan. Rasa berat di hati, emosi yang tinggi, kemarahan yang ingin diluapkan. Yang biasanya masalah tidak terlalu banyak hanya di antara keluarga kecil saja, sekarang tambah melebar. Sepertinya masalah di keluarga kecil kami sudah lulus sekarang naik tingkat ke masalah yang lebih luas Hehehe Haleluya  Tuhan baik karena kami sudah naik tingkat.

Hanya berharap diberikan kekuatan untuk setiap langkah yang akan diambil. 

Selamat hari minggu. 



Love, Audy

Ceritadiri.com

All about me

Share:

Stop Jangan Di Photo



Kebersamaan dari awal masa pertumbuhan anak bisa menentukan sikap pada saat anak mulai masuk masa pubertas. 

 


Masa Indah yang Tak Mudah Dilupakan


Kalau lagi jalan sekeluarga, kedua anak remaja kami selalu menolak kalau diajak photo. Dengan sedikit paksaan mau juga di photo. "Photo dari belakang aja enggak mau kelihatan jerawatnya, Ma." 

Kadangkala menolak di photo dengan alasan belum keramas atau belum mandi. "Enggak PD"

Sebagai orang tua kadang kesal juga dengan alasan yang disampaikan. "Seperti ini saja kok enggak bisa. Kadangkala orang tua mengganggap hal itu biasa enggak usah dipermasalahkan.

Nasehat terus diberikan untuk mencerahkan hari dan hati "sang anak". Segala puji dan rayu biasanya dilontarkan supaya ada keberanian yang bisa menjadi contoh.

Sedikit-sedikit mematut diri di cermin. "ahh ada jerawat!" mulai berteriak kalau wajah ada jerawat, apalagi kalau ada pertemuan keesokkan harinya sudah pasti kalang kabut mengurus jerawat kecil itu.

Begitu pula dengan model baju, biasanya segala pilihan harus sesuai dengan seleranya. Sudah tidak bisa lagi sebagai orang tua memaksakan kehendak. Bisa berantem sebelum pergi kondangan. 

Masalah yang dialami anak remaja cowok berbeda dengan anak cewek. Kalau dari sisi anak cewek biasanya lebih banyak ke penampilan walaupun anak cowok juga mengurus penampilan tapi selalu cuek saja. itu yang dialami dengan kedua remaja di rumah. Untuk anak remaja umur 12 tahun sampai dengan 18 tahun sudah dibekali ilmu kecantikkan alias bagaimana cara merawat diri khususnya bagian wajah. Sebagai tukang kosmetik yang sedikit banyak belajar tentang kosmetik, semua kotoran yang menempel di wajah biasanya harus dibersihkan. Tidak butuh pembersih wajah yang mahal. Hanya dengan modal pembersih wajah murah meriah wajah remaja sudah kinclong lagi. Semua hanya butuh tekad yang rajin untuk membersihkan wajah.

Selain kebersihan wajah yang dialami biasanya untuk anak cewek mendapatkan haid pertama kadang suka mengeluh "kenapa sih aku dapat mens?" perlu dijelaskan kodratnya terlahir sebagai perempuan. Tidak boleh menolak apa yang sudah Tuhan beri. Sebagai orang tua juga perlu menambah ilmu tentang kesehatan seorang perempuan. Mulai dari kebersihan alat reproduksi sampai pemilihan pembalut harus dijelaskan tanpa rasa malu. 

Dari sisi emosi anak remaja umur 12 tahun lebih meledak. Kadang suka terkaget-kaget, pertanyaan yang dipikir simple bisa dijawab dengan suara tinggi. Nah di sini kadang sebagai orang tua suka dituntut kesabarannya. Bikin emosi deh. "Loh kok gitu jawabnya!"

Di usia ini sudah mulai melirik lawan jenis. Perjalanan seorang anak bisa mengobrol dengan orang tua itu dimulai ketika masih kecil. Setiap pribadi di dalam keluarga diajak untuk selalu terbuka mengutarakan pendapat. Selalu ditanya, selalu bercerita. Kebiasaan ini dimulai dari diri sebagai orang tua. Lama kelamaan anak-anak meniru apa yang orang tuanya lakukan. 

"Kebiasaan itu menular."

Sebagai orang tua kadang suka tidak dapat jawaban yang pasti. "Bagaimana ya, Ma? tahu jodoh kita nanti." Pertanyaan yang sepele tapi harus dijawab dengan pasti. Kembali lagi ilmu keagaamaan yang dianut keluarga harus diperdalam lagi. "Semua jodoh itu dari Tuhan. Pergunakan hidupmu dengan baik. Jodoh akan datang dengan sendirinya. Tidak usah takut yang penting selalu berdoa kepada Tuhan untuk meminta yang terbaik untuk kehidupanmu."

Dimasa pubertas yang selama ini kami rasakan sebagai orang tua kadang lebih mendekatkan diri sebagai seorang sahabat tempat curhat atau hanya sebagai pendengar setia. Kecuali ada momen yang bisa sebagai orang tua memberi nasehat. Biasanya sewaktu diminta pendapat baru bisa berbicara dalam kapasitas orang tua si anak. Apalagi di saat sekarang kegiatan anak-anak kebanyakan di rumah, bersosialiasi dengan teman hanya melalui gadget. Walaupun bisa berbicara melalui aplikasi zoom dan lain-lain kadangkala emosi satu dengan yang lain tidak terlalu terasa dibandingkan dengan pertemuan langsung. Kalau sudah begini orang tua sebagai support system yang terdekat harus selalu siap menampung kekesalan para remaja. Yang paling sulit saat ini kalau lagi datang sedihnya karena berantem antara teman yang ditaksir.

Kepengen cepat berlalu masa-masa pubertas tetapi ah kalau sudah besar ingin kembali ke masa indah ini. Jadi ? Nikmati saja kebersamaan ini.



Love, Audy

ceritadiri.com

Entrepreneurship Is Own Mindset

Baca

Pic Pixabay Architectur Building

Diolah Canva By Audy Jo.




Share:

Perbedaan Itu Ada Walaupun Tidak Terlihat

 

 

Dia yang membentuk hati mereka sekalian, yang memperhatikan segala pekerjaan mereka. 


Bertahan ... tetapi kalau ada perlakuan yang tidak adil ngapain juga dipertahankan.

Walaupun institusi sepertinya keren tetapi di dalamnya tidak mengenal kesopanan dalam hirarki ya sudahlah memang belum jodohnya.

***

Melewati sosialisasi seperti training sudah biasa, tetapi kalau ada perlakuan yang berbeda itu tidak biasa.

Memang sudah pilihan sendiri hanya mengambil lulusan D3 pada jaman itu, dengan harapan cepat kerja. Enggak berpikiran neko-neko yang penting cepat selesai kuliah dan empat adik juga bisa sekolah.

Berpikiran positif sih, tapi kalau ada perbedaan di depan mata bagaimana? Lebelnya sih Sekretaris Direktur, tapi perlakuan sejak mulai training seperti tidak terlihat.

 Apa karena pendidikan yang rendah?

Mencoba bertahan, daripada terbuang sia-sia beberapa tahun pengalaman kerja untuk melengkapi ketrampilan sebagai sekretaris yang baik. Akhirnya tak tertahankan karena tugas  sebagai sekretaris  menjadi cleaning service isi lemari file. 

Lah! memang ada cakupan kerja juga membereskan file. Eits ... membereskan dan membersihkan beda tipis hahaha.

Menyesal  yess .... Ada rasa sesal di hati karena meninggalkan pekerjaan yang paling disuka hanya karena ingin mempunyai momongan. Yang ternyata setelah meninggalkan pekerjaan itu masih menunggu lama untuk mendapatkan momongan.

Pekerjaan sebagai Sekretaris General Manager sebuah Hotel bintang 3 sangat mengesankan. Walaupun dengan label itu pekerjaan yang dilakukan hampir seperti "ibu rumah tangga yang mengurus rumah yang besar dengan banyak kamar dan anak banyak".

Tapi Aku suka.

Mulai dari awal kedatangan ketempat kerja untuk absensi. Melihat sekeliling "rumah", menerima laporan untuk diberikan ke atasan nanti sewaktu briefing. 

Sesuailah kerjaan sebagai sekretaris, merangkap semua urusan administrasi, keuangan, "urusan dapur" untuk restoran dan sebagai alarm untuk atasan "Pak GM" yang tidur di salah satu kamar Hotel yang sudah dianggap "rumah sendiri". 

Nah! Yang begini nih. Kalimat di atas diberikan garis merah bukan dalam arti negatif ya. Karena pak GM sangat baik hati. Kalau dilihat dari tugas sebagai sekretaris mustinya enggak sampai sebegitunya. Begitulah kalau belum punya isteri alias singleman perlu orang lain membangunkan. Eits ... banyak kok yang membangunkannya.

Hihihi senyum ... senyum dikit.

Setiap pekerjaan yang tidak sesuai dengan job desk tidak masalah buat orang seperti aku. Semua dengan senang hati dilakukan karena bisa menambah tulisan di kolom pengalaman curiculum vitae.

Yang terutama di hati tak tersakiti karena ada perbedaan dalam latar belakang pendidikan.




Love, Audy

Ceritadiri.com

All About Me



Share:

Yellow


 
Share:

Kebiasaan Bertanya dan Bercerita

 



"Ma diundang masuk grup telegram." Seru anak yang sulung.

"Enggak apa-apa. Masuk saja bergabung. Sekalian kenalan yaa! Perkenalkan diri." 

"Enggak ah malu."

Belum apa-apa sudah berpikiran negatif nih putra sulungku. Walaupun akhirnya menginstal aplikasi telegram dan masuk dalam grup Fakultas Seni rupa dan Design, Jurusan Arsitektur.

"Banyak ceweknya, Ma!" 

Hahaha sedikit geli juga. Segala sesuatu dilaporkan. Bersyukur untuk anak-anakku sampai sekarang masih mau bercerita untuk apa yang mereka alami. 

Bangga tentu ada dalam hati karena merasa apa yang diajarkan atau didikan sebagai orang tua berhasil. Sesuai dengan yang diinginkan. Maksudnya anak-anak menjadi lebih baik.

Kadangkala ada orang tua yang perlu bertanya ke anaknya. "Apa yang kamu lakukan" tapi tidak ada jawaban. Kadangkala musti dipaksa.

Pernah enggak mengalami seperti itu?

Memang awalnya tidak mudah. Kan aku belum pernah jadi orang tua apalagi menjadi seorang mama. Trial and error sering terjadi. Mencoba mencari formula yang pas untuk mendidik anak. Apalagi dengan perbedaan keinginan dengan papanya anak-anak. Sebagai mama kepengen anaknya tangguh, dilain sisi sang papa sangat memanjakan anak-anak.

Menurut penelitian kalau kedua orang tuanya saling bertolak belakang akan membuat sifat anak menjadi plin plan alias susah mengambil keputusan. Harus menunggu perintah selalu.

Sebagai orang tua yang tadinya berbeda, akhirnya mengambil kesepakatan. Adakalanya ada waktu tegas, lain waktu  memanjakan.

Ah coba pakai "sepatu aku".

Gimana ada yang sama dengan aku dalam mendidik anak-anak?

Kembali lagi cerita tentang anak-anak yang senang bercerita kepada orang tuanya. Kalau dilihat cara pengasuhan aku dan suami memang sering bercerita kepada anak-anak. Apa saja  kegiatan yang kami lakukan. Apalagi suami kalau pulang kerja sudah pasti kalimat utama yang sering ditanyakan "hari ini pada ngapain?" Kalimat pertama sejak masuk pintu rumah. Anak-anak sudah hapal pertanyaan papanya.

Begitulah kekuatan kalimat yang sering ditanyakan sang papa kepada anak-anak. Mau enggak mau mereka akan bercerita dan papanya juga akan bercerita apa yang dilakukannya hari ini.

Tidak sebentar juga untuk menciptakan atmosfir tanya jawab di antar kami sekeluarga.

Terus saja bercerita, bertanya. Mulai dari kita sebagai orang tua mendekat kepada anak dengan bercerita tentang kegiatan yang kita lakukan.

Kadang berpikir "apa nanti kalau mereka besar sudah tidak mau  bercerita." Semoga enggak terjadi yaa ... mereka tetap akrab dengan kami sebagai orang tua.




Love, Audy

All About Me

Share:

Mengguncangkan Diri Lebih Keras










"Duh!"

Kalimat yang sering dikeluhkan setiap mau jalan pagi.

Sudah beberapa bulan tinggal di
Bandung. Kembali ke rumah orang tua. Ceritanya mau menghabiskan masa pensiun suami juga membawa anak sulung berkuliah di Bandung.

Bersyukur setiap bangun pagi. Tidak mau menyia-nyiakan kesempatan yang Tuhan beri. Berusaha untuk menjaga badan supaya tetap sehat. Ayo olah raga.

Memang sih sebelum di Bandung, olah raga juga sudah dilakukan di BSD. Lingkungan lebih mendukung dekat dengan taman. Ah ... jadi rindu. 

Jalanan yang dilalui datar tidak seperti sekarang ini. Jalannya naik turun. Enggak bisa menolak dong hehehe namanya juga dibilang perumahan Bukit Ligar.

Semua "medan" harus dilalui, belajar lagi untuk mengenal jalan yang dilalui. Diibaratkan seperti anak bayi yang mulai bisa berjalan. Tertatih-tatih. 

Satu hari, dua hari dengan nafas yang "oh Tuhan berikan kekuatan untukku dan suamiku." Sepertinya setiap nafas menyebut nama Yang Kuasa untuk pertolongan-Nya.

Memupuk semangat diri tidak mudah. Pernah enggak kamu alami seperti yang aku lakukan? 

Keluar dari rasa malas. Mencari formula yang tepat. Gimana caranya dengan kondisi yang ada bisa berolah raga.

Akhirnya pilih lokasi jalan yang tidak terlalu curam dan menanjak. Dengan harapan setelah bisa mengalahkan lokasi ini, pindah tempat yang lain.

Setiap pagi bersyukur bisa melalui setiap rintangan hari kemaren.

Selamat pagi. Sehat selalu.



Love, Audy.

All about me









Reff:

Pic. Audy Jo

Share:

Membersihkan Hati






(Minggu,8/8/21)

SELF HEALING

Betania Selasa

Menambah imunitas melalui zoom. Perlu 20ribu kata yang harus dikeluarkan dalam sehari.

Saling mendoakan untuk pribadi dan keluarga. Banyak berkat untuk semua.

Beda memang setiap kata atau kalimat yang diucapkan antara lelaki dan perempuan. Kadang kita perlu menata kalimat dengan baik dan sopan saat berbicara dengan lelaki biarpun itu orang yang terkasih benar enggak. Nada.naik sedikit konotasi sudah berbeda. Ah tapi itulah hidup. Punya "Nunchi" adalah kelebihan yang Tuhan berikan.

Dimasa Pandemi kebutuhan untuk berbicara menjadi satu kebutuhan yang utama buatku. Memang sih yang dirumah bisa diajak ngobrol, tetap ada perbedaan juga. Karena emosi harus dijaga ga bisa mewek-mewek juga. Hehehe

Kembali lagi dengan kalimat "perempuan itu perlu mengeluarkan 20 ribu kata untuk mengeluarkan racun dalam hati" 

Coba deh instropeksi diri. Sewaktu dalam keadaan kalut atau depresi rasanya pengen teriak. Kalau sudah gini kebayang pinggiran jurang atau pantai untuk berteriak. Ayoo siapa yang pernah mengalami seperti ini?

Aih ada yang jawab "berdoa dong!" Ya iyalah berdoa. Apa ada masukan lain? 

Walaupun hanya lewat zoom, kadang lupa sejenak dengan keadaan sekeliling seperti memasuki demensi baru. 

Perlu menjadi refleksi diri kalau sudah bertemu. Yang tadinya "aduh hidupku kok berat amat!" Ternyata tidak ada apa-apanya dibanding kesusahan teman yang lain. Ah ternyata "memandang jangan hanya ke atas saja, lihat juga kebawah."

Pernah enggak ketemu jalan buntu? Kalau sedang ada masalah mencari pertolongan enggak ada jalan keluarnya. Aku sih pernah. Enggak seinstan itu sih jalan keluarnya. 

Bertanya pada Tuhan itu sudah pasti. Mencoba bertanya jawab pada diri bolak balik. Membuat rumus sendiri juga sudah. Gimana sudah dapat jawaban? Belum juga kan? Terus bagaimana? Kalau sudah sampai level ini jalan satu-satunya ya berserah. Eits bukan pasrah saja. Maksudnya berserah sama yang di Atas. Tunggu hasil yang akan datang.  Kadang cepat kadang pas waktunya. 

Semoga pembicaraan dengan teman melalui zoom bisa meningkatakan imunitas juga setelah selesainya ada kelegaan di hati. Untuk menghadapi hari esok yang tidak kita ketahui. Tetapi yang pasti Tuhan itu baik sama kita, pasti  selalu memberikan yang terbaik


Selamat hari minggu

Love, Audy

All about me






Reff:

Pic. From Pexel by Marian Sicko


Share:

Berhenti Sampai Di Sini







Keringat yang bercucuran ingin mendapatkan hasil yang terbaik. Mengharumkan nama Negeri. Sepertinya gampang kelihatannya tetapi menuju arah kesana itu sulit. Banyak hal yang harus dipersiapkan mulai dari fisik dan asupan yang harus dimakan. Melihat kembali "kebelakang" bagaimana sebagai seorang anak yang belum punya keinginan di arahkan ke bidang olahraga khususnya beladiri. Sebagai seorang anak yang menurut semua dilakukan saja tanpa ada rasa penolakan.

Mulai dari pengenalan cara pemanasan fisik yang sederhana sampai belajar bagaimana cara melumpuhkan lawan yang menyerang kita.

Shorinji Kempo beladiri dari Jepang. Shorinji Kempo diciptakan oleh Doshin So pada tahun 1947 sebagai sistem pelatihan dan pengembangan diri (gyo atau disiplin dalam bahasa jepang). Kata Shorinji Kempo sendiri berasal dari kata sho = kecil, rin = hutan, ji = kuil, ken = kepalan tangan/tinju, po = metoda. Kata Shorinji merujuk pada kuil Shaolin di Tiongkok (yang bernama dengan huruf Kanji yang sama  namun dilafalkan sebagai Shaolinsi dalam bahasa Tionghoa). Shorinji Kempo secara umum dipandang sebagai versi modifikasi dari seni bela diri Shaolinsi Kung Fu. wikipedia

Kalau diingat kembali hal yang tidak menyenangkan sebagai anak perempuan itu, semua tubuh khususnya kaki menjadi tidak halus alias kapalan jadi kadang sedikit malu untuk memperlihatkan telapak kaki, walaupun dengan berjalannya waktu kejelekkan itu bisa dipercantik lagi.

Kegiatan fisik yang biasanya dilakukan biasanya tergantun kondisi di lapangan, kadang di jalanan beraspal sampai di lantai yang keras. Pemasanas fisik mulai dari kepala sampai kaki dengan melemaskan otot sebelum mulai berlatih yang sebenarnya. Berlari, push up atau sit up harus dilakukan. Dalam berlatih kita harus selalu siap dan siaga, karena harus belajar kapan lawan akan menyerang. Kadangkala pukulan tiba-tiba bisa masuk ke ulu hati karena tidak siap. Sakit? Huhuhu sakitnya tuh di sini. Sebagai Kenshi perempuan di antara Kenshi laki-laki dengan kondisi yang ada harus belajar kuat mengikuti instruksi Senpai  atau Sensei yang kita hormati.

Untuk mendapat ilmu yang lebih kita harus ikut ujian kenaikan tingkat atau Gashuku yang nanti akan diberikan sabuk berwarna sesuai tingkat atau Kyu yang kita ikuti.

Pengalaman berkesan yang terjadi di dalam kehidupan sewaktu kecil sebagai seorang atlet adalah mengikuti PON tahun 1980 walaupun tidak menang ini adalah pengalaman yang menyenangkan. Bagaimana belajar menerima kekalahan. 

Setelah melalui latihan yang keras, kami bertiga : aku dan dua adikku laki-laki mengikuti KEJURNAS Kempo beregu tahun 1982 walaupun hanya sampai semifinal tetapi ada rasa bangga yang didapat karena bisa sampai posisi ini. Sebagai peserta hadiah yang didapat sebuah jam meja berwarna merah. Ah bangganya luar biasa terlupakan semua kepenatan dalam mempersiapkan event ini.

Sebagai seorang atlet Kempo atau Kenshi yang sudah memiliki tingkatan yang lumayan diarahkan untuk mulai mengajar para Kenshi yang baru. Sayangnya perjalanan sebagai seorang atlet Kempo harus terhenti pada saat sedang mempersiapakan untuk kenaikan tingkat karena permindahan domisili. Walaupun ditempat yang baru ada Dojo Kempo juga tetapi bertambahnya umur dan kesibukkan yang terjadi tidak bisa mengikuti latihan yang ada. Akhirnya menyerah juga.

Ilmu yang di dapat hilang? Tidak juga.Sekarang hanya menjadi seorang Sinpai atau Sensei untuk dua buah hati di rumah. Mempersiapkan mereka untuk belajar bertahan. Belajar membela diri untuk menghadapi kemungkinan buruk di dalam pergaulan mereka di masyarakat.

Maju terus olah raga Indonesia. Semangat merah putih berkobar di dada.




Love, Audy
ceritadiri.com

Reff:




Apa itu Kenshi kempo?
Kempo merupakan salah satu seni bela diri yang berlandaskan ajaran budha, yaitu dilarang saling menyakiti dan membunuh. Oleh karena itu, semua atlet kempo yang biasa disebut Kenshi hanya diizinkan untuk mempertahankan diri dan tidak boleh menyerang terlebih dahulu.
Gashuku adalah latihan bersama kenshi-kenshi dari dojo-dojo kempo lain.
KYU adalah sebutan tingkatan seorang Kenshi di Shorinji Kempo . Dalam Kempo sendiri kita memiliki berbagai macam teknik pukulan, tendangan, kuncian dan bantingan, setiap teknik yang di ajarkan oleh pelatih ( yang di panggil dengan sebutan SENPAI ) berbeda-beda dilihat dari tingkatan Kenshi nya.









Share:

Buletin My World

Indonesia Website Awards

Cuap-cuap Akoe - Cerita Diri

Cuap-cuap Akoe - Cerita Diri
Kehidupan pribadi yang penuh cerita, baik suka maupun duka. Rasa marah atau senang yang perlu ditulis. Ada banyak pelajaran yang dapat diambil hikmahnya. Berbenah diri selalu.

Isi Email - Untuk Cerita Terbaru via Email

Klik Ikuti - Untuk Cerita Terbaru

Audy Jo

Audy Jo
Moms like to write, all about life, family and others related to life. Mentor Online Class for Women.

Ebook Audy Jo


Klik Gambar Buku untuk Beli
Pembayaran via : CC, Alfamart, GoPay, OVO

AJPena Jasa

AJPena Jasa
Buat Ebook Dan Blog