Minggu sama dengan Keluarga?


To3 Fam


Minggu kadang disebut, Hari bersama Keluarga.

Bersyukur kalau anak-anak masih mau diajak jalan bersama.

Tahapan mereka kecil masuk remaja, menuju dewasa berbeda.

Maunya nihhh, tetap apa kata mama dan papa. Bisa sih! Masalah hanya dicara berbicara dan nada bicara.

Kadang enggak pas. Hubby tanya, "dulu waktu kecil perlakuan ke orang tua, gimana?" Deg!

Selamat Pagiii


Love, Audy

Peluk cium buat keluarga๐Ÿค—❤



Share:

Tetap Semangat Menjaga "Level Tengah"

 




Namanya juga cuap-cuap akoe, cerita diri. Jadi bahasan enggak jauh dengan penulis, benar enggak?

Seperti biasa kalau mau belanja agak lengkap harus "turun gunung" pergi ke supermarket lebih besar. Ada sih minimarket "dekat" rumah. Hihihi semua dikasih tanda kutip. Maksudnya "dekat" minimarket satu-satunya yang terdekat kalau jalan kaki yaaa 10 menit deh! Hemm kalau di kilometer berapa yaa? Nantilah saya ukur lagi. LoL

Menunggu jam buka, kadang kelewatan. Ampun mau masak jam berapa ini! 

Beda dengan tempat tinggal yang lama. Dekat rumah ada tukang sayur, mini market yang 24 jam. Rinduuu! Iih! apaan. bukan kampung sendiri tapi dirindukan. ya iyalah cari uang dapur di sana.

Ya sudahlah sekarang pembahasan di tempat tinggal baru saja.

Sudah pernah main belum ke Bukit Ligar Bandung? Yang sudah pernah pasti tahu lokasinya dan suasananya.


BACA JUGA


Kadang kalau sudah di rumah disuruh pergi lagi malasss. Sudah masuk rumah pengennya diamm aja ngadem. Dingin di dalam rumah.  Karena toko jauh mau enggak mau harus keluar.

Masih beruntung ada rumah yang jualan bahan sayuran dan bumbu dapur "dekat" rumah juga.

Masak jadi ga keburu pagi hari.

Masak apa hari ini?

Sudah dua hari masak Teriyaki hahaha. Permintaan ibunda. Karena Teriyaki pertama kurang kecapnya. Penasaran, minta yang kedua.


Happy weekend ah!


Love, Audy 

Share:

Ngontent Tiap Hari Ndalila



Rabu Parenting

Kenapa sih tiap hari ada judul?

Ahaaa pertanyaan asyik!

Ayoo kenapa?

Enggak kenapa-kenapa juga.

Namanya juga kelas menulis buku ... buku digital sooo harus banyak belajar menulis.

Enggak punya ideee!

Lah, kan udah dikasih tema ahh lope you. 

Setiap perjalanan hidupkan banyak, enggak mungkin masih diposisi bayik ajah. 

Kemonlah galiii cerita pengalaman sesuai temaaa yaaa

Cuscs nulisss!

Pssst ... udah belajar telegraphkan?

Telegraph? 

Iya ... Nulis BLOG di telegram seperti ini๐Ÿ‘‡

KELAS EBOOK BULANAN


Buat content setiap hari, sedikit membutuhkan usaha. Apalagi tiba-tiba blank. Mau nulis apa?

Memang sih enak buat schedule untuk di upload di jam tertentu. Kadang yang kita share kok ga pas dengan suasana pas hari H nya.

Jadi suka dadakkan buatnya. Walaupun tetap buat schedule juga. Memudahkan saja.

Mempunyai banyak grup apalagi. Pengen berbeda enggak mau sama.

Lah! Wong orang di grup satu  kadang sama dengan di grup lain.

Bosen kali. LOL.

Semangat buat contentnya ahh!

Love, Audy



Share:

Membuka Wawasan

 



Tujuan awal diadakan proposal ini, untuk menambah wawasan para perempuan khususnya dan sebagai tujuan utama ingin memajukan literasi Indonesia.

Channel Kenal Ebook sebagai salah satu kelas pembelajaran di Indscript Creative  ingin juga turut serta memberikan pembelajaran gratis.

Mengajak masyarakat, khususnya para perempuan untuk belajar memang tidak mudah. Perlu usaha yang ekstra, membuat program yang pas dengan keinginan semua.

Walaupun rasanya sudah pas, masih ada yang belum puas. 

Tidak semua orang terpuaskan yaa! Enggak akan ada yang sama seratus persen.

Yang penting harus sampai kepada para perempuan, bahwa apa yang mereka pelajari untuk meningkatkan kemampuan diri lebih dari biasanya. Menjadi perempuan yang "Plus-Plus".

Bukan hanya sebagai ibu, pekerja kantoran, emak dasteran, emak talenan tetapi menjadi seorang super woman untuk keluarga dan khususnya untuk anak-anak. Sehingga mereka bisa berbangga melihat bundanya yang luar biasa.

Anak-anak itu akan menjadi pemimpin negara, perusahaan maupun para leader di negara tercinta, semua karena didikan bunda.

Perempuan yang banyak kebisaan diharapkan bisa membagi ilmunya untuk membantu yang lain. Harapan sih, semua tanpa materi yang dibayarkan alias gratis.

Mencari perempuan seperti itu memang tidak mudah. Bertanya satu dengan yang lain. "Mau mengajar di kelas saya?"

Kadang jawaban, "tidak bisa. Ah, malu. Sepertinya belum bisa. Males." Beragam jawaban bisa diucapkan.

Entahlah! Kalau dilihat dari jawaban di atas. Kok rasanya jadi seperti putus asa.

Kembali lagi, niat semula. Mau enggak memajukan pendidikan para perempuan Indonesia.

"Bagaimana? Kontribusi apa yang sudah diberikan, Bunda?"



Love, Audy




Share:

Memoar







Perjalanan hidup kadang perlu dituliskan sebagai pembelajaran bagi para pembacanya. Tidak semua sama alur hidupnya.

Kadang sebagai manusia merasa diri sudah paling terpuruk. Ternyata dengan membaca buku seperti Memoar ini, baru tersadar, "ternyata aku mengeluh untuk hal sekecil ini!"

Iya, masih banyak tekanan berat yang dialami orang lain.

Menangis adalah salah satu obat, selain menulis yang bisa membasuh luka di hati. Nah, maka begitulah fungsi air mata yang Tuhan sudah berikan untuk umat manusia.


Baca Juga


Rasanya kalau mau diceritakan banyak yang ingin dikeluarkan. Salah satunya seperti ini. Tulisan ada di Blog. Disimpan, untuk suatu saat kelak menjadi bahan bacaan untuk di share ataupun menjadi sebuah Ebook.

Selagi orang di rumah masih memperhatikan, begitu pulah sang kekasih, tetap semangat yaa mengarungi hidup. 




Semoga, tulisan di buku Memoar menjadi inspirasi para perempuan di luar sana dengan keluhan "aku ga bisa apa-apa"


Tetap semangat


Love, Audy


#audyjo #writer #penulis #memoar #biography

Share:

Tidak Ada Yang Mustahil






Dari tanggal 17 Januari sampai hari ini masih membuat dasar untuk suatu perusahaan. Rasanya seperti berputar. Frasanya seperti "terhantam deburan ombak yang keras"

Mencari teman seirama susah juga. Karena bermain di ladang baru. Beruntung bisa bertemu teman- teman yang mau membantu.

Dijalani saja dulu.

Mempunyai perusahaan AJPena dengan produk KaLBOO

tambah lama, tambah dalam ilmunya.

Mau nambah pelajaran nulis website, harus beres punya sendiri juga. Semangat yaa.

Mencoba lebih keras menempa diri. Walaupun kadang mencuri-curi waktu supaya bisa nonton film kesayangan. Kerja jadi double karena dua gadget dinyalakan. Satu laya laptop dan satu lagi layar handphone.

Begitulah multi talenta kata pepatah. Semua perempuan bisa mengerjakan semua hal secara bersamaan. Keren yaa Tuhan menciptakan perempuan. 

Hari ini apa yang sudah dikerjakan?


Love, Audy

Share:

Tetap Maju Saja






Karena masa depan sungguh ada, dan harapanmu tidak akan hilang. 


Sudah beberapa hari, seperti berlari marathon ke sana kemari. 

Rasanya bingung tidak melihat tujuan.

Maunya cepat tapi tidak tahu arah mana yang mau dilalui.

Sekarang rasanya lebih tenang, mulai masuk irama seperti biasa dengan beberapa frekwensi tone yang sedikit Cresendo, tetapi it's ok.

Belajar terus belajar sesuatu yang baru. Guru yang paling dekat seperti  biasa cepat memberikan jawaban. Iya, betul mister Google. Semua pertanyaan ada jawabannya. Yang dipikir tidak ada, ternyata ada juga. Luar biasa banget mister Google. Siapa ya yang menciptakannya?

Sekarang siap-siap mencari teman untuk mulai melangkah. 

Deg-degkan juga. Jalani saja semoga berhasil. 

Semua ada awalnya, betul enggak?


Love, Audy



Share:

Setiap Pertumbuhan ada Kesusahannya Sendiri

 



Bangun dari rebahan Online dan pergi sekolah Onsite, butuh perjuangan. Hari pertama mendorong lebih keras, hari kedua mundur mogok rebahan lagi

Belajar menjadi orang tua yang sabar. Bisa?

Nah, kalau sudah ketemu kalimat ini, berpikir berulang kali. Perlu memakai sistem bagaimana? Dengan kemarahan atau kelembutan.

Belajar dari hubby walaupun kadang seperti "enggak benar" tetapi dicoba saja.

Tidak banyak bicara, hanya mengelus kepala dan punggung. "Kok, aku yang nangis!" Sentimental! Flash back jadi melihat bayi kecil sudah menjadi wanita dewasa.


Baca juga


"Barangkali sewaktu remaja bandel juga ya? Jadi sekarang merasakan perlakuan dulu terhadap orang tua!" Masa sih! Memang berlaku gitu hukum karma? Percaya? 

Entahlah!

Yang sudah berlalu, ya sudahlah mau kembali ke belakang enggak mungkin juga. Sekarsng menghadapi yang ada di depan. Perlakuan apa yang harus dilakukan.

Memang susah gampang mengajak remaja berkegiatan. Banyak alasan yang disodorkan.

Benar juga kalimat yang pernah didengar. "Jangan buru-buru menginginkan anak cepat besar, setiap pertumbuhan berbeda proses kesusahannya." Ohh ternyata ini maksudnya. Jadi yang punya anak balita nikmati saja yaa dengan kesusahan hari ini.


Love, Audy

Share:

Kepanikkan Melupakan Segalanya




Panik melanda, yang dipikirkan hanya Handphone dan laptop yang lagi dipakai.

Cara melarikan diri dengan barang bawaan sewaktu gempa melanda. 

Ngeri tapi malah ditertawakan.

 

Anak-anak tertawa geli melihat mama kabur dengan membawa laptop, earphone, power bank dan handphone. 

Kebiasaan membawa power bank kalau ke lantai bawah. 

Yang aneh tas enggak dibawa malah laptop yang dibawa.

Sebetulnya tidak mau dibawa karena gempa dimatikan dulu. Malah enggak mati saja powernya. Panik melanda, jadi dibawa saja dengan pikiran nanti dibawah akan dimatikan. 

Aneh bin ajaib yaa, saat panik melanda apa yang ada ditangan atau lagi dipegang itu yang dibawa kabur.

Ada kengerian ada pula lelucon yang bikin tertawa karena cara kabur menghadapi gempa.

Ternyata gempa terjadi di Banten dengan kekuatan Magnitudo 6.7  terasa di Jakarta dan Bandung.

Sampai malam hari ini berita di Televisi berisi tentang gempa yang terjadi masih berlanjut. Berita menunjuk gambar rumah yang rubuh.

Rasanya mau tidur malam ada ketakutan sendiri. Semoga semua aman-aman saja.



Love, Audy

Share:

Di Usia Senja

 




Demikian juga kamu, hai isteri-isteri, tunduklah kepada suamimu, supaya jika ada di antara mereka yang tidak taat kepada Firman, mereka juga tanpa perkataan dimenangkan oleh kelakuan isterinya,

 

"Mama duluan ya!"

"Mau kemana, Ma? Sudah siap 

Sepertinya sih kalimat biasa saja. Percakapan antara suami istri di sela waktu santai berdua.

Di usia senja kerapkali pertanyaan itu sering dilontarkan. Kadang dengan arti yang lain.

Baca Juga

"Iya ... benar!" Di dalam kepasrahan sebagai manusia seringkali ada pertanyaan dan jawaban seperti itu. Berlomba-lomba mau menuju ke kekalan abadi alias pergi ke sorga. Eits, enggak mau destinasi yang lain ya!

Peluk cium selalu dilakukan. Kadangkala ketika mendekat pelukkan sedikit bergairah dilakukan. " Ihh, sakit dong! Terlalu kencang!" Jawabannya hanya," gemes, Ma!"

Bersyukur selalu untuk cinta yang selalu sayangku berikan.

Perjalanan pernikahan yang sebentar lagi memasuki usia 29 tahun rasanya seperti baru kemaren bertemu, berpacaran. Rasanya ingin mengulang kembali masa itu.

Baca juga

pernikahan awal yang disertai kerikil tajam dan membuat situasi tidak menyenangkan sudah terlewati dan sudah mengerti kesalahannya dimana. Membutuhkan waktu tahunan untuk bisa mempunyai pikiran yang sama-sama tenang dalam menghadapi rintangan dalam rumah tangga. Ah, seandainya dari tahun pertama pernikahan sudah mengerti!

Baca juga

Nasi sudah jadi bubur, masa lalu sudah tertinggal di belakang. Sekarang yang ada hanya masa depan yang akan disongsong. Melangkah tetap harus ke depan bukan kebelakang atau ke samping.

Sebagai anak pertama di keluarga sudah pasti egonya sama-sama tinggi jarang ada yang mau mengalah. Bersyukur, karena dia mau mengalah.

Belajar untuk menekan rasa superior di diri tidak mudah. Kadang mengambek masih bisa bertahan sampai 3 hari. 


Baca Juga


Kalau diingat barangkali hal ini menimbulkan berbagai penyakit di diri ini. Mulai tekanan darah di naik, sekarang gula naik. Rasanya ingin menjerit "kenapa aku Tuhan?"


Kalaulah bisa mengulang kembali!

 

Catatan kecil untuk pasangan muda, jangan menunggu perubahan itu datang di saat usia pernikahan kita sudah di atas sepuluh tahun. Minimal lima tahun harus sudah mulai saling mengerti dan berkomunikasi dengan cinta.

Selamat menikmati rasa di antara berdua.



Love, Audy


Share:

Pemakaian Kata Perempuan atau Wanita




Kongres Perempuan Indonesia ke-1 diselenggarakan di Yogyakarta, Hindia Belanda (sekarang Indonesia), dimulai pada Sabtu malam 22-25 Desember 1928 dihadiri lebih dari 1000 orang.
Kadang sebagai perempuan banyak perasaan yang ada di hati. Kenapa ya?
Ah, enggak usah ditanya memang sudah kodratnya. Kita sudah diciptakan oleh Tuhan dengan cetakkannya. Jadi terima saja.
Yang penting setelah tercipta setiap individu mau "bergerak", enggak.

Baca Juga

Pernah enggak kenapa kalau menulis tentang sex gender saya lebih memilih kata perempuan daripada wanita?

Didalam KBBI kata perempuan didefinisikan sebagai berikut:
perempuan/pe-rem-pu-an/ (1) n orang (manusia) yg mempunyai vagina, dapat menstruasi, hamil, melahirkan anak, dan menyusui; wanita (2) n istri; bini; dan (3) n betina (khusus untuk hewan).
Istilah "perempuan" umumnya digunakan untuk manusia segala umur. Sebutan umum untuk orang dewasa berjenis kelamin perempuan disebut wanita. Sementara itu, istilah untuk anak-anak yang berjenis kelamin perempuan disebut "anak perempuan", "cewek", atau "gadis".

Kenapa juga ditulis ibu pertiwi enggak bapak pertiwi. Nenek moyang enggak kakek moyang. Ibu kota bukan bapak kota. Ibu jari bukan bapak jari. Banyak frasa yang menunjukkan betapa mulianya perempuan.

Bahasa Indonesia sekarang banyak menggunakan pria dan wanita dibandingkan laki dan perempuan. Misalnya seperti Mempelai wanita, Mempelai pria. Toilet pria dan toilet wanita. Pria dan wanita adalah bahasa serapan sansekerta yang diartikan jantan dan betina.

Dalam etimologi Jawa, wanita berasal dari frasa Wani Ditoto yang berarti berani diatur. Kata  wanita dimaknai berdasarkan pada sifat dasar wanita yang cenderung tunduk dan patuh pada lelaki sesuai dengan perkembangan budaya di tanah Jawa pada masa tersebut.

Sementara itu menurut bahasa Sanskerta,  kata perempuan muncul dari  kata per + empu + an. Per memiliki arti makhluk dan Empu berarti mulia, tuan, atau mahir. Dengan demikian perempuan dimaknai sebagai makhluk yang memiliki kemuliaan atau kemampuan. 

Walapun kalau dilihat dari penciptaannya sebagai manusia ada kesetaraan gender. Tetapi di negara seperti timur tengah masih ada perbedaan seperti  perempuan tidak boleh "terlihat", Misalnya dalam pemerintahan tidak banyak perempuan yang dipilih sebagai kandidat untuk memimpin.

Beruntung hidup di zaman modern seperti sekarang. Emansipasi perempuan sudah mulai diperhatikan. Ada kementrian perempuan yang bisa menolong para perempuan menjadi leboh sadat diri. Bahwa mereka sungguh berharga.

Love, Audy

Reff:

Wikipedia

Staf UNAND





Share:

Akhirnya, Jadi Tulisan pertama

 


Sambungan 


Part ke 3.


Hahaha lucu buat edisi bersambung. Rasanya sih kalau dituliskan adegan jadi lebih cepat dibandingkan kehidupan nyata. Butuh berhari-hari setelah kata "mau"!


"Sudah menulis, De?"

"Sebentar, Ma!"

Terus mama mau bertanya? Bagaimana menurut bunda semua menghadapi anak remaja?

Beruntung ikut zoom parenting tiap selasa di grup Ibu Ibu Doyan Bisnis IIDB.  Sedikit banyak tahu cara berbicara dengan anak remaja. Walaupun kadang ga sabarrr. Ko begini, rasanya bukan begini cara ngobrolnya! Kelamaan! 

Begitu setiap kali akan mendekati anak remaja, buat outlinenya dulu hehehe emang penulis harus buat dulu tata caranya. Halah repot banget. Tetapi harus coba dilakukan.

Akhirnya, ada jawaban positip.

"Ya sudah, Ma!" Sedang dibuat. 

"Oh, ok, De." Dalam hati seperti apa ya yang mau dituliskan?

Sebagai mama rasanya hampir setiap hari mengingatkan. Mencari cara atau pola baru bagaimana cara mengingatkan tapi tidak menggurui. Ampun susah juga. Jadi kepikiran ibu guru di sekolah. Apa begitu juga enggak?

"Sudah ada GFormya? Mau submit, De?"

Masih beruntung, karena sebelum submit tulisan, dikirim ke mamanya.

Wah bisa juga menulis. Walaupun .... 

"Pakai huruf seperti contoh diawal paragraf cantik yaa? Kalau yang paragraf dibawahnya bagusnya pakai yang cantik juga."

Maksudnya? Ah, bunda jawab sendiri maksud pertanyaan mama ananda. Lol

Beruntung hari ini tanpa perlawanan. Akhirnya ... submit tulisan.

Beres.

Tinggal judul satu lagi yang belum mulai kelasnya.


Pssst ... mama lewat belakang kirim hasil pdf plus info lainnya ke kakak editor hehehe. Nah, ini kejelekkan mama enggak percayaan. Haduh!



Love, Audy

Share:

Bertahan Untuk Yang Gratis

 




Lelah sudah pasti dengan segala prosedurnya, tapi apa boleh buat. Hari ini membawa putri kecilku ke dokter gigi.

Pertama kali mencoba BPJS di Bandung, setelah beberapa tahun di BSD. 

Pertama kali datang dulu ke Klinik Surya Sumirat, yang ternyata dirujuk ke Faskes selanjutya,  dikarenakan tindakan yang diambil lebih rumit.

Jadilah belajar mengenal rumah sakit yang lain. Seperti sekarang ini mencoba Faskes yang lebih tinggi.


Yang biasanya kalau berbayar semua cepat penangananya, sekarang harus kesini, kesitu karena semua ada prosedurnya.

Ke bagian informasi dulu daftar, terus di fotokopi surat rujukan dari Faskes pertama Surya Sumirat. Setelah daftar di Informasi berlanjut ke bagian penerimaan pendaftaran khusus untuk diarahkan ke dokter yang dituju dan mendapatkan nomer antrian. Menunggu untuk dipanggil sesuai dengan nomor antrian.

Ternyata Dokter datang pukul 10.00 lewat, Pasien masuk satu persatu. Lamanya menunggu antrian.

Pukul 10.00 waktu makan snack, biasanya makan apel. Menunggu lagi ampun ... masuk ke waktu makan siang belum dipanggil. Akhirnya beli nasi bungkus dan bakso yang ada di seberang rumah sakit. Maoam di mobil bertiga. Susah dong makan di dalam rumah sakit. 

Sempat ketiduran karena udara dingin AC mobil yang dinyalakan setelah beberapa jam di mobil kepanasan.

Akhirnya, pukul 13.30 bersiap masuk ruangan. Psst ada cerita sedikit. Bla ...bla.. ga boleh bu upload di medsos simpan di Galeri saja. Mau tahu cerita serunya blogpri aja hehehe bahasa baru apa ini.


Akhirnya, selesai juga jadwal ke dokter gigi. Berlanjut putri kecil yang sudah tidak kecil lagi minta beli perlengkapan dalam perempuan. Keren bayar sendiri dia hahaha. Mama pura-pura enggak lihat. 

Selesai memberi sogokkan chatime, Pulang! Serunya.


Ampun! Luar biasa hari ini.



Love, Audy



Share:

Nulis Bareng

 



Kadang kalang kabut kalau ada yang bertanya, "nulis apa sekarang?"
Jawabnya bingung. Karena yang ditulis banyak hehehe. 

Ada nulis di blog dengan berbagai tema. Beberapa antologi juga sedang dibuat.



Seperti nulis bareng di batch 15,16,17. Judul yang ditawarkan menarik hati, karena lebih ke emosi untuk keluarga.

Setiap cerita yang dibuat sudah pasti membuat air mata menderai.

Menanti dengan sabar untuk terbitan buku Antologi berikutnya.

Dikeheningan subuh adalah yang terbaik untuk menuliskan sebuah cerita. Mengikuti kelas nulis bareng batch 15, 16,17 membuat mata ini perih. Rasanya deraian air mata tak tertahankan. Serasa kembali mengulang masa indah itu. 

Setiap tulisan menjadi warisan kelak. Bisa dibaca ulang.

Ah, sedikit melow pagi ini setelah menulis Surat Untuk Putraku.

Nantikan yaa. Dijamin meleleh


Love, Audy


Share:

Selesai Juga Zoomnya




Selesai juga! Kegelisahan panjang akhirnya berhenti!

Perasaan tak menentu ketika jadwal zoom telah dibuat. Maju mundur ... mundur maju. Aih bahasa apa ini!

Memberanikan diri sebagai host di zoom, kalau tidak ada yang pertama tentu tidak akan ada yang kedua, ketiga dan seterusnya. 

Berani!

Akhirnya, hari yang dinanti tiba juga.


Ahhhh! Kesalahan itu muncul. Sudah buat jadwal zoom malah masuk ke zoom kedua. Ternyata dibuat jadwal zoom baru.


Tapi, yah sudahlah. Jadi mengerti kesalahan. Rasanya memang belum berteman dengan zoom. Mau kembali ke "teman lama" saja si Google meet yang gratis dan ramah.

Pelajaran pertama yang didapat

- Enggak usah ngoyo

- Share Flyer biasa aja secukupnya

- Enggak semua orang sama ketersediaan waktunya

- Pilih platform yang enggak bikin seperti dikejar sekuriti.

- Belajar menjadi Host dan mencoba aplikasi


Dan yang terpenting, ada mujizat yang terjadi disetiap pergerakkan kita.

Dapat teman baru sebagai sepuluh penulis baru.



Love, Audy

Share:

Pencuri yang Mengendap-endap

 


Dan orang-orang bijaksana akan bercahaya seperti cahaya cakrawala, dan yang telah menuntun banyak orang kepada kebenaran seperti bintang-bintang, tetap untuk selama-lamanya.




Seperti Biasa hampir setiap hari ada Leader meeting. Walaupun tidak setiap hari sih. Tergantung Teteh apa ada meeting lain. Beliau sibuk banget sebagai penulis dan pebisnis. Bahasa kerennya apa yaa? Apa Mompreneur?

Sudah tahu sih tahun 2022 ada perbedaan di setiap kelas atau platform Indscript Creative. Salah satunya ada sharing di grup leader. Dalam hati sih bilang oh barangkali ada leader baru, jadi ada sesi perkenalan. Ok!

Dari pagi sudah minta ijin mau mandi pagi, ternyata belum dapat ijin.

 "Boleh, tapi cuci muka saja."

"Mau keramas, boleh?"

"Boleh, rambutnya aja. Tundukkin kepala, cuci rambutnya."

Mendengar jawaban seperti ini, bikin geli sendiri. Gimana caranya cuci rambut atau keramas tanpa membasahkan badan hahaha. Sudah pasti semua kedinginan. Terang aja kan harus buka baju semua biar enggak basah. Ada-ada saja obrolan pagi ini.

Akhirnya, ya ga ngapa-ngapain. Langsung nemenin sarapan pagi. Rawan kalau jam segini ngomongin bisnis online pagi hari. Walaupun boleh ngikutin zoom tanpa buka kamera dan pakai hearphone satu sisi. Untung ...! jalannya ga miring sebelah hahaha.

Sebelum denger ijin dulu. Beritahu tema hari ini apa saja. Kadang lagi nemenin sarapan, sudah masuk sharing Leader. Beruntung hari ini agak smooth karena beberapa hari sudah di woro- woro kalau banyak jadwal zoom dan apa saja kegiatan yang akan dilakukan.

Persetujuan itu penting. Jadi tidak seperti pencuri yang berjalan mengendap-endap.


Love, Audy

Share:

Berani Hanya Takut WiFi Mati Aja

 



Menjadi host di zoom yang akan diadakan membuat ketakutan sendiri. 

Ketakutan masalah tehnis saja sebetulnya. Karena internet di rumah lemot banget. Apalagi kalau sudah dipakai beberapa orang. Padahal sudah ditambah.

Masalah yang ada kamar terletak di atas sehingga pancaran wifi ga nyampe kenceng. Ya, iyalah di bawah tangga. Nungguin sambungan ke atas belum aja.

Que sera sera. Berharap ga ada apa-apa.

Sudah share flyer dan info terkait ke para perempuan. Sampai saat ini penerimaan positif. Dan di medsos juga baik. Sudah beberapa yang masuk channel. 

Semoga apa yang di share bisa bermanfaat buat para perempuan.


Love, Audy

Share:

Bertanya Memori Mama di Tahun 1993

 


"Terus, Ma!"

"Ya namanya Kinichi Honda! Teman mama waktu di Australia. Ada juga teman dari Thailand, Jerman, Switzerland, China, Jepang banyak deh. 

"Ada yang naksir atau ditaksir, Ma?"

Hihihi anak remaja di rumah ngejar mama. Bertanya tentang masa muda dulu. Mau bercerita banyak, sedikit sungkan karena pacar terahir yang sekarang jadi suami  sedang mondar-mandir di sekitaran kompor.

Iyaa ... pada minta digorengkan sosis dan chicken nugget, enggak  gimana jadi nyambung ke teman-teman lama waktu ikut kursus bahasa Inggris di Australia. Jadinya teringat deh cerita zaman dulu.

"Ada photonya, Ma? Mau lihat. Ada ceritanya?"

"Ada dong! Satu buku ditulis." Sambil berpikir apa ada tulisan yang musti disensor enggak yaa! Sebelum dikasih ke para remaja yang pengen denger cerita mamanya.

Kebetulan kedua remaja senang main game, atau yang berbau Jepang. Sehingga waktu mama menyinggung nama temen kebangsaan Jepang, semua pada ngejar mamanya.

Musti dicari dulu nih album yang disimpan.

Semoga ada pembelajaraan yang didapat. Berharap tulisan enggak perlu disensor. Berbahaya kalau ada. Hehehe namanya buku diary sudah pasti ada kata-kata cinta bertebaran.



Love, Audy

Share:

Buletin My World

Indonesia Website Awards

Cuap-cuap Akoe - Cerita Diri

Cuap-cuap Akoe - Cerita Diri
Kehidupan pribadi yang penuh cerita, baik suka maupun duka. Rasa marah atau senang yang perlu ditulis. Ada banyak pelajaran yang dapat diambil hikmahnya. Berbenah diri selalu.

Isi Email - Untuk Cerita Terbaru via Email

Klik Ikuti - Untuk Cerita Terbaru

Audy Jo

Audy Jo
Moms like to write, all about life, family and others related to life. Mentor Online Class for Women.

Ebook Audy Jo


Klik Gambar Buku untuk Beli
Pembayaran via : CC, Alfamart, GoPay, OVO

AJPena Jasa

AJPena Jasa
Buat Ebook Dan Blog