Nefertiti Ratu Matahari

 




Audy Jo 

Nefertiti: Ratu Matahari

Baca juga : Nefertiti The Sun Queen  


  Nefertiti adalah putri Ay, seorang punggawa berkuasa yang bertugas di bawah pemerintahan firaun Amenhotep III.  Dia dibesarkan di istana kerajaan, dikelilingi kemewahan dan keindahan.  Dia dikagumi karena kecerdasan, karisma, dan keanggunannya.  Dia menarik perhatian pangeran muda Amenhotep IV, yang ditakdirkan menjadi firaun berikutnya.

  Mereka menikah ketika mereka berdua masih remaja, dan Nefertiti menjadi istri kerajaannya.  Dia melahirkan enam anak perempuan, tetapi tidak ada anak laki-laki.  Dia adalah seorang ibu yang berbakti dan pasangan yang setia.  

Dia mendukung reformasi radikal suaminya, yang mengubah agama dan budaya Mesir.  Mereka meninggalkan dewa-dewa tradisional dan hanya menyembah satu dewa, yaitu piringan matahari Aten.  

Mereka memindahkan ibu kota dari Thebes ke kota baru, Akhetaten, tempat mereka membangun kuil, istana, dan taman.  Mereka mempromosikan seni, sastra, dan sains.  Mereka menunjukkan cinta dan kasih sayang satu sama lain dan anak-anak mereka di depan umum, melanggar norma-norma saat itu.




  Nefertiti bukan hanya seorang permaisuri yang pasif, tetapi juga seorang rekan penguasa yang aktif.  Dia berbagi gelar dan otoritas suaminya.  Dia mengenakan mahkota kerajaan dan uraeus, simbol kobra sebagai raja.  Dia melakukan ritual dan persembahan kepada Aten.  Dia memimpin misi diplomatik dan menerima utusan asing.  Dia dihormati sebagai dewi dan ratu.  Dia adalah wanita paling berkuasa di Mesir, dan mungkin di dunia.

  Namun tidak semua orang senang dengan perubahan yang dibawa Nefertiti dan suaminya.  Banyak orang melewatkan revolusi agama yang mengancam kekuasaan dan kekayaan para pendeta dan bangsawan.  Beberapa provinsi memberontak melawan pemerintahan mereka, dan beberapa sekutu asing berbalik melawan mereka.  Mereka menghadapi musuh dan konspirasi dari dalam dan luar.  Mereka juga menghadapi tragedi pribadi, seperti kematian putri kesayangan mereka, Meketaten.




  Nasib Nefertiti diselimuti misteri.  Beberapa ahli percaya bahwa dia meninggal sekitar tahun ke-12 pemerintahan suaminya, mungkin karena sakit atau pembunuhan.  Yang lain percaya bahwa dia selamat darinya dan memerintah sebagai firaun dengan nama Neferneferuaten, sebelum digantikan oleh Tutankhamun, menantu atau anak tirinya.  Beberapa bahkan berpendapat bahwa dia adalah Smenkhkare yang misterius, yang memerintah sebentar dengan atau setelah Akhenaten.  Makamnya dan muminya tidak pernah teridentifikasi secara meyakinkan.

  Warisan Nefertiti abadi.  Dia dikenang sebagai salah satu wanita paling berpengaruh dan cantik dalam sejarah.  Patungnya, yang ditemukan di bengkel pematung Thutmose, adalah salah satu karya seni Mesir kuno yang paling terkenal dan disalin.  Sekarang dipajang di Museum Neues di Berlin.  Dia telah menginspirasi banyak buku, film, dan lagu.  Dia telah menangkap imajinasi jutaan orang di seluruh dunia.  Dia adalah Nefertiti, ratu matahari.


Sumber

AIBing. Translate Google







Share:

0 Comments:

Posting Komentar

AJPena Online Class

Buletin My World

Klik Ikuti - Untuk Cerita Terbaru

Ebook Audy Jo







Klik Gambar Buku untuk Beli
Pembayaran via : CC, Alfamart, GoPay, OVO

Advertisement