Advertisement

Main Ad

Nah AKU Kasih Jendela






Karena ketika suatu waktu aku melihat-lihat, dari kisi-kisiku, dari jendela rumahku, 



"Hati-hati dengan setiap ucapanmu"

Begitu kira-kira nasehat dari orang tua atau pembimbing rohanimu alias Gembala pembina di gereja.

Namun dalam prakteknya kadang semua terlupakan, karena begitu cepatnya pola berpikir untuk menjawab pertanyaan yang dilontarkan.

Seperti tersentak ... ketika pagi ini duduk di depan jendela besar kamar tidur. Menghadap pemandangan Kota Bandung yang penuh sesak. Gedung tinggi terlihat seperti berantakkan dimana-mana.

Seperti ada yang mengingatkan 

"Nah! Sekarang Aku kasih jendela untukmu!"

Woww ... suara itu jelas terngiang di telinga dan juga mengingatkan doa yang sering aku naikkan. "Ah coba ada jendela ya buat lihat pemandangan dari kamar."


***

Duh lagi nulis tiba-tiba emosi datang. Ada suara yang menjelekkan anak lelakiku. Mengeluarkan emosi, ngomel sebentar sambil mewek. Ah tarik nafas dulu ... lanjut.


 ***

Memang kondisi kamar yang lama di rumah BSD tidak ada jendela dengan pemandangan. Adanya jendela dengan nakas bukaan menghadap dinding yang menghirup udara dari asap dapur di bawahnya.

Walaupun begitu masih bersyukur karena bisa mengalihkan perhatian dari meja kerja memandang keluar melihat barang yang ada di lantai bawah.

Kondisi seperti ini yang suka bikin berandai-andai sambil mengadu kepada Yang Di Atas.

Akhirnya ....

Sekarang duduk di jendela yang diinginkan. Tetap saja sebagai manusia masih ada kondisi dirasa kurang. 

Bersyukurlah ....



Love, Audy

Cuap-Cuap Akoe 




 

Post a Comment

0 Comments