Advertisement

Main Ad

Rasanya Ingin Berteriak Keras





sehingga kamu sebaliknya harus mengampuni dan menghibur dia, supaya ia jangan binasa oleh kesedihan yang terlampau berat.



Sedu sedan tak tertahankan. Kala masuk hari kedua setelah minum obat. Masalahnya karena dokter baru yang belum mengenal diri ini. Jadi seperti bahan percobaan awal.

"Jangan begitu, Ma!" Teguran dari sang suami. "Ayo bisa!"

"Iya bisa cuma rasanya jengkel saja. Harus begini. Berbeda penanganan. Tidak seperti biasa."

Muntah mual pagi sudah masuk hari kedua. Belum pernah dialami seperti ini. Beruntung ada persediaan obat untuk lambung dan muntah punya anak bungsu. 

Kalau dilihat "kebelakang" hal ini sudah biasa kalau memang mau menurunkan gula darah dan kolestrol. Tetapi tidak pernah ke Ahli Gizi. Sekarang kebalikkannya jadi ada aturan makan yang harus diikuti. Ketemu ahli gizi yang sudah bisa ditebak darimana beliau hehehe dari medan bah! Baik sih orangnya, kasih no.WA. Senang juga sayang tidak sesuai ekspektasi kalau seseorang kasih nomer HP itu bagaimana. Ya sudahlah.

Rasanya setiap makan ga bisa masuk. Karena menunya bikin setup saja. Semua ditimbang huhuhu ....




Sore ini rasanya aga lumayan jadi bisa menulis curahan hati. Menguatkan hati untuk mencoba melanjutkan pengobatan. 

Masih beruntung punya nomer Whatsapp dokter dari BPJS di BSD yang begitu baik, mau ditanya dan memberikan resep obat tentang kondisi badan. Karena dokter yang baru tidak ada WA nya. Telpon ke RS. Tempat dokter yang bertugas susah masuknya dicoba beberapa kali enggak bisa masuk duh gimana? Apa karena hari minggu? Jadi enggak bertugas. Ah sedikit kecewa. Apa ganti rumah sakit saja?

Menata hati di tempat baru, menguatkan hati melangkah menyongsong masa depan. Membesarkan anak-anak. 

Menulis sedikit tersendat rasanya berat di hati. Rasanya tidak mau melakukan apa-apa.

***

Bertemu teman Cool, Community dalam Tuhan sungguh menguatkan. Harus kembali ke fokus awal. Jangan teralihkan. Seperti tertampar rasanya Tuhan menegur. 

Memang sejak pindah ke Bandung seperti ada yang menahan. Rasa berat di hati, emosi yang tinggi, kemarahan yang ingin diluapkan. Yang biasanya masalah tidak terlalu banyak hanya di antara keluarga kecil saja, sekarang tambah melebar. Sepertinya masalah di keluarga kecil kami sudah lulus sekarang naik tingkat ke masalah yang lebih luas Hehehe Haleluya  Tuhan baik karena kami sudah naik tingkat.

Hanya berharap diberikan kekuatan untuk setiap langkah yang akan diambil. 

Selamat hari minggu. 



Love, Audy

Ceritadiri.com

All about me

Post a Comment

0 Comments