Rasanya Ingin Berteriak Keras





sehingga kamu sebaliknya harus mengampuni dan menghibur dia, supaya ia jangan binasa oleh kesedihan yang terlampau berat.



Sedu sedan tak tertahankan. Kala masuk hari kedua setelah minum obat. Masalahnya karena dokter baru yang belum mengenal diri ini. Jadi seperti bahan percobaan awal.

"Jangan begitu, Ma!" Teguran dari sang suami. "Ayo bisa!"

"Iya bisa cuma rasanya jengkel saja. Harus begini. Berbeda penanganan. Tidak seperti biasa."

Muntah mual pagi sudah masuk hari kedua. Belum pernah dialami seperti ini. Beruntung ada persediaan obat untuk lambung dan muntah punya anak bungsu. 

Kalau dilihat "kebelakang" hal ini sudah biasa kalau memang mau menurunkan gula darah dan kolestrol. Tetapi tidak pernah ke Ahli Gizi. Sekarang kebalikkannya jadi ada aturan makan yang harus diikuti. Ketemu ahli gizi yang sudah bisa ditebak darimana beliau hehehe dari medan bah! Baik sih orangnya, kasih no.WA. Senang juga sayang tidak sesuai ekspektasi kalau seseorang kasih nomer HP itu bagaimana. Ya sudahlah.

Rasanya setiap makan ga bisa masuk. Karena menunya bikin setup saja. Semua ditimbang huhuhu ....




Sore ini rasanya aga lumayan jadi bisa menulis curahan hati. Menguatkan hati untuk mencoba melanjutkan pengobatan. 

Masih beruntung punya nomer Whatsapp dokter dari BPJS di BSD yang begitu baik, mau ditanya dan memberikan resep obat tentang kondisi badan. Karena dokter yang baru tidak ada WA nya. Telpon ke RS. Tempat dokter yang bertugas susah masuknya dicoba beberapa kali enggak bisa masuk duh gimana? Apa karena hari minggu? Jadi enggak bertugas. Ah sedikit kecewa. Apa ganti rumah sakit saja?

Menata hati di tempat baru, menguatkan hati melangkah menyongsong masa depan. Membesarkan anak-anak. 

Menulis sedikit tersendat rasanya berat di hati. Rasanya tidak mau melakukan apa-apa.

***

Bertemu teman Cool, Community dalam Tuhan sungguh menguatkan. Harus kembali ke fokus awal. Jangan teralihkan. Seperti tertampar rasanya Tuhan menegur. 

Memang sejak pindah ke Bandung seperti ada yang menahan. Rasa berat di hati, emosi yang tinggi, kemarahan yang ingin diluapkan. Yang biasanya masalah tidak terlalu banyak hanya di antara keluarga kecil saja, sekarang tambah melebar. Sepertinya masalah di keluarga kecil kami sudah lulus sekarang naik tingkat ke masalah yang lebih luas Hehehe Haleluya  Tuhan baik karena kami sudah naik tingkat.

Hanya berharap diberikan kekuatan untuk setiap langkah yang akan diambil. 

Selamat hari minggu. 



Love, Audy

Ceritadiri.com

All about me

Share:

Stop Jangan Di Photo



Kebersamaan dari awal masa pertumbuhan anak bisa menentukan sikap pada saat anak mulai masuk masa pubertas. 

 


Masa Indah yang Tak Mudah Dilupakan


Kalau lagi jalan sekeluarga, kedua anak remaja kami selalu menolak kalau diajak photo. Dengan sedikit paksaan mau juga di photo. "Photo dari belakang aja enggak mau kelihatan jerawatnya, Ma." 

Kadangkala menolak di photo dengan alasan belum keramas atau belum mandi. "Enggak PD"

Sebagai orang tua kadang kesal juga dengan alasan yang disampaikan. "Seperti ini saja kok enggak bisa. Kadangkala orang tua mengganggap hal itu biasa enggak usah dipermasalahkan.

Nasehat terus diberikan untuk mencerahkan hari dan hati "sang anak". Segala puji dan rayu biasanya dilontarkan supaya ada keberanian yang bisa menjadi contoh.

Sedikit-sedikit mematut diri di cermin. "ahh ada jerawat!" mulai berteriak kalau wajah ada jerawat, apalagi kalau ada pertemuan keesokkan harinya sudah pasti kalang kabut mengurus jerawat kecil itu.

Begitu pula dengan model baju, biasanya segala pilihan harus sesuai dengan seleranya. Sudah tidak bisa lagi sebagai orang tua memaksakan kehendak. Bisa berantem sebelum pergi kondangan. 

Masalah yang dialami anak remaja cowok berbeda dengan anak cewek. Kalau dari sisi anak cewek biasanya lebih banyak ke penampilan walaupun anak cowok juga mengurus penampilan tapi selalu cuek saja. itu yang dialami dengan kedua remaja di rumah. Untuk anak remaja umur 12 tahun sampai dengan 18 tahun sudah dibekali ilmu kecantikkan alias bagaimana cara merawat diri khususnya bagian wajah. Sebagai tukang kosmetik yang sedikit banyak belajar tentang kosmetik, semua kotoran yang menempel di wajah biasanya harus dibersihkan. Tidak butuh pembersih wajah yang mahal. Hanya dengan modal pembersih wajah murah meriah wajah remaja sudah kinclong lagi. Semua hanya butuh tekad yang rajin untuk membersihkan wajah.

Selain kebersihan wajah yang dialami biasanya untuk anak cewek mendapatkan haid pertama kadang suka mengeluh "kenapa sih aku dapat mens?" perlu dijelaskan kodratnya terlahir sebagai perempuan. Tidak boleh menolak apa yang sudah Tuhan beri. Sebagai orang tua juga perlu menambah ilmu tentang kesehatan seorang perempuan. Mulai dari kebersihan alat reproduksi sampai pemilihan pembalut harus dijelaskan tanpa rasa malu. 

Dari sisi emosi anak remaja umur 12 tahun lebih meledak. Kadang suka terkaget-kaget, pertanyaan yang dipikir simple bisa dijawab dengan suara tinggi. Nah di sini kadang sebagai orang tua suka dituntut kesabarannya. Bikin emosi deh. "Loh kok gitu jawabnya!"

Di usia ini sudah mulai melirik lawan jenis. Perjalanan seorang anak bisa mengobrol dengan orang tua itu dimulai ketika masih kecil. Setiap pribadi di dalam keluarga diajak untuk selalu terbuka mengutarakan pendapat. Selalu ditanya, selalu bercerita. Kebiasaan ini dimulai dari diri sebagai orang tua. Lama kelamaan anak-anak meniru apa yang orang tuanya lakukan. 

"Kebiasaan itu menular."

Sebagai orang tua kadang suka tidak dapat jawaban yang pasti. "Bagaimana ya, Ma? tahu jodoh kita nanti." Pertanyaan yang sepele tapi harus dijawab dengan pasti. Kembali lagi ilmu keagaamaan yang dianut keluarga harus diperdalam lagi. "Semua jodoh itu dari Tuhan. Pergunakan hidupmu dengan baik. Jodoh akan datang dengan sendirinya. Tidak usah takut yang penting selalu berdoa kepada Tuhan untuk meminta yang terbaik untuk kehidupanmu."

Dimasa pubertas yang selama ini kami rasakan sebagai orang tua kadang lebih mendekatkan diri sebagai seorang sahabat tempat curhat atau hanya sebagai pendengar setia. Kecuali ada momen yang bisa sebagai orang tua memberi nasehat. Biasanya sewaktu diminta pendapat baru bisa berbicara dalam kapasitas orang tua si anak. Apalagi di saat sekarang kegiatan anak-anak kebanyakan di rumah, bersosialiasi dengan teman hanya melalui gadget. Walaupun bisa berbicara melalui aplikasi zoom dan lain-lain kadangkala emosi satu dengan yang lain tidak terlalu terasa dibandingkan dengan pertemuan langsung. Kalau sudah begini orang tua sebagai support system yang terdekat harus selalu siap menampung kekesalan para remaja. Yang paling sulit saat ini kalau lagi datang sedihnya karena berantem antara teman yang ditaksir.

Kepengen cepat berlalu masa-masa pubertas tetapi ah kalau sudah besar ingin kembali ke masa indah ini. Jadi ? Nikmati saja kebersamaan ini.



Love, Audy

ceritadiri.com

Entrepreneurship Is Own Mindset

Baca

Pic Pixabay Architectur Building

Diolah Canva By Audy Jo.




Share:

Perbedaan Itu Ada Walaupun Tidak Terlihat

 

 

Dia yang membentuk hati mereka sekalian, yang memperhatikan segala pekerjaan mereka. 


Bertahan ... tetapi kalau ada perlakuan yang tidak adil ngapain juga dipertahankan.

Walaupun institusi sepertinya keren tetapi di dalamnya tidak mengenal kesopanan dalam hirarki ya sudahlah memang belum jodohnya.

***

Melewati sosialisasi seperti training sudah biasa, tetapi kalau ada perlakuan yang berbeda itu tidak biasa.

Memang sudah pilihan sendiri hanya mengambil lulusan D3 pada jaman itu, dengan harapan cepat kerja. Enggak berpikiran neko-neko yang penting cepat selesai kuliah dan empat adik juga bisa sekolah.

Berpikiran positif sih, tapi kalau ada perbedaan di depan mata bagaimana? Lebelnya sih Sekretaris Direktur, tapi perlakuan sejak mulai training seperti tidak terlihat.

 Apa karena pendidikan yang rendah?

Mencoba bertahan, daripada terbuang sia-sia beberapa tahun pengalaman kerja untuk melengkapi ketrampilan sebagai sekretaris yang baik. Akhirnya tak tertahankan karena tugas  sebagai sekretaris  menjadi cleaning service isi lemari file. 

Lah! memang ada cakupan kerja juga membereskan file. Eits ... membereskan dan membersihkan beda tipis hahaha.

Menyesal  yess .... Ada rasa sesal di hati karena meninggalkan pekerjaan yang paling disuka hanya karena ingin mempunyai momongan. Yang ternyata setelah meninggalkan pekerjaan itu masih menunggu lama untuk mendapatkan momongan.

Pekerjaan sebagai Sekretaris General Manager sebuah Hotel bintang 3 sangat mengesankan. Walaupun dengan label itu pekerjaan yang dilakukan hampir seperti "ibu rumah tangga yang mengurus rumah yang besar dengan banyak kamar dan anak banyak".

Tapi Aku suka.

Mulai dari awal kedatangan ketempat kerja untuk absensi. Melihat sekeliling "rumah", menerima laporan untuk diberikan ke atasan nanti sewaktu briefing. 

Sesuailah kerjaan sebagai sekretaris, merangkap semua urusan administrasi, keuangan, "urusan dapur" untuk restoran dan sebagai alarm untuk atasan "Pak GM" yang tidur di salah satu kamar Hotel yang sudah dianggap "rumah sendiri". 

Nah! Yang begini nih. Kalimat di atas diberikan garis merah bukan dalam arti negatif ya. Karena pak GM sangat baik hati. Kalau dilihat dari tugas sebagai sekretaris mustinya enggak sampai sebegitunya. Begitulah kalau belum punya isteri alias singleman perlu orang lain membangunkan. Eits ... banyak kok yang membangunkannya.

Hihihi senyum ... senyum dikit.

Setiap pekerjaan yang tidak sesuai dengan job desk tidak masalah buat orang seperti aku. Semua dengan senang hati dilakukan karena bisa menambah tulisan di kolom pengalaman curiculum vitae.

Yang terutama di hati tak tersakiti karena ada perbedaan dalam latar belakang pendidikan.




Love, Audy

Ceritadiri.com

All About Me



Share:

Yellow


 
Share:

Kebiasaan Bertanya dan Bercerita

 



"Ma diundang masuk grup telegram." Seru anak yang sulung.

"Enggak apa-apa. Masuk saja bergabung. Sekalian kenalan yaa! Perkenalkan diri." 

"Enggak ah malu."

Belum apa-apa sudah berpikiran negatif nih putra sulungku. Walaupun akhirnya menginstal aplikasi telegram dan masuk dalam grup Fakultas Seni rupa dan Design, Jurusan Arsitektur.

"Banyak ceweknya, Ma!" 

Hahaha sedikit geli juga. Segala sesuatu dilaporkan. Bersyukur untuk anak-anakku sampai sekarang masih mau bercerita untuk apa yang mereka alami. 

Bangga tentu ada dalam hati karena merasa apa yang diajarkan atau didikan sebagai orang tua berhasil. Sesuai dengan yang diinginkan. Maksudnya anak-anak menjadi lebih baik.

Kadangkala ada orang tua yang perlu bertanya ke anaknya. "Apa yang kamu lakukan" tapi tidak ada jawaban. Kadangkala musti dipaksa.

Pernah enggak mengalami seperti itu?

Memang awalnya tidak mudah. Kan aku belum pernah jadi orang tua apalagi menjadi seorang mama. Trial and error sering terjadi. Mencoba mencari formula yang pas untuk mendidik anak. Apalagi dengan perbedaan keinginan dengan papanya anak-anak. Sebagai mama kepengen anaknya tangguh, dilain sisi sang papa sangat memanjakan anak-anak.

Menurut penelitian kalau kedua orang tuanya saling bertolak belakang akan membuat sifat anak menjadi plin plan alias susah mengambil keputusan. Harus menunggu perintah selalu.

Sebagai orang tua yang tadinya berbeda, akhirnya mengambil kesepakatan. Adakalanya ada waktu tegas, lain waktu  memanjakan.

Ah coba pakai "sepatu aku".

Gimana ada yang sama dengan aku dalam mendidik anak-anak?

Kembali lagi cerita tentang anak-anak yang senang bercerita kepada orang tuanya. Kalau dilihat cara pengasuhan aku dan suami memang sering bercerita kepada anak-anak. Apa saja  kegiatan yang kami lakukan. Apalagi suami kalau pulang kerja sudah pasti kalimat utama yang sering ditanyakan "hari ini pada ngapain?" Kalimat pertama sejak masuk pintu rumah. Anak-anak sudah hapal pertanyaan papanya.

Begitulah kekuatan kalimat yang sering ditanyakan sang papa kepada anak-anak. Mau enggak mau mereka akan bercerita dan papanya juga akan bercerita apa yang dilakukannya hari ini.

Tidak sebentar juga untuk menciptakan atmosfir tanya jawab di antar kami sekeluarga.

Terus saja bercerita, bertanya. Mulai dari kita sebagai orang tua mendekat kepada anak dengan bercerita tentang kegiatan yang kita lakukan.

Kadang berpikir "apa nanti kalau mereka besar sudah tidak mau  bercerita." Semoga enggak terjadi yaa ... mereka tetap akrab dengan kami sebagai orang tua.




Love, Audy

All About Me

Share:

Mengguncangkan Diri Lebih Keras










"Duh!"

Kalimat yang sering dikeluhkan setiap mau jalan pagi.

Sudah beberapa bulan tinggal di
Bandung. Kembali ke rumah orang tua. Ceritanya mau menghabiskan masa pensiun suami juga membawa anak sulung berkuliah di Bandung.

Bersyukur setiap bangun pagi. Tidak mau menyia-nyiakan kesempatan yang Tuhan beri. Berusaha untuk menjaga badan supaya tetap sehat. Ayo olah raga.

Memang sih sebelum di Bandung, olah raga juga sudah dilakukan di BSD. Lingkungan lebih mendukung dekat dengan taman. Ah ... jadi rindu. 

Jalanan yang dilalui datar tidak seperti sekarang ini. Jalannya naik turun. Enggak bisa menolak dong hehehe namanya juga dibilang perumahan Bukit Ligar.

Semua "medan" harus dilalui, belajar lagi untuk mengenal jalan yang dilalui. Diibaratkan seperti anak bayi yang mulai bisa berjalan. Tertatih-tatih. 

Satu hari, dua hari dengan nafas yang "oh Tuhan berikan kekuatan untukku dan suamiku." Sepertinya setiap nafas menyebut nama Yang Kuasa untuk pertolongan-Nya.

Memupuk semangat diri tidak mudah. Pernah enggak kamu alami seperti yang aku lakukan? 

Keluar dari rasa malas. Mencari formula yang tepat. Gimana caranya dengan kondisi yang ada bisa berolah raga.

Akhirnya pilih lokasi jalan yang tidak terlalu curam dan menanjak. Dengan harapan setelah bisa mengalahkan lokasi ini, pindah tempat yang lain.

Setiap pagi bersyukur bisa melalui setiap rintangan hari kemaren.

Selamat pagi. Sehat selalu.



Love, Audy.

All about me









Reff:

Pic. Audy Jo

Share:

Membersihkan Hati






(Minggu,8/8/21)

SELF HEALING

Betania Selasa

Menambah imunitas melalui zoom. Perlu 20ribu kata yang harus dikeluarkan dalam sehari.

Saling mendoakan untuk pribadi dan keluarga. Banyak berkat untuk semua.

Beda memang setiap kata atau kalimat yang diucapkan antara lelaki dan perempuan. Kadang kita perlu menata kalimat dengan baik dan sopan saat berbicara dengan lelaki biarpun itu orang yang terkasih benar enggak. Nada.naik sedikit konotasi sudah berbeda. Ah tapi itulah hidup. Punya "Nunchi" adalah kelebihan yang Tuhan berikan.

Dimasa Pandemi kebutuhan untuk berbicara menjadi satu kebutuhan yang utama buatku. Memang sih yang dirumah bisa diajak ngobrol, tetap ada perbedaan juga. Karena emosi harus dijaga ga bisa mewek-mewek juga. Hehehe

Kembali lagi dengan kalimat "perempuan itu perlu mengeluarkan 20 ribu kata untuk mengeluarkan racun dalam hati" 

Coba deh instropeksi diri. Sewaktu dalam keadaan kalut atau depresi rasanya pengen teriak. Kalau sudah gini kebayang pinggiran jurang atau pantai untuk berteriak. Ayoo siapa yang pernah mengalami seperti ini?

Aih ada yang jawab "berdoa dong!" Ya iyalah berdoa. Apa ada masukan lain? 

Walaupun hanya lewat zoom, kadang lupa sejenak dengan keadaan sekeliling seperti memasuki demensi baru. 

Perlu menjadi refleksi diri kalau sudah bertemu. Yang tadinya "aduh hidupku kok berat amat!" Ternyata tidak ada apa-apanya dibanding kesusahan teman yang lain. Ah ternyata "memandang jangan hanya ke atas saja, lihat juga kebawah."

Pernah enggak ketemu jalan buntu? Kalau sedang ada masalah mencari pertolongan enggak ada jalan keluarnya. Aku sih pernah. Enggak seinstan itu sih jalan keluarnya. 

Bertanya pada Tuhan itu sudah pasti. Mencoba bertanya jawab pada diri bolak balik. Membuat rumus sendiri juga sudah. Gimana sudah dapat jawaban? Belum juga kan? Terus bagaimana? Kalau sudah sampai level ini jalan satu-satunya ya berserah. Eits bukan pasrah saja. Maksudnya berserah sama yang di Atas. Tunggu hasil yang akan datang.  Kadang cepat kadang pas waktunya. 

Semoga pembicaraan dengan teman melalui zoom bisa meningkatakan imunitas juga setelah selesainya ada kelegaan di hati. Untuk menghadapi hari esok yang tidak kita ketahui. Tetapi yang pasti Tuhan itu baik sama kita, pasti  selalu memberikan yang terbaik


Selamat hari minggu

Love, Audy

All about me






Reff:

Pic. From Pexel by Marian Sicko


Share:

Berhenti Sampai Di Sini







Keringat yang bercucuran ingin mendapatkan hasil yang terbaik. Mengharumkan nama Negeri. Sepertinya gampang kelihatannya tetapi menuju arah kesana itu sulit. Banyak hal yang harus dipersiapkan mulai dari fisik dan asupan yang harus dimakan. Melihat kembali "kebelakang" bagaimana sebagai seorang anak yang belum punya keinginan di arahkan ke bidang olahraga khususnya beladiri. Sebagai seorang anak yang menurut semua dilakukan saja tanpa ada rasa penolakan.

Mulai dari pengenalan cara pemanasan fisik yang sederhana sampai belajar bagaimana cara melumpuhkan lawan yang menyerang kita.

Shorinji Kempo beladiri dari Jepang. Shorinji Kempo diciptakan oleh Doshin So pada tahun 1947 sebagai sistem pelatihan dan pengembangan diri (gyo atau disiplin dalam bahasa jepang). Kata Shorinji Kempo sendiri berasal dari kata sho = kecil, rin = hutan, ji = kuil, ken = kepalan tangan/tinju, po = metoda. Kata Shorinji merujuk pada kuil Shaolin di Tiongkok (yang bernama dengan huruf Kanji yang sama  namun dilafalkan sebagai Shaolinsi dalam bahasa Tionghoa). Shorinji Kempo secara umum dipandang sebagai versi modifikasi dari seni bela diri Shaolinsi Kung Fu. wikipedia

Kalau diingat kembali hal yang tidak menyenangkan sebagai anak perempuan itu, semua tubuh khususnya kaki menjadi tidak halus alias kapalan jadi kadang sedikit malu untuk memperlihatkan telapak kaki, walaupun dengan berjalannya waktu kejelekkan itu bisa dipercantik lagi.

Kegiatan fisik yang biasanya dilakukan biasanya tergantun kondisi di lapangan, kadang di jalanan beraspal sampai di lantai yang keras. Pemasanas fisik mulai dari kepala sampai kaki dengan melemaskan otot sebelum mulai berlatih yang sebenarnya. Berlari, push up atau sit up harus dilakukan. Dalam berlatih kita harus selalu siap dan siaga, karena harus belajar kapan lawan akan menyerang. Kadangkala pukulan tiba-tiba bisa masuk ke ulu hati karena tidak siap. Sakit? Huhuhu sakitnya tuh di sini. Sebagai Kenshi perempuan di antara Kenshi laki-laki dengan kondisi yang ada harus belajar kuat mengikuti instruksi Senpai  atau Sensei yang kita hormati.

Untuk mendapat ilmu yang lebih kita harus ikut ujian kenaikan tingkat atau Gashuku yang nanti akan diberikan sabuk berwarna sesuai tingkat atau Kyu yang kita ikuti.

Pengalaman berkesan yang terjadi di dalam kehidupan sewaktu kecil sebagai seorang atlet adalah mengikuti PON tahun 1980 walaupun tidak menang ini adalah pengalaman yang menyenangkan. Bagaimana belajar menerima kekalahan. 

Setelah melalui latihan yang keras, kami bertiga : aku dan dua adikku laki-laki mengikuti KEJURNAS Kempo beregu tahun 1982 walaupun hanya sampai semifinal tetapi ada rasa bangga yang didapat karena bisa sampai posisi ini. Sebagai peserta hadiah yang didapat sebuah jam meja berwarna merah. Ah bangganya luar biasa terlupakan semua kepenatan dalam mempersiapkan event ini.

Sebagai seorang atlet Kempo atau Kenshi yang sudah memiliki tingkatan yang lumayan diarahkan untuk mulai mengajar para Kenshi yang baru. Sayangnya perjalanan sebagai seorang atlet Kempo harus terhenti pada saat sedang mempersiapakan untuk kenaikan tingkat karena permindahan domisili. Walaupun ditempat yang baru ada Dojo Kempo juga tetapi bertambahnya umur dan kesibukkan yang terjadi tidak bisa mengikuti latihan yang ada. Akhirnya menyerah juga.

Ilmu yang di dapat hilang? Tidak juga.Sekarang hanya menjadi seorang Sinpai atau Sensei untuk dua buah hati di rumah. Mempersiapkan mereka untuk belajar bertahan. Belajar membela diri untuk menghadapi kemungkinan buruk di dalam pergaulan mereka di masyarakat.

Maju terus olah raga Indonesia. Semangat merah putih berkobar di dada.




Love, Audy
ceritadiri.com

Reff:




Apa itu Kenshi kempo?
Kempo merupakan salah satu seni bela diri yang berlandaskan ajaran budha, yaitu dilarang saling menyakiti dan membunuh. Oleh karena itu, semua atlet kempo yang biasa disebut Kenshi hanya diizinkan untuk mempertahankan diri dan tidak boleh menyerang terlebih dahulu.
Gashuku adalah latihan bersama kenshi-kenshi dari dojo-dojo kempo lain.
KYU adalah sebutan tingkatan seorang Kenshi di Shorinji Kempo . Dalam Kempo sendiri kita memiliki berbagai macam teknik pukulan, tendangan, kuncian dan bantingan, setiap teknik yang di ajarkan oleh pelatih ( yang di panggil dengan sebutan SENPAI ) berbeda-beda dilihat dari tingkatan Kenshi nya.









Share:

Daripada Dilarang Buka Sajalah.

 




Masa Pandemi ini semua jadi berubah. Yang biasanya tinggal pergi ke toko yang dituju. Tinggal pilih toko mana yang kira-kira bagus pelayanannya dan memang benar-benar bekerjanya.

Aih lagi curhat gegara laptop rusak dan bingung mau benerin kemana. Enggak satu tapi dua laptop yang harus di service.

Ada rasa tidak percaya yang timbul dalam hati. Mau menyerahkan barang berharga hanya via WA. Walaupun sudah pernah datang ke kios ditempat jual dan service komputer.

Tempat khusus barang elektronik Bandung ada di Istana Bandung Electronik Centre (BEC), jalan Purnawarman. Segala elektronik ada di sini. Tempat makan juga ada plus tempat belanja buat isteri-isteri kalau enggak mau ngikutin suaminya ke tempat elektronik hihihi biasa diasumsikan begitu. Lumayan ada swalayan kecil seperti Lottemart.

Kembali ke masalah service laptop tadi. Karena enggak punya kenalan yang erat yah sudah WA ke kios service yang pernah di datangi. Setelah tawar menawar via online, laptop akan diambil. Eh yang ambil bukan tukang service yang dikenal loh gimana ini? Berani enggak lepas barang ini. Ambil keputusan nekad. Ok boleh diambil sama si Anu.

Akhirnya setelah 4 harian baru beres. Menunggu itu paling menyiksa. Banyak pikiran negatif di kepala. Benar enggak yaa yang service ini?

Ternyata ... laptop yang sudah di service harus diambil sendiri karena yang ngantar tidak ada. 

Buat janji pukul 15.00 sore ketemu depan Lottemart karena BEC masih tutup karena masa PPKM. 





Agak takjub karena memasuki jalan Purnawarman arah BEC sedikit macet karena di kiri kanan jalan penuh dengan kerumunan orang. "Ada kecelakaan apa ada kerusuhan?"



Ternyata  terjadi jual beli di pinggiran jalan di sekitar Istana BEC. Ada yang menawarkan laptop baru,  casing Telepon genggam atau barang elektronik lainnya. 

 


Memasuki area parkir di bawah gedung yang gelap terjadi juga transaksi. Sebagai konsumen malas juga dikejar penjual dari tempat gelap menawarkan dagangan. Kayak ga dipercaya itu yang jualan.



Sepanjang jalan ditawarkan dagangan elektronik. Timbul pertanyaan besar ... kenapa harus jualan di sepanjang jalan? Penuh dengan orang rata-rata berbaju hitam. Sedikit ada rasa ketakutan juga karena disamperin. Masa PPKM sesuai peraturan jangan bergerombol, jaga jarak ini malah penuh. Berdekatan tanpa jarak. Nongkrok di pinggiran jalan.



Kalau caranya seperti begini, ngapain juga BEC ditutup. Lebih baik buka saja lebih teratur dan tidak bergerombol jualannya. Pembeli juga tenang pilih kios elektronik yang dimau.

Kalau sudah begini lapor kemana? Enggak bisa juga sembarangan. 

Semoga Pandemi ini cepat berlalu. Merepotkan semua. Usaha yang tersendat di doakan cepat pulih dan nambah rejeki.



Love, Audy.

Klik ๐Ÿ‘‰๐Ÿ‘‰ All about Me




PPKM kepanjangan dari Pemberlakuan Pembatasan Kegaitan Masyarakat. Kebijakan ini diambil pemerintah untuk membatasi kegiatan masyarakat terutama untuk mengurangi kerumunan. Harapannya, kebijakan ini bisa menekan jumlah penularan kasus Covid-19.

Reff:

Kompas.com







Share:

Ibunda Berulang Tahun

 




Dan jika engkau hidup menurut jalan yang Kutunjukkan dan tetap mengikuti segala ketetapan dan perintah-Ku, sama seperti ayahmu Daud, maka Aku akan memperpanjang umurmu."



Beberapa hari ini seperti gak "jejeg" alias malas mau ngapain-ngapain. Terbengkalai deh.

Urusan nulis tersendat, apalagi laptop mulai "gak enak badan" jadi ke "dokter" dulu.

Malas? Alias banyak nonton hehehe.

Ulang tahun ibunda setiap awal bulan Agustus tahun ini yang ke 73 dirayakan secara sederhana dengan nasi kuning tumpeng plus ayam goreng, telur, ah biasa lah sampai urap plus kerupuk, yang bikin "mbak" Mar yang kerja di rumah. Karena hari minggu jadi buatnya di rumah mbak Mar kirim ke rumah.

Dilala ada kiriman barang, ternyata makanan dari restoran chinese food favorit yang sekarang weleh harganya muahal dibandingkan restoran favorit di BSD.

Rasanya? Loh kok kurang enak. Ikan goreng kering banget, apa yang mau dimakan? Ayam kecap keras dan asam, mie goreng? Tercium bau gosong kayaknya masaknya kelamaan.

Tetap harus bersyukur yaa ...

Kue ulang tahun juga enak nih Tiramisusu enggak manis juga ga bau tiramisunya. Ide dagang tiba-tiba keluar nih. Secepat kilat bikin pengumuman di medsos kalau aku jualan ... lol.

Aga siangan ada yang kirim bunga, ternyata "ceritanya" dari para cucu Ibunda, mengucapkan selamat. Bikin deh video dan photonya. Ternyata sewaktu sore dapat kiriman kue dari anak-anak yang di Jakarta. Wah limpah ruah makanan.

Untuk aku tetap ga bisa makan banyak lol. Tahu diri gitu sudah umur segini. Cicip sedikit bolehlah ....

Semoga selalu sehat yaa buat ibunda.



Love, Audy


Klik ๐Ÿ‘‰๐Ÿ‘‰ All about Me

Another Blog :

KeCap Akoe

Renungan

Audy Jo Books Shop 


Share:
Indonesia Website Awards

Buletin My World

Klik Ikuti - Untuk Cerita Terbaru

Ebook Audy Jo







Klik Gambar Buku untuk Beli
Pembayaran via : CC, Alfamart, GoPay, OVO

Advertisement