Advertisement

Main Ad

Menahan Rasa Malu





Melakukan kegiatan yang menghasilkan sungguh membuat semangat untuk diri sendiri.

Yang biasanya hanya menerima uang dari gaji suami rasanya berbeda kalau bisa mendapat hasil  sendiri. 

Buat sist yang sama seperti akoe pernah enggak merasakan bedanya memakai uang suami dan uang yang dihasilkan sendiri. Walaupun dalam prakteknya 

Uang suami adalah uangku, Uangku adalah uangku

 

Sepertinya quote itu sudah bukan rahasia lagi. Memang kenyataannya demikian.

Perempuan itu matre?

Menurut opiniku, iya betul. Enggak munafik semua harus dibeli dengan uang. Belum pernah denger sih ada yang beli baju terus dikasih saja dari toko, atau mau makan enak duduk di restorant terus dikasih makan tanpa bayar ..., asyik dong kalau dunia seperti ini ... semua saling memberi.

Apa saja yang bisa menguntungkan atau menghasilkan pasti dilakukan dengan catatan semua bisnis yang dijalankan halal yaa ....

Seperti bisnis yang sekarang dilakoni menjual snack atau camilan ringan. Nama kerennya sih sebagai afiliate atau reseller lumayan dapat laba dari selisih penjualan.

Sebelum dijual ada beberapa yang dicoba dulu. Walaupun sebetulnya untuk lidah diri yang sudah tidak muda lagi sebetulnya kurang pas, karena sudah mengurangi rasa asin, tetapi untuk yang masih suka jajanan seperti ini pasti cocok karena kalau sudah makan enggak bisa berhenti, sama seperti lidah ini yang sudah tidak muda lagi .... ouw penahanan diri atau self defense harus kuat dari godaan.





















Coba deh beragam snack dari Kakarak. Bikin ketagihan.

Sebagai Ibu yang tidak bekerja di kantoran, banyak bisnis yang bisa dilakukan. Kalau masih muda cie .. flasback dikit yaa.... Dulu tuh bisa terima jahitan. Mulai dari baju biasa aja sampai baju kebaya atau baju pengantin mau aja diterima. Yang paling berkesan punya pelanggan bule, guru yang mengajar di Internasional School teman-teman adikku. Order buat baju terus saja enggak berhenti. Kata mereka jahitanku cocok, sesuai dengan  masalah badan mereka. Hehehe maksudnya big size. Sayang ... lagi enak-enaknya dapat uang harus berhenti. Terpaksa ..., karena adanya ultimatum dari suami. "Pilih jahit atau pilih anak!" Lagi banyak orderan aku hamil.Sudah nunggu sepuluh tahun untuk kehamilan pertama ini. Akhirnya bisnis jahit ditinggalkan. Penyakit para penjahit itu kalau sudah berhenti jahit dan mau mulai lagi harus berhadapan dengan rasa malas. Harus bisa menembus rasa malas itu untuk sampai pada tahap mulai menjahit. Jadi dengan kata lain harus bertekad kuat.
Dengan berjalannya waktu, dan mempunyai dua buah hati, sekarang jahit menjahit dimulai lagi. Walaupun tidak menerima jahitan untuk umum, tetapi hanya menerima untuk orang terdekat saja. 

Rasanya banyak amat bikin usaha tapi belum ada yang berjalan dengan lancar.Bakat terpendam menulis muncul di usai tidak muda lagi. Bisnis tulis menulis sampai sekarang dilakukan. Membuat beberpaa E-Book yang ijual di Google Play Book, membuat buku Antologi bersama teman penulis. Mengikuti berbagai lomba menulis cerpen. Ada yang menang ada yang tidak. Semua usaha dilakukan dari rumah saja. Sebagai penulis E-Book didampuk sebuah grup perempuan untuk menjadi mentor penulisan E-book, walaupun jarang ada peminatnya. Kalau sesuatu yang dilakukan dengan senang hati semua dirasakan gampang saja dan tidak menjadi beban ... benar enggak?

Sambil tetap menulis dan menjual tulisan, berbisnis pakaian, tas secara online, sekarang lagi mulai berbisnis peyek rumahan. Kebetulan "mbakku" pinter masak. Beliau orang jawa yang ulet. Sudah lama jualan peyek dan keringan kentang kacang tapi hanya dijual di warung dekat rumah saja.




Dasar "otaknya" suka bisnis, kesempatan emas tidak boleh terlewatkan. Jadilah sekarang berjualan peyek. menghubungi teman yang berbisnis makanan. Ada yang punya kantin makanan manado aku coba titip peyek yang kecil biar cepat lakunya. Mau masukkan ke Toko oleh-oleh yang besar susah juga. Didatangi jawabannya "iya boleh." Sampai di meja tempat penawaran, "ibu ini makanan sudah ada nomernya belum? nomer dari BPOM. "Oh belum ada, Pak." "Maaf, Kami tidak bisa terima." Hati ini rasanya berkecamuk rasa malu, marah semuanya jadi satu. Untungnya ... masih ada untungnya wajah ini memakai masker jadi tidak kelihatan perubahan raut wajah. Kalau sudah begini masih bersyukur ada masa PPKM, walaupun sedikit marah dan jengkel kalau tidak bisa menaruh peyek di kantin yang lebih besar lainnya karena mereka belum buka jualan menunggu masa PPKM berakhir.

Enggak patah semangat, cari info dari saudara yang lain, bagaimana bisa menjual peyek. Bersyukur ada harapan baru nih. Karena saudara kenal sama yang punya warung kecil di berbagai tempat. Sayangnya info yang didapat warung hanya menerima bungkusan peyek yang lebih kecil, sedangkan yang aku jual peyeknya bungkus besar. Walaupun demikian enggak patah semangat. Bongkar saja peyek besar menjadi bungkusan kecil dengan nama produk AJMar peyek.

Semangat ahh buat diriku.





Love, Audy




Post a Comment

0 Comments