Menu

 

Setiap Orang Mempunyai Talenta Yang Berbeda




Si kecil cantik di keluarga kepengen bakpia sudah lama. Maunya yang isi coklat. Wah! Yang ada di pikiran mama cuma bakpia pathok basah dari Yogyakarta. 

Jauh banget kalau mau pesen. Eh tiba-tiba teringat kalau ada teman yang suka bikin bakpia. Ada IG nya lagi. Kepo yuk @debbys_homemade

Kalau mau pesan setiap hari jumaat dan sabtu yaa, karena bikin enggak setiap hari, kecuali ada pesanan saja.  Harga@40k untuk 12 buah. Dengan rasa Coklat, kacang hijau, macha. Kebetulan yang si kecil pesan bisa 2 rasa coklat dan kacang hijau.

Suka deh dengan rasanya. Buat akoe pas enggak manis, kreces lagi. Pintar yaa temanku punya bakat buat bakpia.

Pesenan rencana mau dikirim besok, janjian ke pasar modern, tapi tiba-tiba berubah karena mau ke Bandung, jadi bakpia di antar kerumah masih hangat. Aih begitulah kalau plin plan buat rencana pergi. Berangkatnya jadi Sabtu pukul 10.00 sehabis si kecil tes masuk sekolah SMP Santa Ursula Bandung. Semoga lancar tesnya. Biasa ..., sudah mulai deg degkan.


Apa sih Bakpia itu?

Bakpia

Bakpia, hopia adalah kue pastri asal Fujian gulungan tepung panggang dengan berbagai isi. Kulit bakpia dibuat dari campuran gula dan garam yang diaduk dalam air hingga larut lalu dibentuk menjadi adonan dengan menambahkan tepung terigu.Wikipedia


Kulit bakpia dibuat dari campuran gula dan garam yang diaduk dalam air hingga larut lalu dibentuk menjadi adonan  dengan menambahkan tepung terigu.  Adonan kulit bakpia kemudian diberi isian dan dibentuk bulat pipih kemudian dipanggang sekurangnya 20menit. Wikipedia.



Cobain yuk! Hubungi ke IG nya saja @debbys_homemade


Wa debbys_homemade
https://wa.me/6281293700989




Semoga bermanfaat.


Love, Audy








Share:

Menahan Rasa Malu





Melakukan kegiatan yang menghasilkan sungguh membuat semangat untuk diri sendiri.

Yang biasanya hanya menerima uang dari gaji suami rasanya berbeda kalau bisa mendapat hasil  sendiri. 

Buat sist yang sama seperti akoe pernah enggak merasakan bedanya memakai uang suami dan uang yang dihasilkan sendiri. Walaupun dalam prakteknya 

Uang suami adalah uangku, Uangku adalah uangku

Sepertinya quote itu sudah bukan rahasia lagi. Memang kenyataannya demikian.

Perempuan itu matre?

Menurut opiniku, iya betul. Enggak munafik semua harus dibeli dengan uang. 

Belum pernah denger sih ada yang beli baju terus dikasih saja dari toko, atau mau makan enak duduk di restoran terus dikasih makan tanpa bayar ... asyik dong kalau dunia seperti ini ... semua saling memberi.

Apa saja yang bisa menguntungkan atau menghasilkan pasti dilakukan dengan catatan semua bisnis yang dijalankan halal yaa ....

Seperti bisnis yang sekarang dilakoni menjual snack atau camilan ringan. 

Nama kerennya sih sebagai afiliate atau reseller lumayan dapat laba dari selisih penjualan.

Sebelum dijual ada beberapa yang dicoba dulu. 

Walaupun sebetulnya untuk lidah diri yang sudah tidak muda lagi sebetulnya kurang pas, karena sudah mengurangi rasa asin, tetapi untuk yang masih suka jajanan seperti ini pasti cocok karena kalau sudah makan enggak bisa berhenti, sama seperti lidah ini yang sudah tidak muda lagi .... ouw penahanan diri atau self defense harus kuat dari godaan.

Sebagai Ibu yang tidak bekerja di kantoran, banyak bisnis yang bisa dilakukan. 

Kalau masih muda cie ... flasback dikit yaa. 

Dulu tuh bisa terima jahitan. Mulai dari baju biasa aja sampai baju kebaya atau baju pengantin mau aja diterima. 

Yang paling berkesan punya pelanggan bule, guru yang mengajar di Internasional School teman-teman adikku. Order buat baju terus saja enggak berhenti. Kata mereka jahitanku cocok, sesuai dengan  masalah badan mereka. Hehehe maksudnya big size. 

Sayang ... lagi enak-enaknya dapat uang harus berhenti. 

Terpaksa ..., karena adanya ultimatum dari suami. "Pilih jahit atau pilih anak!" 

Lagi banyak orderan aku hamil. 

Sudah nunggu sepuluh tahun untuk kehamilan pertama ini. 

Akhirnya, bisnis jahit ditinggalkan. 

Penyakit para penjahit itu kalau sudah berhenti jahit dan mau mulai lagi harus berhadapan dengan rasa malas. Harus bisa menembus rasa malas itu untuk sampai pada tahap mulai menjahit. Jadi dengan kata lain harus bertekad kuat.

Dengan berjalannya waktu, dan mempunyai dua buah hati, sekarang jahit menjahit dimulai lagi. Walaupun tidak menerima jahitan untuk umum, tetapi hanya menerima untuk orang terdekat saja. 

Rasanya banyak amat bikin usaha tapi belum ada yang berjalan dengan lancar.

Bakat terpendam menulis muncul di usai tidak muda lagi. Bisnis tulis menulis sampai sekarang dilakukan. 

Membuat beberapa E-Book jual di Google Play Book.

Membuat buku Antologi bersama teman penulis. 

Mengikuti berbagai lomba menulis cerpen. Ada yang menang ada yang tidak. 

Semua usaha dilakukan dari rumah saja. Sebagai penulis E-Book didampuk sebuah grup perempuan untuk menjadi mentor penulisan E-book, walaupun jarang ada peminatnya. 

Kalau sesuatu yang dilakukan dengan senang hati semua dirasakan gampang saja dan tidak menjadi beban ... benar enggak?

Sambil tetap menulis dan menjual tulisan, berbisnis pakaian, tas secara online, sekarang lagi mulai berbisnis peyek rumahan. 

Kebetulan "mbakku" pinter masak. Beliau orang jawa yang ulet. Sudah lama jualan peyek dan keringan kentang, kacang tapi hanya dijual di warung dekat rumah saja.




Dasar "otaknya" suka bisnis, kesempatan emas tidak boleh terlewatkan. Jadilah sekarang berjualan peyek. 

Menghubungi teman yang berbisnis makanan. Ada yang punya kantin makanan manado aku coba titip peyek yang kecil biar cepat lakunya. 

Mau masukkan ke Toko oleh-oleh yang besar susah juga. Didatangi jawabannya "iya boleh." 

Sampai di meja tempat penawaran, "ibu ini makanan sudah ada nomernya belum? nomer dari BPOM. 

"Oh belum ada, Pak." 

"Maaf, Kami tidak bisa terima." 

Hati ini rasanya berkecamuk rasa malu, marah semuanya jadi satu. 

Untungnya ... masih ada untungnya wajah ini memakai masker jadi tidak kelihatan perubahan raut wajah. 

Kalau sudah begini masih bersyukur ada masa PPKM, walaupun sedikit marah dan jengkel kalau tidak bisa menaruh peyek di kantin yang lebih besar lainnya karena mereka belum buka jualan menunggu masa PPKM berakhir.

Enggak patah semangat, cari info dari saudara yang lain, bagaimana bisa menjual peyek. 

Bersyukur ada harapan baru nih. Karena saudara kenal sama yang punya warung kecil di berbagai tempat. 

Sayangnya info yang didapat warung hanya menerima bungkusan peyek yang lebih kecil, sedangkan yang aku jual peyeknya bungkus besar. Walaupun demikian enggak patah semangat. 

Bongkar saja peyek besar menjadi bungkusan kecil dengan nama produk AJMar peyek.

Semangat ahh buat diriku.





Love, Audy

Klik πŸ‘‰πŸ‘‰ All about Me





Share:

Semangat Berjalan di Jalurnya Kembali

 



Lol ... udah jalan kaki beberapa meter baru tersadar .... 

Lupa pakai masker!

Lihat hari ini matahari asyik banget jadi lupa. 

Terburu-buru kembali ke rumah, beruntung tidak ada yang menegur. Hahaha takut ditegur karena.suka menegur orang yang enggak pakai masker.



Paling suka berjalan mengelilingi taman dekat rumah, termasuk sepi ... olah raga murah ... banyak cahaya matahari walaupun hari ini lumayan digigit nyamuk karena kemaren hujan. Biasanya nyamuk sudah enggak keluar kalau matahari menyengat.

Bagaimana Sist ... bro sudah jalan pagi?

Sebetulnya perlu enggak sih jalan pagi atau jalan kaki?

Menurut info yang aku baca kalau kebanyakan duduk mengurangi usia kepadatan tulang 10 tahun, oh my ....



Kebiasaan lama duduk untuk mulai berjalan kaki susah ....

Akhirnya dipaksa, mulai dari berjalan 5menit, 10 menit, 15 menit sampai waktu yang sudah ditentukan 45 menit setiap hari.

Sebetulnya olah raga berjalan ini sudah setiap hari dilakukan di dalam rumah, jarang di luar rumah. Sekarang mencoba kembali berbenah diri ..., keluar dari tempurung. Semangat!


Ketika berjalan kaki, serangkaian gerakan dan mobilitas yang Anda lakukan akan memperlancar aliran darah di seluruh tubuh, serta menguatkan otot dan sendi. Selain itu, cairan sendi akan terus berproduksi selama Anda menggunakannya. Cairan sendi mengandung nutrisi penting untuk menjaga kesehatan sendi.klikdokter


Keuntungang yang didapat berjalan kaki menurut klikdokter:



1. Membantu penurunan  berat badan.

2. Meningkatkan kualitas tidur

3. Menurunkan tekanan darah.

4. Dapat Hidup lebih lama

5. Meningkatkan kesehatan jantung.

6. Kesehatan sendi terjaga.

7. Stress berkurang.

8. Mood jadi lebih baik.

9. Energi meningkat.

10. Melindungi kesehatan mata.


Nah gimana yuk saling memberi semangat. Kita mulai lagi kembali ke track yang benar.

Semangat ....




Love, Audy


Sumber klikdokter

Klik πŸ‘‰πŸ‘‰ All about Me



Another Blog :

KeCap Akoe

Audy Jo Books Shop



Share:

Serba Salah Melakukan Sesuatu Untuk Menyenangkan Diri




Covid = Malas

Hehehe ... maaf kalau judulnya enggak masuk akal. Kalau buat aku ya benar jadi malas. Coba aja bayangin  belanja sayur, buah-buahan cuma jari saja yang jalan. Sambil duduk di sofa tunjuk-tunjuk saja apa yang mau dibeli.

Ampun!


Badan rasanya sakit semua .... Olah raga? Olah raga duduk menyakitkan badan juga. Huff!

Apalagi sekarang lagi rasa-rasa giginya bau cengkeh alias lagi dirawat  huhuhu menangis dalam hati karena ketidaknyamanan yang dirasa.

Sudah lama aga nyut-nyut, pas dibongkar tambalan sepertinya sudah kena ujung syaraf, jadi dirawat dulu, dimatikan syarafnya baru ditambal ... huhuhu mau menangis mewek ahhh ....



Sudah dua hari jadi lesu sedikit meriang. Bawaannya malas, pengen baringan saja. Sedikit kepikiran tiba-tiba eh waktu di dokter disuruh kumur-kumur seperti cairan betadine selama 20 menit, enggak berani tanya dokter sama suster sarung tangannya ganti enggak ya? Ah terlambat mikir dan nanyanya. Sekarang sudah hari ke dua.

Makanya malu bertanya, menyesal kemudian.

Panas hari ini pengen yang mendinginkan badan. Mulai deh telunjuk bermain, ah ada online toko buah dekat rumah ....

Apel aja? Pear aja? Pepaya aja?  Tetap kebingungan melanda hahaha dasar plinplan. Lol



Love, Audy


Klik πŸ‘‰πŸ‘‰ All about Me







Share:

Buat Apa Punya Medsos?



Sosialita?

Ah cuma rajin ...,  eh ... enggak juga tergantung mood deh.

Kenapa sering posting sesuatu di medsos. Senang aja. Daripada 100% kebanyakan nonton tv, benar enggak?

Kalau ada yang titip jualan, ayo aja. Saling bantu. 




Lagian punya IG, Facebook, Line dan lain-lain buat apa? Buat kepoin tetangga sebelahkan?

Terus kalau tetangga sebelah diam aja gimana bisa kepo hehehe.  Bahasa lainnya harus saling meramaikan sih medsosnya. Senang ya yang  bikin aplikasi medsos. Berapa duit tuh untungnya.

Kepengen upload yang banyak tetap ada aturan mainnya juga buat ibu rumah tangga kayak aku. Banyak rambu-rambu yang harus diperhatikan. Sudah ada peraturan yang baku di kehidupan berumah tangga. Enggak boleh terlalu vulgar, diumbar semua. Rahasia dapur enggak boleh dikeluarkan. Walaupun dalam prakteknya memang tidak ada yang perlu dirahasiakan hahaha .... semua sudah tahu siapa akoe hahaha.




Menantang diri sendiri untuk bisa komitmen mengisi aplikasi medsos. Seperti mengisi blog setiap hari pukul 07.00 harus upload cerita terbaru. Di Buletin My World setiap sabtu pagi harus upload juga wah kecapaian diri sendiri. Tetapi bagaimana memang senang dan mau menyenangkan yang lain, yang setia membaca atau kepo diri Audy Jo. 

Kamu kepo enggak?

Kadang kalau lagi tidak mood, malas mengisi medsos. Kembali lagi ke komitmen awal. Mau menyenangkan yang membaca.

Menurutmu gimana?

Selamat membaca yaa hasil tulisanku. Semoga ada yang bisa dijadikan inspirasi. 



Love, Audy

 Klik πŸ‘‰πŸ‘‰ All about Me






Share:

Tidak Pernah Terpikirkan Untuk Menciptakan Sejarah



Canting

Canting (dari bahasa Jawa, canthing, IPA:tΚƒanʈiΕ‹) adalah alat yang dipakai untuk memindahkan atau mengambil cairan yang khas digunakan untuk membuat batik tulis, kerajinan khas Indonesia. Canting tradisional untuk membatik adalah alat kecil yang terbuat dari tembaga dan bambu sebagai pegangannya. Wikipedia

Share:

Apa Yang Tidak Pernah Kamu Pikirkan Terjadi

 


Tetapi seperti ada tertulis: "Apa yang tidak pernah dilihat oleh mata, dan tidak pernah didengar oleh telinga, dan yang tidak pernah timbul di dalam hati manusia: semua yang disediakan Allah untuk mereka yang mengasihi Dia."  


Setiap manusia pasti merasa sadar ketika peristiwa yang datang sudah terjadi. 

Oh ternyata begini ....

Tidak pernah terpikirkan setiap apa yang dilakukan ada efek yang mengikutinya. Tentu ada dua efek yang kita bisa terima. Positif atau negatif.

Menurutmu ...?

Apa yang kita perbuat pasti kembali ke diri kita. Rasanya kalimat ini enggak hanya kalimat yang mendominasi di ajaran salah satu agama, tapi seperti sudah kalimat umum yang bisa kita pakai.


Seperti ada cerita di salah satu keluarga dimana pada saat masa pandemi memerlukan dana untuk membayar hutang yang ada. Terpaksa mobil kesayangan mereka dijual. Penuh pertimbangan matang untuk menentukan harga.

Keluarga ini takut akan Tuhan. Setiap hal sekecil apapun harus bertanya pada Tuhan. "Aku harus bagaimana Tuhan? Mobil mau dijual boleh Tuhan? Harga yang pantas berapa  Tuhan?" Enggak munafik semua ditanyakan pada Tuhan, sampai ada kalimat tiba-tiba muncul di pikiran, apa Tuhan sama dengan dealer mobil.




Setiap langkah selalu direnungkan apa sudah benar keputusan yang diambil. Kadang Tuhan berbicara melalui orang-orang terkasih di sekeliling kita.


"Hei kamu punya free will!"

"Lakukan, apa yang menurutmu baik, Tuhan akan mendukung setiap keputusanmu!"

"Setiap rencana Tuhan pasti selalu baik, kalaupun tidak sesuai pasti Tuhan batalkan atau belokkan sedikit!"


Akhirnya mobil terjual dengan harga yang termasuk lumayan, karena dari beberapa penawar harga yang mereka mau terlalu rendah. 

Setelah ditilik ternyata pembeli hanya melihat gambar mobil, mengambil mobil sendiri, STNK juga mau menunggu karena masih di leasing ... ajaib nya lagi pembeli mobil ambil sendiri berkas yang ditandatangani. Pembeli itu datangnya dari Kota Bekasi. Lumayan jauh ....


Pernah terbayang?

Jauhkan dari tempat tinggal keluarga yang menjual mobil di Serpong.

Begitupun ketika sang pemilik mobil hendak membeli mobil pengganti mobil lama yang sudah dijual. Tuhan bekerja luar biasa. Bertanya untuk mobil pengganti bagaimana? Tidak bisa membayangkan apa yang akan terjadi di depan. 

Mencari mobil yang lain, dan pas membuat keluarga ini "pusing tujuh keliling" mencari informasi kesana kemari. Rasanya hampir putus asa. Bertemu dengan mobil idaman juga penuh intrik. Walaupun akhirnya mobil idaman didapat.

Keluarga tersebut menceritakan bagaimana Tuhan berkarya di dalam kehidupan mereka untuk hal-hal yang kalau orang lain lihat " ah itu hal yang sepele!" Mobil yang akan dibeli bisa datang kerumah, penjual membawa mobil untuk ditunjukkan, surat-surat dibawa kerumah dan mobil akan di service luar dalam menjadi baru, padahal mobil itu tidak baru alias bekas. 

Terpana mendengar cerita keluarga ini, Tuhan begitu mengasihinya. Semua disediakan. 

Berjalan bersama menghadapi masa depan, membuat kita tidak takut karena Dia menolong kita. 

Bagaimana kehidupan saudara?

Selamat hari minggu, Tuhan mengasihimu ....




Love, Audy


Klik πŸ‘‰πŸ‘‰ All about Me



Another Blog :

KeCap Akoe

Audy Jo Books Shop





Share:

Latar Belakang Nama Keluarga

Share:

Benarkah Sejarah Yang Tercatat




Bag.1

Silsilah Keluarga itu penting untuk dipelajari. Ada sedikit kerinduan untuk orang tua yang sudah tiada.

Share:

Di Antara Banyaknya Hobby Sebagai Perempuan

 


Mesin jahit adalah peralatan mekanis atau elektromekanis yang berfungsi untuk menjahit.


Sebuah mesin jahit modern (Singer Symphonie 300)

Sejarah jahit-menjahit dengan menggunakan jarum sudah dimulai pada awal-awal peradaban manusia. Bahan jarumnya bermacam-macam, ada yang terbuat dari batutembagatulang, ataupun gadingJarum yang masih kasar itu digunakan untuk menyatukan kulit hewan menjadi pakaian. Sementara benang yang digunakan dibuat dari otot hewan. Jarum logam digunakan sekitar abad ke-14, yang merupakan jarum dengan menggunakan lubang yang umum dijumpai pada saat ini. Wikipedia



Ayoo ... siapa yang suka menjahit?

Belajar secara otodidak, dapat pola dari majalah wanita seperti Kartini, Femina dan juga belajar dari tante yang pintar menjahit, saudara ipar ahli dalam menjahit blazer atau kursus dari guru keluaran Belanda akhirnya ..., jadilah seperti aku sekarang ini.

Perjalanan panjang beberapa tahun belajar jahit masih terasa kurang juga karena kadang masih kurang percaya diri.


Belajar mencari pola jahit yang lebih mudah untuk di praktekkan diri sendiri. 

Yang paling gampang hanya bermodalkan pola yang sudah ada seperti di majalah Femina tinggal jiplak saja ukur sedikit disesuaikan dengan ukuran badan ... woala ... sudah jadi baju. 

Sebetulnya banyak juga hobby yang lain, baca novel picisan, nonton, buat kue (tergantung badan hehehe), berberes yang enggak beres. Cuma memang di masa badan masih semangat jahit menjahit lebih dikejar karena bisa menghasilkan uang lebih. 

Sebetulnya tujuannya cuma satu biar si cantik kesayangan keluarga bisa juga menjahit bajunya sendiri, jadi bisa punya model yang dia inginkan.

Kalau dilihat untuk sekarang ini belum ada kepikiran nih si kecil. Semoga saja ada momen yang bisa mengklik dirinya sehingga lebih semangat dan intens. Yang penting mama sudah mempersiapkan peralatan jahitnya. 

Aih jadi lebay. Apa begitu enggak buat Sist yang lagi baca. Sesama perempuan apa pikiran kita sama?

Semua yang ada di diri pengen di limpahkan ke anak perempuan biar bisa menjadi pegangan nanti kalau sudah dewasa.


Perasaan dalam hati sih apa yang kita bisa sekarang, anak-anak juga harus bisa. Memotong tahun-tahun yang mama pelajari, anak-anak bisa memakai jalan pintas yang mama sudah sediakan.

Coba buat rok payung yukk. Buat yang malas jahit dan maunya cepat boleh nih pola yang gampang;

ROK LINGKAR 1/4

Bahan : Katun (untuk percobaan karena gampang motongnya)

Kalau di video aku pakai bahan :

- Satin motif pita Panjan 1m; Lebar 1,5m

- Sifon cream untuk bagian dalam  Panjang 2m; lebar 115 cm

- untuk karet elastik lebkur Lingkar pinggang kurang 10cm

Rumus :

Lingkar Pinggang : 1,5

Misalnya: lingkar pinggang 65 cm :1,5 = 43,3 cm

Panjang rok misalnya 40cm







Contoh dengan skala 1/4 :



Untuk gambar : e untuk ban pinggang bisa pakai serat miring atau pola diletakkan miring di kain.

Note: setiap pola dasar yang ditaruh di kain, setiap sisi ditambah 1cm atau 2 cm untuk jahitan. 

Selamat mencoba yaa.

Semangat Bunda.


Love, Audy


Another Blog

KeCap Akoe

Audy Jo Books Shop

Klik πŸ‘‰πŸ‘‰ All about Me



Another Blog :

KeCap Akoe

Audy Jo Books Shop






Share:

Bertemu Di Tempat Tidak Terduga

 



Si kecil penolong di setiap waktu.

Salah satu benda wajib yang harus di bawa selain Tender care, karet gelang yaitu peniti. 

Pernah engga sudah dandan rapih dan cantik tiba tiba sambungan baju terbuka. Beruntung kalau benda-benda jahit ada, bisa jahit sebentar. Kalau tidak ada biasanya yang harus tersedia di tas ya peniti. Alat bantu pertama kali sambil mencari jarum dan benang.

Beruntung bisa sedikit menjahit jadi secepat kilat bisa di handle.




Masalah terbesar seperti aku ini jadi susah bawa tas atau dompet kecil. Kebiasaan  dari anak-anak masih bayi sampai sudah besar terbawa terus. Bawaan tetap banyak, tas yang penuh ritsleting tetap dipakai. Karena setiap resleting ada isinya masing-masing yang sudah terpola dipikiran. Apalagi kebutuhan sebagai perempuan harus ada plus tambahan buat si anak perempuan remaja.

Kepengennya anak-anak bawa tas masing-masing dengan kebutuhan yang mereka ingini. Jadi tas mama bisa berkurang isinya. Hahaha Lol. Tetap saja. Anaknya bawa, mama juga bawa.




Kadang-kadang sudah menjadi kebiasaan, baik mama dan anak. Kembali semua berteriak, "Mama minta tisu!" Atau sanitaser kalau untuk masa ini. 

Oh iya kembali ke alat bantu peniti. Pernah enggak waktu kancing baju depan copot. Wah rasanya gimana gitu, biasanya bisik-bisik berantai bisa sampai satu gedung hanya mencari siapa yang membawa peniti. 

Bersyukur untuk orang-orang yang sangat prepare untuk keadaan yang tidak terduga.  

Salut!

Love, Audy



 

Peniti 
kuno berasal dari Mycenaeans sejak abad ke-14 sebelum masehi (akhir zaman Mycenaean III). Dikenal dengan nama fibulae (fibula) dan digunakan untuk fungsi yang sama seperti peniti modern. ... Peniti diciptakan kembali pada Juli 1849 oleh Walter Hunt, seorang penemu asal Amerika. Wikipedia.



Another Blog:

KeCap Akoe

Audy Jo Book Shop







Share:

Mencurahkan Isi Hati Untuk Kekuatan Diri



Menggenjot diri sendiri ... hem .. diumpamakan diri sendiri seperti sepeda. Melalui jalan yang mendaki perlu tambahan tenaga. Entah dari mana tenaga yang datang. Sekuat tenaga mengembalikan posisi untuk berlari di jalurnya.



Beberapa hari sibuk dengan diri sendiri alias istirahat karena kecapean, masuk angin seabreg tidak enak melanda. 

Pegang alat komunikasi seperti nya tidak ada tenaga.  Banyak momen menulis yang terlewat. Apa boleh buat ....


Hari ini lumayan bisa duduk enak, walaupun aga muter rasa di kepala. 

Habis liburan di kota Bandung kondisi badan jadi berbeda. Salah satu penyebabnya karena cuaca yang berbeda dengan BSD. Angin lebih kencang dan dingin di derah perbukitan menyebakan masuk angin yang berkepanjangan. Sampai BSD mulai dari malam sampai pagi hari bolak balik ke kamar mandi. Keluar dari atas, keluar dari bawah. Lemes ....


Apa karena badan sudah tidak muda lagi ya. LOL bisa aja menertawakan diri sendiri.

Berharap semua berjalan lancar dengan keadaan sekarang. Kekuatan hanya dari Tuhan saja.


Love, Audy


Klik πŸ‘‰πŸ‘‰ All about Me





Share:

Menanti Perubahan Untuk Keputusan Yang Telah Di Ambil

 


Yang ada di benak hanya satu "easy going" saja. 

Maksudnya semua yang dikerjakan sekarang santai saja, sesuai keinginan hati. 

Mau nulis blog atau update di sortir saja. "No feed back"

Sudah beberapa hari di Bandung, mencerna kegiatan apa yang harus dilakukan. Bingung juga rumah berada di bukit jauh dari keramaian  walaupun ada warung tetap saja ada yang kurang. Indomaret sekarang ada di bukit ligar musti extra kalau jalan kaki, menuruni jalan raya yang menurun, kebayang kalau kembali ke rumah ... menanjak wuih! Kalau sudah sampai rumah keluarga ini malas mau pergi lagi. Memperhatikan dari jendela kamar bukit di sebelah sudah penuh dengan rumah yang berdempetan, cepat sekali pembangunan di bukit ligar ini. Dulu daerah di sini terkenal dengan ungkapan "Tempat jin buang anak" sekarang sepertinya ungkapan itu sudah tergusur dengan tumpukkan bangunan. 

Beruntung orang tua memilih rumah di jalan yang buntu dengan pemandangan lepas memandang kota bandung di lembah yang dikelilingi gunung. Ah sayang hari ini tertutup kabut tebal enggak bisa kelihatan pemandangannya.

Tujuan ke Bandung hanya untuk ke pernikahannya keponakan. Sebetulnya sedikit gentar karena enggak pernah pergi untuk berkerumun.

Acaranya sendiri di gelar di taman dengan dikelilingi pohon pinus yang tinggi, tetapi tetap saja waktu makan dan foto buka masker. Kadang bertemu saudara suka enggak ngerti mau main peluk cium duh... lagi physical distance tetep di sosor. Terpaksa menolak secara tegas.

Marah?

Ah biar saja .... mohon maaf saja.

Semoga pernikahan langgeng dan saling mengerti, jadi keingat masa waktu dulu. Berat juga memakai baju pengantin apalagi di sasak rambutnya. Make up tebal untuk sebuah foto abadi yang bagus.

Brrr ... udara dingin setiap hari rasanya suka enggak tahan. Mau jalan kaki naik turun bukit ihh rasanya mau menjerit hahaha ampun hari ini lagi lebay.

Kesibukkan sekarang lagi bertanya-tanya ke Tuhan apa yang harus dikerjakan. "Melirik kiri kanan" bertanya sana-sini kira-kira bisnis apa yang bagus dan bisa dijalani untuk kami berdua karena suami sudah selesai pekerjaannya.

Senang bisa berdua, semoga selamanya minta kepada yang Kuasa untuk ijin-Nya.

Semoga rencana sesuai dengan Kehendak-Nya.

Happy Monday.



Love, Audy


Klik πŸ‘‰πŸ‘‰ All about Me



Another Blog :

KeCap Akoe

Audy Jo Books Shop





Share:

Selalu Introspeksi

 


Ceritadiri.com ~ Memasuki bulan penuh cinta.

Share:

AJPena Online Class

Buletin My World

Klik Ikuti - Untuk Cerita Terbaru

Ebook Audy Jo







Klik Gambar Buku untuk Beli
Pembayaran via : CC, Alfamart, GoPay, OVO

Advertisement